6.09.2016

Karena memompa asi butuh konsistensi

Judulnya harus banget deh berirama --"

Karena gw bekerja dan gw berharap aksara hanya akan minum ASI dari mamaknya terutama di 6 bulan pertama masa hidupnya, maka gw berusaha keras supaya Aksara tetap dapat suplai terbaik biarpun ketika gw ga selalu ada di rumah, dan bahkan kadang ketika gw harus ke lapangan. 

Memompa asi itu benar-benar bukan hal yang pernah gw bayangkan sebelumnya, tau bentuk alatnya aja ga pernah! Jadi ketika masa-masa memompa itu tiba, barulah gw mengerti "hoo begini rasanya jadi sapi". 


Tiga bulan pertama Aksara lahir, gw masih tenang karena masih dalam masa cuti (gw ngambil cuti seminggu sebelum Aksara lahir, jadi gw maksimalin abis tuh masa-masa bersama Aksara setelah lahiran). Jadi ga ada cerita Aksara minum stok ASI Perah (ASIP) yang benar-benar gw sayang, dimana waktu itu juga stok ga terlalu banyak, tapi ga kurang juga. Insyaallah cukup kalau Aksa gw tinggal ke lapangan. Pumping tetap gw lakukan, terutama malam hari gw nyalain alarm per 3 jam sekali untuk mompa, itu pun kalau ga terinterupsi sama Aksara yang nagih mimik. Karena gw pake minel yang luar biasa suaranya, setiap pumping gw pindah ke kamar lain supaya ga ngebangunin Aksara. Apa aja sih yang harus disiapkan buat pumping tengah malam? Jelas cemilan + komik, hehe. Buat gw pumping jadi salah satu "me time" selama waktu habis lahiran. Susah bow cari "me time" setelah si dedek udah ga di perut lagi, mandi aja bisa jadi sesuatu yang mewah di bulan-bulan pertama Aksara lahir. 

Gw sempet juga mengalami kejar tayang ASIP ketika aksara mengalami grow sprut dan saat Aksara masuk ke bulan ke empat. Konsumsi ASIPnya jauuuh lebih banyak, bisa sampai 120 ml sekali minum. Dan ternyata muncul juga saat-saat dimana rasanya malaaas banget mompa, males banget rasanya bangun jam 3 pagi, malas banget rasanya harus cuci botol, sterilin, labelin, masukin ke freezer, males banget sama rutinitas yang bikin mata bengkak dan laperan. 

Untungnya sih kondisi itu ga berlangsung lama, karena gw ingat niat gw buat ngasih hanya ASI untuk aksara, dan selain itu, cara lainnya gw harus menatap erat freezer yang hampir kosong stok asipnya. Itu jadi motivasi banget gw harus mompa! Harus lebih keras kepala! Artinya frekuensi gw mompa harus ditambah.

Di rumah, gw paksa diri sendiri buat mompa jam 9 malam sebelum tidur, lanjut jam 12, jam 3 dan 1/2 6 sebelum Aksara bangun. Makan sayur lebih lebih banyak, pare yang gw ga suka pun tapi konon bisa meningkatkan ASI ikut gw hajar. Gw sempet juga nyoba ASi booster Mamasoya, tapi ga terlalu punya efek di gw, hasil perahan ga terlalu melimpah ruah, nyaris sama seperti biasanya. Di kantor, jelas waktu terbatas untuk mompa, gw mengandalkan waktu istirahat yang biasanya bisa makan di luar, sekarang gw kurangin dengan makan di ruangan, sambil mompa tentunya plus nonton TV series kesayangan. Lanjut lagi sebelum pulang sekitar jam 3 atau 4 gw udah mulai mompa. 

Frekuensi mompa yang gila-gilaan ini emang bikin capek banget, dan sungguh, gw yang selalu laper, sekarang jadi tambah gampang laper. Cemilan itu wajib banget hukumnya ada. 
Hasil 'memerah' di kantor

'oleh-oleh buat si bocah dari lapangan'

Bantuan dari orang terdekat pun betul-betul jadi penyemangat untuk terus mompa. Bahagia banget ada pak suami yang dengan baik hatinya nyuciin smeua perentilan mompa setiap pulang kantor, jadi ketika tengah malam gw mompa tinggal ambil di lemari. Ah, aku padamu lah pak suami. Dan ternyata situasi hati juga jadi peranan besar di produksi ASI gw, makanya sejauh mungkin harus jauh dari stres, tetap harus bahagia no matter what.jalan jalan ke Giant aja udah cukup bikin gw bahagia. Hahaha! 

Banyak yang harus dikorbanin? Jelas. Tapi sekarang gw mengerti kalau hidup gw bukan cuma tentang  gw lagi, ada satu manusia kecil yang sekarang hidupnya bergantung dengan gw, dan sudah menjadi tugas gw untuk memastikan gw akan menyediakan yang terbaik buat dia. Seperti kata mba Diana Apsari di salamatahari: learn to be selfless.

Yuk mari kita tetap semangat ngASI!! 



Related Posts

2 comments:

  1. Keyen emang ibu aksara.. Tetap cemangaaats yaaaah

    ReplyDelete
  2. Keyen emang ibu aksara.. Tetap cemangaaats yaaaah

    ReplyDelete