1.25.2016

Review RSIA Bunda Suryatni (2)

Yak! Sayah kembali ke rutinitas setelah 3 bulan full ngurus aksara, belajar jadi mamak mamak ceritanya. Hehe. Ntar deh bikin postingan sendiri jatuh bangunnya sayah belajar ngurus Aksara.

Sesuai dengan janji sekian bulan lalu dimana gw akan melanjutkan review tentang RSIA Bunda Suryatni dan gw juga melahirkan Aksara disana bulan November lalu, sekarang deh baru sempet melanjutkan reviewnya.
Menurut gw ini dia beberapa plus minus dari RS ibu dan anak yang baru berumur setahun ini:

+ Makanannya enak!
Harus banget ini jadi review positif pertama. Hehe. Di saat gw berjibaku ngeden ga boleh ngeden dalam proses pembukaan di ruang persalinan, salah satu penyemangat adalah ketika bubur kacang ijo + teh manis anget disajikan di depan mata dan langsung ludes gw sikat karena enak (plus laper banget!)! Serius, enak! Padahal awalnya gw udah skeptis sama makanan di RS berdasarkan pengalaman nemenin adek yang pernah dirawat di salah satu RS di Depok, gw icip icip makanannya dan ternyata rasanya, sungguh, ga menarik di hati apalagi di lidah.
Kalo boleh gw bikin ucapan terimakasih macam di skripsi dulu, selain ke dr. Farah dina yang penuh semangat beserta pasukan susternya, gw akan berterima kasih juga ke bubur kacang ijo cukup berjasa dalam memberi energi ekstra dalam proses persalinan gw.
Selama gw stay disana juga menu makannya bikin gw makan lahap sampe ga subur nunggu jam makan selanjutnya. Hahaha.

+ Pro ASI
Alhamdulilah RS ini pro normal dan pro ASI. Tenaga medisnya selalu kasih motivasi dan semangat kalau kita bisa melahirkan normal dan ga buru buru kasih sufor ke dedek bayi yang belum dapat ASI di hari pertama dilahirkan. Gw khawatir banget ASI gw ga keluar saat Aksara lahir (untungnya ga kejadian), tapi baik dokter maupun suster disana selalu nenangin gw kalau bayi masih punya cadangan makanan 2x24 jam dari waktu dia di dalam rahim, dan ukuran lambungnya juga masih super kecil jadi ga akan terlalu lapar.
Waktu baru lahir pun, Aksara cuma dibersihkan sekadarnya, dipotong tali pusarnya dan langsung diserahkan ke gw buat IMD (inisiasi menyusui dini), rasanya… buat gw ajaib dan hangat banget waktu aksara ada di pelukan. Saat IMD Aksara cuma merangkak ranggak di dada gw, nyentuh puting sedikit dan malah tidur pules selama sejam. Kebo bener deh ini bocah.
Begitu juga habis lahiran, padahal gw masih di ruang observasi belum bisa masuk ke ruang perawatan karena gw belum berhasil pipis, hehe. Aksara langsung room in bareng gw, ga dipisah ke ruang yang berbeda. Dan ini membantu banget buat psikologis gwnya. Sambil tidur bisa tiwil tiwil pipinya. Hihihi. Dan bisa langsung nyusuin kalau Aksara lapar.

+ Ga terlalu rame dan berisik
Seinget gw ruang perawatan ibu semuanya bareng di 1 lantai, baik kelas VIP, 1 dan 2, kebayang dong ramenya. Eh eh ternyata saat gw disana sepi sekali sodara-sodara, cuma ada gw sama 1 pasien lagi di seberang ruangan gw. Satu ruangan gw pun yang bisa diisi 2 pasien, cuma diisi gw dimana kasur satu lagi dimanfaatkan suami buat tidur. Atau memang karena lagi ga banyak pasien kali yaa, makanya kondisinya jadi lebih tenang. Untuk ruang perawatan juga bersih, petugas kebersihannya rutin datang untuk ngecek kebersihan ruangan.

+ Suster dan tenaga medisnya ramah
Selain dokter Farah yang memang terkenal ceria dan ramah, suster disana menurut gw juga ramah dan care banget sama pasien. Mulai dari gw diobservasi CTG, sampai proses persalinan, suster yang menangani ramah, ngasih semangat untuk tetap kuat, plus sabar. Bahkan ketika gw udah nyaris lengkap pembukaan dan tubuh ini tak tahan untuk ga ngeden sampe gw ngomel ke satu suster "KAPAN SAYA BISA NGEDEN SUSTEEEER!!??", si suster tetep pijit pijit punggung gw, diiringi senyum manis di muka sambil bilang, "sebentar lagi bu".
Saat pergantian shift jaga juga gitu, dua suster datang ke ruangan, ngenalin diri dan share informasi apa yang harus ditangani. Siplah buat yang ini.

+ Ada latihan perawatan ibu dan bayi
Penting banget ini buat para mamak amatir macam gw, dimana waktu itu buat ngegendong Aksara aja gw masih kaku sangat. Hari pertama setelah lahiran, susternya bilang kalo mau gw bisa ikut saat aksa dimandiin, sekalian diajarin gimana mandiinnya. Karena gw masih lemas tak berdaya, andi deh yang ikutan. Dan gw yakin di rumah pun nyokap yang bakal semangat mandiin cucu pertamanya. Jadi tenang ada backingan, Hehe. Terus gw juga diajari cara menyusui yang benar supaya pelekatannya okeh, sambil dipantengin lho ga ditinggal mandiri gitu aja. juga ada cara perawatan payudara yang sebelumnya informasi ini cuma gw dapet dari baca-baca doang, kali ini dibantu praktek sama suster-susternya. Telaten bener susternya.
Nah, sekarang mari kita bahas beberapa kekurangannya (parkiran yang sempit udah gw bahas lah ya):

- Tisue yang langka
Serius, awalnya gw pikir kelangkaan tisu ini cuma terjadi di satu kamar mandi deket poliklinik aja, ternyataaa di ruang perawatan dan kamar mandi lain dekat resepsionis juga ga ada tisu sodara sodara. Jadilah kita harus minta dulu ke perawat buat dapet tisu. Duh..

- Belum ada jadwal jam besuk
Umm ini kekurangan atau kelebihan yak? Bisa dua-duanya sih menurut gw, bisa jadi kelebihan karena tamu yang mau menjenguk lebih fleksibel waktu kedatangannya, tapi bisa jadi kekurangan saat pasiennya niat mau istirahat, malah ada tamu yang datang.

- Ga ada security di ruang perawatan
Eh, apa gw aja yang ga liat yak? Biasanya kan di RS gitu ada securitynya tuh di tiap lantai, yang ngecek situasi keamanan, ngingetin jam besuk, mencegah terjadinya hal hal yang tidak diinginkan misal penculikan (keseringan nonton berita kriminal nih gw) dll. Nah waktu di RSIA Bunda ini belum ada sepertinya, Cuma ada di lantai bawah aja.

- Belum ada kantin
Ini pernah gw bahas di postingan sebelumnya, tapi sungguh jadi nyata susah bener buat keluarga yang nemenin gw selama dirawat inap disana. Kalo beli makan harus keluar dulu, dan ga nangung nanggung keluarnya, harus lumayan jauh buat cari tempat makan yang menunya bervariasi. 

- Mushola yang kecil
Kalo ini titipan nyokap. Hehe. Sambil nunggu gw melahirkan, nyokap salat di lantai bawah dan bingung karena tempat wudhu untuk perempuan laki laki masih jadi 1 ga disekat. Agak kurang nyaman buat yang berhijab kalo mau wudhu disana. Solusinya ya paling wudhu di toilet.

Itu dia kelebihan dan kekurangan rumah sakit dimana gw melahirkan Aksara yang Alhamdulilah berlangsung lancar. Rumah sakit ini bisa banget jadi alternatif pilihan buat para calon ibu yang biasa kontrol ke dokter kandungan seperti dr. Farah dina, dr. Alfathdry dan dr. ida. Kalau penuh di rumah sakit lainnya atau pengen cari suasana baru, bisa coba deh untuk kontrol disini :) 




Related Posts

7 comments:

  1. Halo salam kenal mba.
    Selamat atas kelahiran bayinya ;)..

    Saya lagi nyari2 rs bersalin yang relatif murah dibanding hermina bogor.
    Nyantol ke blog mba :D...

    Mohon infonya donk mba.
    Untuk kamar kelas 1 sampai 3 gak room-in dengan bayi yaa ?
    Untuk biaya yang pernah mba share, apakah sudah termasuk yang lain-lainya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba Hilda, salam kenal juga.

      Semuanya room in kok mba, mau kelas berapa pun, jadi bisa deketan terus sama bayinya :).

      Untuk harga, yang saya cantumin di blog belum termasuk biaya lain lain mba seperti obat, visit dokter, dll. Semoga membantu yak.

      Delete
  2. Hallo Mba, mau Tanya. Kemarin melahirkan di sana ambil kelas 2 total biaya yang dikeluarkan berapa ya? Makasih sebelumnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, kemarin kalo ga salah kurang lebih sekitar 8juta mas. Semoga membantu :)

      Delete
  3. Mba, selamat yah atas kelahiran baby boy nya :)

    Btw itu 8 jutaan udah total all in mba?

    Trus dr Farah nya sendiri gimana pas nanganin proses persalinannya? Pengen dong dikasih ripiu nya hehe..

    Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Terima kasih ya. Iya, total 8 juta itu sudah biaya keseluruhan, karena Alhamdulilah saya melahirkan normal, tidak ada komplikasi atau tindakan tambahan. Jadi kurang lebih biaya perawatan selama 3 hari 2 malam segitu.

      Dr. farah bagus menurut saya, karena terus mengsupport kita supaya tetap kuat, waktu itu juga Dr. Farah menegur satu suster yang mau ngurus bayi saya untuk minta izin ke saya dulu atau keluarga sebelum ada tindakan. Cuma datengnya beliau agak lama waktu itu, sampai harus dihubungi berkali-kali. tapi keseluruhan Dr. Farah bagus kok mulai dari saya check up bulanan sampai persalinan :)

      Delete