2.23.2016

Harapan VS Kenyataan

Sedari hamil, gw udah punya cita-cita mulia dan bertekad baja untuk menerapkan beberapa hal yang menurut gw ideal buat Aksara, juga berimajinasi harus begini, harus begitu, bakal kaya gini dan bakal kaya gitu. Kemudian Aksara pun lahir, dan ternyata cita-cita tak seindah kenyataan wahai kawan. Hahaha

Yang tadinya gw berencana:

1. Pokoknya harus pake popok kain

Tereliminasi di tiga minggu setelah Aksa lahir, gw dan Andi pun menyerah, kibarkan bendera putih sambil teriak AMPUN DJ!! Kenapa? kenapa? tak lain dan tak bukan adalah karena kami ga kuat melihat banyaknya jumlah cucian aksara yang harus dicuci per harinya.
Gw dan Andi mengerjakan semuanya mostly berdua, dan karena baju-baju bayi dan perintilannya itu lembut lembut, kita cuci pake tangan (sekarang makin males, akhirnya beralih ke mesin cuci. Hahaha). jadi ketika kita nengok ke keranjang cucian, perasaan kemarin masih kosong, kenapa sekarang itu cucian menggunung lagi??? sedetik kemudian gw pun bilang, okeh, ayo pake pospak! 

Gimana ga banyak coba, Aksa itu sekalinya pipis atau eek yang harus diganti satu set: popok kain, baju, kain bedong, alas perlak, kaos kaki, sarung tangan. Emang sih kecil-kecil. tapi kecil kecil yang kalo didiemin lama lama menjadi bukit! Dan kami tak sanggup ternyata. Merasa bersalah juga sebenarnya pake pospak, Kalo andi, ketika beralih ke pospak, buat mengurangi rasa bersalah, dia pake alibi, "supaya lebih hemat air" BAH! Cerdas bener alasannya.  

Sebenarnya kita udah beli clodi (popok kain yang bisa dicuci ulang) tapi ternyata pas dipakein ke Aksa masih kegedean. Hahaha. Harus nunggu Aksa gedean dikit kayanya supaya bisa dipake. 

Dan popok sekali pakai ini kan nyampah banget ya, aksa dalam sehari bisa habis lima pospak, horor banget ngebayangin sampahnya dalam setahun! So far, gw memakai popok sekali pakai ke aksa cuma dari siang-malam. pagi tetep kita pakein popok kain. Saat dibuang pun sampahnya kita pisahkan, kantong kreseknya yang warna bening, biar keliatan isinya supaya ga diacak acak pemulung. 

Dan ga pernah kebayang sebelumnya di hidup gw ketika topik pembicaraan gw dan andi sekarang  akan dimulai dengan harga promo pospak di Lazada. Hehehe. 

2. Aksa akan tidur di box, sebelum kegencet sama gw yang tidurnya random

Ternyata angan angan di atas cuma bertahan sebulan! Ketika Aksa mulai bisa nyium aroma ketek mamaknya, mulailah dia cranky setiap tidur ditaro di box, cuma 5 menit pertama aja anteng, selanjutnya menjerit jerit minta diangkat dan baru diem ketika tidur satu kasur sama gw. Terus gimana kalo aksa kegencet? Tenang, andi sebagai suami siaga akhirnya beli kelambu yang sebelas dua belas kaya tudung saji, jadilah aksa dibentengin pake itu tudung saji. Aksa pun tidur aman, gw tenang dan andi pindah tidur keluar kamar. hahaha. 

Sekarang aksa mulai dibiasain lagi tidur di boxnya, biarpun cuma tidur siang aja, kalo malam tetep ga mau jauh jauh dari mamaknya.

3. Ga pake gurita, karena udah ga direkomendasikan lagi sama dokter

Bubar jalan! kenapa? karena titah nyokap dan mamah mertua. Awalnya sih mereka ga terlalu komplain, tapi setelah akikahan aksa di hari ke 40, terus aksara diurut sama nenek urut yang keliatannya mempesona banget buat nyokap sama mertua dan sang nenek urut pun merekomendasikan harus pake gurita, jadilah akhirnya aksa diguritain (Plus gw malas berdebat).

Tapi setiap dipasang gurita biasanya gw cek lagi, kekencengan atau ga. Atau seringnya, pagi abis mandi diguritain sama nyokap, siangnya gw buka. Hahaha. Yang penting diguritain kan? si nenek urut ga bilang harus berapa lama :p. Dan saat Aksa mulai masuk 3 bulan, Aksa sudah ga dipakein gurita lagi, karena ga muat. Hehe. 

4. Pake cup feeder instead of botol

Okeh, ini berakhir di wacana semata. Menjelang seminggu sebelum kerja, gw harus training aksa untuk minum asi lewat media lain. Idealnya gw berencana pake cup feeder karena keparnoan gw Aksa akan mengalami bingung puting seperti yang terjadi di anaknya temen gw. Tapi karena selama gw kerja, nyokap yang akan bantu ngurus Aksa, gw ga tega kalo nyokap harus kenalan dulu sama cup feeder. Jadi dimulailah petualangan mencari dot dan botol yang paling baik dan mengurangi efek negatif bingung puting. 

Setelah browsing ke kiri dan kanan, pilihan gw jatuh ke avent natural bottle. Kalo baca di keterangannya sih keluar masuknya susu bisa diatur sesuai dengan hisapan bayi, jadi susu ga mengalir terus menerus. Pertama kali coba ini sumpah deg degan banget. Awalnya saat dimasukin ke mulut Aksara, dia bengong, dan lanjut dikeluar masukin pake lidahnya. Mungkin dia pikir ini apa deeeh si ibu, nenen mana neneen???  Tapi gw pantang mundur, gw biarin dotnya ada si mulut Aksa, sampe akhirnya dia ga sengaja narik susunya lewat hisapan dan blep, langsung disedot dan lancar jaya. Yosh! Mission accomplished!

Gw batasi pemakaian dot waktu itu, beres nyusu pake dot, gw langsung lanjut mimikin aksa secara langsung, dan rasanya legaaa luar biasa saat dia minum seperti sebelumnya. Hal ini gw ulangi lagi di beberapa hari berikutnya sampai gw mulai masuk kantor dan alhamdulilah, aksa gampang adaptasi pake dot dan tetep lahap minum susu langsung dari gw. Mungkin menurut si bocah, ga peduli medianya apa selama susunya keluar, hajar bleh! HIDUP SUSU!

5. Punya stok asip sekulkas penuh

Melihat foto para mamak-mamak yang sering majang kulkas penuh dengan stok asip buat anak tersayang, gw dengan pedenya pun mikir hoo berarti gw juga bisa kaya begitu! Kenyataannya kaga! Hahaha. 

Kenapa? Karena pertama gw telat bikin stok, harusnya gw mompa asi sedini mungkin, tapi gw baru lakukan sebulan setelah aksa lahir. Kedua, produksi asi gw memang alhamdulilah ga kurang tapi ga melimpah ruah juga. Insyaallah cukup buat Aksa. Tapi awal-awal mompa gw pikir bakal penuh botol 150 ml, ternyata waktu itu gw cuma berhasil mompa 50 ml! Sayah syok, untungnya syok ini ga berlangsung lama karena gw sadar prinsipnya asi kan tergantung supply dan demand, mungkin kebutuhan asinya Aksa memang belum terlalu banyak dan gw juga harus pumping sesering mungkin untuk merangsang produksi asi. Sekarang kalo lagi semangat menggila dan senang ceria sepanjang hari, sekali pumping bisa lebih lagi! Ketiga, adanya kejadian tak terduga dimana stok asip gw sepanjang bulan desember rusak blas ga bisa diminum karena mencair T__T. 

Alhamdulilah biarpun ga punya kulkas yang penuh sesak dengan asip, paling ga cukup punya stok untuk Aksa kalau ditinggal kerja ^^. 

6. Mandi ceria macam di iklan shampo bayi

Gw pikir mandiin bayi akan seindah iklan iklan sampo bayi di tipi. Si ibu dan bapak terlihat cantik, ganteng, riang bergembira dengan senyum pepsodent di wajah, sang bayi pun keliatan ceria sambil ketawa tawa. Yang ga gw tau adalah usia si bayi di iklan tipi itu mungkin udah 5 bulan ke atas, bukan new born kaya aksa yang ketika dimandiin sirnalah indahnya impian mandiin aksa macam di tipi.

Yang ada si ibu belon mandi, masih kusut, si bapak sibuk nyiapin bak mandi plus air panas, dan si bayi teriak teriak sambil nangis kenceng ga mau dimandiin. Fyuh! Mandiin aksara di 2 bulan pertama itu ibarat pergi ke medan perang, harus siap tempur, jenderaaal!

Untungnya setelah aksa masuk usia 3 bulan, ini bocah mulai demen main air, betah dimandiin plus bonus ketawa ketiwi, biarpun mamak bapaknya bentuknya masih settingan baru bangun tidur. Hehehe.

Yak! Jadi begitulah beberapa harapan si mamak yang pupus dan biarpun ga sesuai ekspektasi tetep punya hikmah (halaah, apa deeeh?). Ada yang punya pengalaman lainkah?

Related Posts

8 comments:

  1. Nggak punya pengalaman kak (lah kan sik jomblo -_-)
    Malah bacain cerita abis lahirannya Aksa, yg sini kepengen punya anak...
    Huhu

    ReplyDelete
  2. Bacanya di tengah malam buta sambil refreshing ngerjain kkk ya 11-12 yu XD I can feel you banget. Skrg udah ga begitu merasa bersalah pake pospak sama sekali sih hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kkkk, pastinya you know what i feel lah wiiid, secara udah lebih berpengalaman. Hihihi. kkkk, pospak lama lama udah kaya kebutuhan primer sih ya sekarang. Akupuuuun!

      Delete
  3. Jadi, ga perlu beli baby box yaa? Hihihi gw berencana 1-2 bulan pertama nyewa dulu sih. Muahaha soale gw kl tidur skr2 ini aja sering ngejajah bapakke, gimana kalo bayiknya dah lahir, bener! Bapaknya suru tidur di luar aja ya kakk?

    Terus, utk urusan mandi, lagi galau banget mau beli baby bather (penopang mandinya), perlu gak sih? di sini ada sih yg adjust sama baknya, cm 50rb baby bathernya doang.

    Dan.. itu si nenek urut kenapa nyaranin paakai gurita kakk?

    Selanjutnya, iya sama gw jg belom beli dot, krn sama bidan pas ikut klinik laktasi kmrn ga disaranin banget, akhirnya beli cup feeder. Kekhawatiran gw jg sama sih, takut dek bayi bingung puting.

    Ini malah banyak nanya bukan sharing..... hihihi baby is on the way, belom ada pengalamannn :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh ta, sewa aja dulu baby box buat sekarang mah, kalau si bocah adem ayem tentrem dan anteng baru deh lo pertimbangin buat beli baby box. Baby box gw sekarang lebih difungsikan buat main si bocah kalo siang, atau tempat naro cucian dulu kalo belum dilipetin. hahaha. bapake berkorban aja dulu sementara, bisa diluar, atau ngampar di lantai, hihihi.

      ga perlu taaa, apalagi buat newborn gitu enakan mandiin langsung menurut gw. Hoo iya, gw juga sempet kepikiran gitu tuh, awalnya mau beli yg adjustable sama baknya karena warnanya lucu. hahaha, tapi setelah dipikir ulang kayanya kurang berguna.

      kalo kata orang tua jaman dulu, fungsi gurita biar anaknya ga gampang kembungan plus supaya perutnya ga geleber-geleber ke samping, gw sih manut aja biarpun kalo siang gw lepas. Hahaha. Sekarang juga udah ga pernah dipake.

      kasus di 2 anaknya temen gw yang bingung puting, karena waktu pas awal lahir, tenaga medisnya langsung kasih sufor di dot ta karena asinya temen gw belum keluar. Pas pulang ke rumah, kejadianlah bingung puting, karena bayinya kenal duluan sama dot. Kalo mau ngenalin ke dot saat usia bayi udah lewat 2 bulan aja ta. Gw juga baru makein dot ke Aksa saat usianya lewat 10 minggu. Pake cup feeder juga bagus kok buat alternatif :)

      hihihi, sehat sehat bumiiil! tetep semangat olahraganya!


      Delete
  4. Ahhh informatip! Thank youu responnya kaks! Aminnn. Sehat trs juga buat dek aksaa :)

    *Btw akhirnya komen pake akun gugel, nyerahh pake wordpress ga bisa-bisa. hihihi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngahahaha, iya nih wordpress ga temenan sih sama om gugel. Sipsip, semoga lancar sampai persalinan nanti yak! ;)

      Delete