2.03.2016

Tetap Fit Selama Hamil

Saat hamil dulu, gw berusaha sebisa mungkin untuk tetap aktif beraktivitas. Alhamdulilah, ga terlalu banyak perubahan aktivitas sehari hari yang gw rasakan sebelum atau saat hamil. Gw pun memaksimalkan cuti hamil mepet seminggu sebelum HPL, daripada gw bengong-bengong di rumah kan ya dan juga supaya bisa lebih banyak waktu untuk urus si dedek bayi nantinya. Saat hamil gw masih bisa aktif bekerja seperti biasa (kecuali off ke lapangan saat usia kehamilan masuk bulan kelima), tetap ngegowes sepeda ke kantor (biarpun akhirnya berhenti di bulan ketiga karena diomelin pak suami) dan tetap jalan-jalan sore keliling kampus bareng sama Choky. Dan masih bisa kemping-kemping cantik di Tanakita pas umur kehamilan 4 bulan. Hehehe. 

Menurut gw, salah satu faktor yang membantu kelancaran persalinan gw kemarin adalah lewat olahraga rutin, tapi ga perlu kelincahan ikutan lari marathon juga kali ya. Beberapa jenis olahraga yang gw lakukan dulu saat hamil yaitu:

1. Prenatal yoga 
Prenatal yoga mulai gw lakukan dari trimester pertama, tapi belum terlalu rutin, semoodnya aja, mulai rutin kembali saat masuk trimester kedua sampai detik-detik terakhir gw menjelang persalinan. Ga perlu khusus ikut kelas prenatal yoga (duitnya kan bisa buat beli popok, hahaha) tapi cukup download dari Youtube. Hehe. Favorit gw adalah prenatal yoganya Lara Dutta karena Lara Duttanya cakep bener! Hahaha, padahal lagi hamil gede gitu but she still looks fabulous! Selain itu gw  juga suka backsoundnya, nenangin hati. Ihiiy (baca quran yu nenangin hati mah!) dan ga terlalu banyak percakapan di videonya, jadi kita bisa fokus ke gerakannya. Kadang gw mute, ganti playlist samsaranya dewa budjana, sambil pasang dupa. Aiih, enaknyooo. Asal jangan ada nyokap aja di rumah, bisa bisa doi langsung yasinan nyium aroma dupa. 

Cukup setengah jam sajah luangkan waktu lakukan prenatal yoga ini setiap pagi, dan hasilnya bisa gw liat saat harus mengatur pernafasan waktu persalinan. 

Pic source from here
2. Senam hamil
Memasuki usia kehamilan 7 bulan, dokter gw mulai menyarankan untuk ikut kelas senam hamil. Gw ikut senam hamil di Hermina Bogor yang hari rabu sore, karena kalau weekend asli! penuh sangat!. Biayanya Rp. 15,000/sesi. Ga perlu rutin ikut kelas hamil ini di rumah sakit karena gerakannya akan diulang ulang tiap minggu. Jadi lebih baik hapalin gerakannya dan praktekin di rumah deh. Beberapa gerakan senam hamil ini juga bisa ditemukan di prenatal yoga lho ternyata. Saat minggu minggu akhir kehamilan, gw mulai dateng lagi ke kelas ini untuk ikut kelas latihan mengejan, cuma 2 sesi dan selanjutnya diulang-ulang di rumah deh supaya lebih mantep tep tep.

3. Jalan santai

Seringnya jalan sore pulang ngantor di kampus bareng choky, tapi pas udah masuk 8 bulan, andi semangat nemenin gw jalan pagi setiap hari keliling kompleks. Ihiiy. Lebih semangat lagi klo hari minggu, jalan santainya ke pasar kaget sekalian cuci mata. Hahaha. 

Teman setia jalan sore
4. Pelvic rocking

Satu hari, saat pulang ke rumah di bulan ketujuh kehamilan, gw menemukan bola ini. Apa sih nyebutnya? Gym ball atau yoga ball? Ternyata si bola adalah hadiah dari pak suami supaya sayah makin semangat olahraga. Ooowwwh. buat latihannya, kembali gw download di youtube. Hehe. Duduk santai sambil nonton juga enak sambil ndul ndulan di atas bola. Hihihi.



5. Squat

Nah, kalo olahraga yang satu ini punya efek ganda. Selain sebagai latihan buat memperlancar persalinan juga rumah bisa jadi lebih kinclong karena squat bisa diterapkan lewat ngepel jongkok. Hehehe. 


Nah, itu beberapa olahraga santai yang dulu gw lakukan saat hamil, ada lagi sebenarnya alternatif olahraga lain yang bisa dilakukan dengan penuh semangat: tawaf keliling mall. Hahaha. Ini punya double benefits lhoo, selain menyehatkan badan juga menyehatkan hati dan mata, apalagi kalau dapat suntikan dana buat jajan dari suami. Tambah semangat pasti tawafnya. Hahaha. 

Related Posts

1 comment: