2.01.2016

Balada Mamak Amatir

Pic source: http://newborn2child.com/

Satu bulan pertama setelah Aksara lahir adalah masa-masa paling menguras emosi jiwa dan raga buat gw. Di luar pastinya rasa bahagia luar biasa ketemu langsung Aksara setelah 9 bulan penantian (ciyee), ternyata banyak ya boook penyesuaian dan segala rupa drama yang terjadi dan harus dihadapi. Belum lagi sebulan itu masih recovery abis lahiran, masih berdarah-darah, jaitan masih ngilu dan gelambir di perut juga masih berkibar-kibar. Gw dan andi juga hampir melakukan segalanya berdua, karena emang ga ada ART, alhamdulilahnya ada nyokap yang tinggal di rumah seminggu awal setelah lahiran, jadi ada mentor. Hehe.  

Jadi maafkan buat tamu yang datang ngejenguk saat seminggu awal setelah lahiran ga gw sambut dengan ramah. Dimana kondisi lahir batin sayah sedang bergejolak. Ternyata emang ga gampang yah jadi mamak-mamak. Hahaha.
Ini beberapa kejadian yang membekas di hati saat sebulan pertama Aksa lahir:

1) Drama baby blues
Gw pikir baby blues ini akan macam emosi sesaat kaya PMS gitu, ternyata lebih mellow dari itu yak? Sayah jadi sensitif luar biasaaa. Waktu keluar dari rumah sakit dan sepanjang perjalanan ke rumah, Aksara super anteng, cuma tiduuuur dan tiduur. Tetapi di luar dugaan, begitu sampai di rumah, Aksara ujug-ujug nangis, awalnya nangis biasa, tetiba kejer aja gitu! Paniklah si mamak amatir ini, disusuin tetep ga mau, cuma nangis dan anehnya tiap gw yang gendong langsung kejer. Tapi pas digendong nyokap lumayan anteng. Meranalah gw, dan ikutan nangis kejer. Uwaaaa! Sedih banget liat anak sendiri ga mau digendong. Saat itu gw mikirnya gw salah apa, sampe aksara ga mau digendong? Dan makin nangis menjadi jadilah gw. Untungnya ini terjadi ga terlalu lama karena malamnya, aksa mulai anteng dan mau gw gendong. Fyuuh.
Drama tangis menangis ini masih berlangsung beberapa hari di minggu pertama gw lahiran. Ujug ujug aja gitu gw sedih, terus nangis. Aksa nangis kegerahan, gw nangis. Aksa nangis saat gw lagi di kamar mandi, gw nangis. Liat gelambir di perut, gw nangis. Bahkan liat ari-ari aksa yang waktu itu belum puput aja gw nangis. Heran deh kenapa gw bisa cengeng parah! Untungnya semua drama telenovela itu cuma sebentar, karena perhatian buat nangis teralihkan buat fokus menyusui dengan benar. Hehe. 

2) Zombie Alert!
Welcome sleepless nights! Rahasia umum kali ya kalo punya bayi, waktu tidur pasti banget berkurang. Aksara itu nyusu per 2-3 jam sekali. Belum lagi kalo Aksara pipis atau eek, yang artinya harus diganti sebelum dia rewel. Jadilah sebulan pertama itu adalah masa-masa SENGGOL BACOK! Kurang tidur bisa bikin gw cranky abis, dan siapa lagi yang jadi korban kalo bukan si suami yang untungnya udah prepare sejuta kesabaran. Ohya, salah satu solusi supaya baik gw dan andi tetep bisa tidur berkualitas (biarpun waktu tidurnya lebih pendek) kita bergiliran ngejaga Aksa. Love you to the moon and back deh pak suami! Biarpun mata panda ini tetep tertinggal sampe sekarang. Hahaha. 

3) Dok, Dok, Dok
Maklumlah mamak amatir minus pengalaman ini. Biarpun ada nyokap yang jauh lebih tenang dan pastinya berpengalaman punya bayi, tapi tetep aja hal kecil apapun yang menurut gw aneh dan harus diwaspadai, pasti gw whatsapp dr. herman (dokter anak untuk Aksa) untungnya ini dokter baek bener, pertanyaan gw yang sehari bisa dua-tiga kali dijawab dengan sabar. "dok, jidat anak saya kok ada putih-putihnya?", "dok, pusarnya aksa setelah puput kok merah?", "dok, bekas suntikan BCG kemarin kok bengkak?", "dok, udah makan belum?" (laah, ganjen!)

4) Belajar ngebedong, pasang popok, pakein baju
Nyokap adalah pengguna bedong garis keras. Gw pun ga masalah Aksa dibedong asal ga terlalu kencang dan selama bocahnya ga rewel kalo dibedong ya ga apa-apa. Jadi PR banget buat gw ketika seminggu setelah lahiran, nyokap pulang ke Depok. Aku kudu piyeee? Ini kain gimana ceritanya bisa dilipet lipet macam pisang molen?? 
Ternyata solusi terbaik adalah serahkan tugas mulia ini ke suami. Hehehe. Serius, sampe umur Aksa 2 bulan (sekarang Aksa udah ga betah dibedong) Bedong buatan Andi jauh lebih indah,elegan, anggun dan sempurna dibanding made in gw. Respect!

5) ngeden enggak, ngeden enggak
Salah satu permasalahan yang gw hadapi setelah melahirkan adalah gw ga bisa eek! Entah tubuh dan pikiran gw yang masih trauma, atau entah kenapa, gw ga bisa eek padahal hasrat udah sampe ubun ubun. Jadi kalo udah di toilet, harusnya kan tinggal ngeden dan plong yah. Eh ini saat gw ngeden, gw tahan lagi sambil otak gw mikir eh, kan ga boleh ngeden. Terus mikir lagi, laah kan udah ga lahiran. Jadilah gw di hari kelima setelah lahiran baru bisa eek dan sungguh, rasanya LEGAAAA banget! Oooh, satu lagi kenapa gw takut eek, takut jahitan lepas. Hahaha. Padahal pas diskusi sama dr. farah dina katanya ga ada masalah jahitannya sambil bercanda ya kalo lepas, tinggal dijait ulang. Glek, ya kaleee doook! 

Dan sebenarnya cobaan terberat buat gw di masa-masa awal setelah lahiran adalah menahan diri untuk ga teriak "SHUT YOUR F*****' MOUTH UP!!" ke beberapa orang yang hobi komen baik mengenai kondisi gw maupun Aksara di bulan pertama itu. Dan sebagian besar yang ga sadar berkomentar negatif ini belum ngerasain gimana rasanya hamil dan melahirkan, eh ada ding yang lagi hamil juga. Niat mereka memang baik ya, ngejenguk dan nengokin dedek bayi dan pastinya ngedoain, tapi kok ya kadang ada kata-kata yang keluar dari mulut orang-orang ini tanpa sadar menyakiti hati perempuan baru lahiran nan sensitif dan rapuh seperti sayah (ealah). 

Kata-kata macam,"dedeknya nangis terus ih, asinya ga keluar ya?" --> SODORIN TOKET!!, "kok tidurnya dipisah di box, ga kasian bayinya tuh?" --> LEBIH KASIAN DEDEKNYA KALO KEJEPIT GW YANG TIDURNYA SERABUTAN!!, "iih kecil banget ya dedeknya" --> 3KILO MA MEEEN! LO PIKIR GW BROJOL TINGGAL DILEPEHIN!, "kok lo masih gendut kaya hamil sih? --> yang ngomong ini beneran gw tinggalin masuk ke kamar waktu itu. Daaan beberapa perkataan yang menurut gw sih kayanya mereka ga sadar kalo kata-katanya makjleb dan menyisakan luka di hati ini *halaah*. Tapi seiring berjalannya waktu (hadeeh bahasa gw) lama lama sih sabodo teuing, babi menguik, khafilah berlalulah ya. 

Semoga dulu waktu gw nengokin bayinya temen-temen atau sodara, gw bukan bagian dari orang-orang macam itu dan jadi noted to myself juga sih lain kali kalo memang niat nengokin ibu dan bayi yang baru lahir lebih baik kasih selamat, doain, bicara yang baik-baik aja, ga ngerepotin dan inget waktu kalo berkunjung. 

Dan balada mamak amatir ini masih berlangsung sampe sekarang. Setiap hari pasti ada yang gw pelajari, mulai dari cara mompa asi yang baik, pijat bayi, ngobatin alergi, potong kuku, gendong pake jarik, dll. 

Banyak ya yang harus dipelajari, pastinya! karena katanya baby doesn't come with a manual. Dan hal menarik setelah gw menjadi ibu adalah gw jadi berkaca ke ibu gw sendiri dan merasakan gimana rasanya dulu saat ibu gw miara anaknya (baca: gw) yang kalo salah dipakein baju, bisa guling-guling sambil teriak teriak di halaman rumah. *sungkem ke nyokap*

Related Posts

7 comments:

  1. aaaah ayuu.. mamacih yaaah postingannya... dan keep me posted yaaah.. ekyee jadi bisa prepare niiih... hehehehehehe
    Tetap semangaat ibu ABC :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiiy, calon ibu lagi siap siap. Tetap semangat juga bumiiil :*

      Delete
  2. hahahahaha, lucu banget sih kak ayuuuu.
    keren ih Mamanya Aksa, sehat - sehat terus ya, nak :*

    ReplyDelete
  3. Hahaha,, semoga sehat2 terus y mba toa sm dedek aksa. Omongan orang itu masih terus berlanjut mba, sampae anaknya gede, ntar ada komentar kok belum bisa ini, belum bisa itu dsb..siap2 tutup kuping, hihi

    ReplyDelete
  4. Hahaha,, semoga sehat2 terus y mba toa sm dedek aksa. Omongan orang itu masih terus berlanjut mba, sampae anaknya gede, ntar ada komentar kok belum bisa ini, belum bisa itu dsb..siap2 tutup kuping, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya mut, kudu tebelin kuping emang :p

      Delete