2.09.2016

Pilah Pilih Pompa ASI

Karena ternyata, memilih breast pump (pompa asi) itu ibarat kata bagai memilih dokter kandungan, harus ada chemistrynya dan klop di hati cyiin. Saat hamil, gw pikir semua pompa asi itu akan sama aja, mulai dari bentuk: ada corongnya, tipe: bisa manual atau elektrik, dan tinggal mompa deh. Ternyata oh ternyata akuh keliruuu. Biarpun bentuknya serupa, tapi ternyata tak sama ya bow. Dan pompa asi itu pun cocok cocokan sama pemakainya. Bagus dipakai di si anu, ternyata belum tentu juga cocok dipakai di si anu.

Kenapa butuh pompa asi? Karena gw kembali bekerja dua bulan setelah aksa lahir, dan gw harus punya stok asip (asi perah) saat ninggalin Aksa ke kantor atau apalagi kalau ada tugas ke lapangan. Kalo masih tugas di kantor sih cukup ga ada masalah, karena pekerjaan gw fleksibel, bisa balik ke rumah pas jam makan siang, atau pulang kantor lebih cepat selama pekerjaan udah beres.
Satu yang jadi penyesalan gw, kenapa gw ga mompa dari awal awal aksa lahir yak? Padahal saat itu produksi asi lagi melimpah ruah, same tumpe tumpe kalo kata jupe! Dan demand dari Aksa juga belum terlalu banyak. Sayangnya saat itu gw mikirnya mau fokus belajar nyusuin dulu, mompa bisalah nanti sebulan setelah aksa lahir. Dan ternyata ada kejadian tak terduga yang akhirnya ngebuat gw harus kejar tayang bikin simpenan stok asip. Akuuuh menyesaaal!! T___T

Okeh, ayok kita move on! MARI KEJAR STOK ASIP!!!

Kenapa ga merah pake tangan (marmet)? Karena gw tipe yang ga sabaran. Gw pernah marmet, tapi hasilnya ga maksimal, payudara tetep kerasa penuh, tangan pegel, asi belepotan kemana mana, sementara mangkok yang jadi wadahnya cuma basah doang pantatnya. Yak! Fix cari pompa asi.

Sebenarnya dari waktu hamil, saat heboh belanja kebutuhan pasca kehamilan, gw membeli satu pompa asi tipe manual, yang ternyata pas digunakan ga cocok sodara-sodara! Hahaha! 

Akhirnya mulai berkelanalah saya mencari pompa asi idaman. Ga heboh heboh amat sih, gw cuma sempat nyoba tiga pompa asi. Karena ternyata ada lho para mamak yang niat abis coba beraneka ragam pompa asi demi mencari yang klop di hati. Pengen sih ya, punya pompa macam medela free style (sok iye), tapi apa daya, ga cocok banget di dompet harganya. Hahaha.

Jadi, sejauh ini ada tiga pompa asi yang pernah gw coba, dan gw mau ngereview sedikit kelebihan kekurangan masing masing pompa saat gw coba:

1. Unimom mezzo

Pic source: here

Ini pompa pertama yang gw beli, tipe manual, harga terjangkau, sekitar Rp. 280,000. Saat gw googling dapat review bagus dari beberapa mamak mamak blogger, jadilah sayah penasaran dan beli. Pompa asi ini dilapisi silikon dibagian corongnya yang harusnya sih berfungsi buat menjaga payudara supaya ga sakit saat dipompa, tapi di gw kejadiannya adalah silikon ini malah membuat asi yang dipompa masuk belepotan ke dalam silikonnya, dan cuma sedikit yang masuk ke botol. Sayang banget liat si liquid gold itu nempel nempel di dalam silikon. Huhuhu.

Untuk spare part, pompa asi ini lumayan juga menurut gw printilannya, dan bagian corongnya jadi satu dengan valvenya, jadi kurang ringkes kalo dipacking. Pemasangan tuas pun harus benar, jangan sampe kaya gw, udah pede pede masang spare partnya, ternyata tuasnya belum kepasang benar, belum click gitu. Dan konyolnya itu gw sadari 10 menit setelah mompa tanpa hasil. Pantesaaan ini kenapa asi ga ada yang keluar *toyor diri sendiri*.

Dan ternyata pake pompa asi manual itu pegel makjaan! Karena tangan harus mompa tuasnya, lumayan juga kalo gw power pumping 15 menit di satu payudara, pegelnya udah kerasa. Oh, satu lagi, corongnya ternyata ga pas di payudara mini sayah, jadi saat dipompa udah teh asi masuk ke silikon, nambah lagi berceceran keluar corong. Hufht! 

2. Unimom allegro


Pic source: here
Kenapa gw make unimon lagi? Ga berkaca dari unimon yang di atas? 
Karena temen gw ada yang minjemin, gratis dan ini tipe elektrik pertama yang gw pakai. Hehehe. Jadilah gw coba dengan penuh semangat. 

Pas gw buka kardusnya, wew, spare partnya banyak aja. Ada selang segala. Hampir mirip sih sama medela swing tapi menurut gw ya kok ga praktis. Warnanya unyu, pink pastel gitu. Bagian adaptornya berat, jadi agak susah kalo dibawa mobile misal dari kantor ke rumah. Apalagi gw bolak balik ngegowes sepeda, bawaan sekarang aja macam mau naik gunung, berat bener, ada ice pack, laptop, dll. Kalo nambah pompa yang berat, yasalam deh.


Di adaptornya ada tombol level tarikan pompa, semakin tinggi kita pencet angkanya (maksimum level 7), semakin kencang tarikan tuasnya. Okeh, Spare parts terpasang dengan benar, tet! Pencet adaptornya. 

Ngeeng, ngeeng, ngeeng. Umm...... Dmulai dari level 1...... dan gw ga ngerasa apapun yang ketarik. Okeh, lanjut pindah ke level yang lebih tinggi sampai ke level 7.

.................

KAGA KERASA TARIKANNYA KAKAAAK. Allegro ini buat gw aduhaaai lembutnya, sampai di level tertinggi pun gw ga ngerasa apa apa dan tak satu tetes asi pun yang keluar. Masalah corong tetep sama, baik mezzo maupun allegro ternyata ukurannya sama dan ga pas di sayah.

Yah, ternyata sayah ga seiya sekata dengan unimom allegro. *masukin lagi ke kardus, kirim balik ke temen*

3. Medela mini electric (minel)

Pic source: punya sayah
Gw nyoba ini juga berdasarkan hasil googling, karena medela ternyata pompa yang banyak digunakan di rumah sakit, dan beberapa temen gw merekomendasikan si minel ini. Sebelum beli, gw memilih untuk sewa lebih dulu. Sayang soalnya kalau udah beli dan ternyata ga cocok. Ga sengaja ketemulah gw dengan Baby be happy (IG: @babybehappybogor) - penyewaan pompa asi dan mainan bayi dan anak khusus di wilayah bogor. Saat gw kontak ownernya, ternyata minel siap disewakan dan mereka bersedia antar barangnya ke rumah (charge Rp. 10,000). Harga sewa untuk minel Rp. 120,000/4 minggu. Selain minel, mereka juga menyewakan medela swing, harmony dan merk lain seperti spectra. Menurut gw recommended banget penyewaan yang satu ini. Bisa jadi alternatif sebelum membeli. Kondisi barang juga baik dan bersih. Setelah gw sterilin, ta cobalah si minel ini.


Kesan pertama, ringkas! spare partnya sedikit, cocok dibawa buat mobile, corongnya pun pas!! (aku terharuu). Di produk medela ini ternyata corongnya ada beberapa ukuran dan di corongnya ada nomor ukurannya. Kalo bawaan langsung dari produknya minel, ukuran corongnya 24mm.

Saat gw coba dan berdasarkan yang gw baca, ternyata bener minel ini suaranya berisik banget. Hahaha! Mirip suara pemotong rumput tapi lebih ngebass. Biasanya bagian motornya gw tutupi pake selimut sebagai peredam. Tarikannya bisa disetel di bagian mesin motornya. Pertama kali gw coba dengan level minimum, tarikannya cukup kuat, sampe gw coba ke level maksimum, tarikannya kenceng dan berhasil bikin asi lancar keluar. Horeee!!

Fix, gw ngerasa cocok sama minel dan akhirnya gw beli minel ini di asibayi.com harganya Rp. 945,000 dan di asibayi.com juga mereka jual spare partnya medela buat cadangan untuk ditinggal di kantor.

Kekurangan minel ini selain suaranya yang berisik, juga katanya produk medela punya defect di bagian mesin motornya. Beberapa kasus ada yang asinya masuk ke bagian mesin dan menyebabkan kerusakan, alhamduliah sampai ini gw aman-aman aja bersama minel, amit amit jangan sampe kenapa napa deh *elus manja minel*. 

Tapi tetep lho ternyata penggunaan pompa asi ini ga semaksimal hisapan bayi. Memang ya,produk dari Tuhan ga usah dipertanyakan lagi. Dan yang bikin gw stay positive adalah karena hasil asip dari mompa bukan jadi patokan jumlah asi yang kita produksi.

YOSH!!! Mari semangat pumping para pejuang asi!!! 

Related Posts

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Yeay, ceritanya seru mba :)

    Semoga awet si minulnya. Kalau kemasukan asi gampang kok ngebersihinnya.

    ReplyDelete