1.28.2016

Cerita Melahirkan

2 november 2015

Karena HPL (hari perkiraan lahir) yang masih seminggu dari tanggal di atas, gw dan andi pun santai-santai aja, biarpun tas persiapan buat ke RS udah disiapin in case kalo ada kejadian mendadak yang ternyata kejadian hari itu, hehe. 

Pagi itu juga gw masih sempet yoga, ngepel jongkok plus beberes rumah. Kerasa mules sih dari malemnya, tapi ga teratur, dan muncul ilang muncul ilang. Lapor ke andi, dan dengan sotoynya kita mikir: "oh, kontraksi palsu". Andi pun hari itu ada tugas ke Bogor kota (iyes, kami penghuni Dramaga raya biarpun tinggal di BOGOR tetep aja nyebut daerah Baranangsiang sana dengan BOGOR KOTA) padahal hari itu adalah jadwal kontrol gw ke dr. farah dina karena emang udah masuk minggu ke-40 kehamilan.

Jam 9:00
Awalnya Andi ga mau berangkat, karena takut mules gw makin parah dan ga ada siapa-siapa di rumah, tapi gw dengan bijaknya bilang, "ga apa apa, lo berangkat aja, nanti kan bisa ketemu di RS". Ceileeh, padahal mules gw mulai kerasa lebih sakit dibanding waktu malam. Jadilah andi berangkat dan gw masih tetep beberes rumah (dimana setelah gw pikir-pikir, ini bagian dari nesting instinct buat persiapan menyiapkan "sarang").

Jam 11:00
Perut, pinggang dan pinggul gw makin ngilu, dan kok ya makin intens ini sakitnya. Mulai deh gw rada parno dan hitung pake app. Contraction timer, tapi memang belum teratur mulesnya (dimana saat itu gw baru tau kalo mules dan ngilu yang gw rasakan bernama KONTRAKSI *gubraaak*). Awalnya gw kepikiran buat naik motor dianterin temen ke RS. Tapi akhirnya ga jadi karena gw parno gimana kalo bener gw bakal brojol hari ini, ya kali brojol di motor. Jadilah gw mesen taksi. Daaan tumben-tumbenan hari itu gw dapet taksi yang supirnya ramah banget sampe ga berhenti-berhenti ngajak ngobrol sepanjang jalan mulai dari amcetnya Bogor sampe ngebahas sinetron Turki yang lagi digandrungi sejuta emak-emak, dimana waktu itu gw cuma bisa ngerespon dengan, "hmm.. iya pak" sambil meringis nahan mules.

Jam 14:00
Gw udah ketemu andi di RS, dan seperti biasa dia bawa banyak cemilan karena RSIA Bunda suryatni ga punya kantin. Hahaha. Biasanya sih gw main embat aja liat cemilan, tapi kali ini ga ada nafsu ngemil sama sekali karena mules dan ngilu di pinggul bagian bawah. gw cuma bisa meringis, atur napas sambil megangin andi. 

Setelah lewat 3 pasien, akhirnya datanglah giliran gw menghadap ke dr. Farah dina, baru masuk, dr. fara langsung bilang, "nah, mukanya beda nih kaya minggu lalu (ga ada senyum, gw Cuma meringis nahan mules) kayanya mau lahiran hari ini deh". Daaaan jengjengjengjeng!!! Setelah pemeriksaan dalam, ternyata gw udah bukaan 2 aja gitu! Dokternya nanya keluar flek ga pagi tadi? Gw bilang enggak, eh tapi baru inget malemnya memang keluar ding flek sedikiiit dan gw pikir wajar wajar aja di trimester tiga, jadinya gw ga bilang andi atau whatsaap dr. farah dina. Ternyata itu tanda melahirkan udah dekat! Hahaha.

Langsunglah gw ga boleh pulang, mba suster pun bawa kursi roda dan dibawalah gw ke lantai 2 buat diobservasi CTG untuk rekam denyut jantung bayi selama 1/2 jam kalo ga salah. Dokter farah memperkirakan gw akan melahirkan tengah malam nanti.

Wait, what?! Gw sama andi pun kaget, eh eh, kok lahirannya jadi sekarang? Kita ga siap apa apaan bow! Biarpun untungnya kita udah booking kamar perawatan disana, tapi tas perlengkapan buat selama-pasca melahirkan masih di rumah, rumah juga biarpun udah dikunci, tapi jendela masih kebuka dan ortu pun belum dikabarin. Untungnya ada temen yang bisa mampir ke RS buat ambil kunci rumah dan selanjutnya balik ke RS buat bawa perlengkapan dan ternyata juga bawa temen-temen sekosannya andi dulu buat supporter. Hahaha.

Jam 16:00
Beres observasi CTG, mules dan ngilu di perut dan pinggul gw makin makin makin kerasa. tapi gw masih bisa pegang hp, kabarin ortu, dan temen-temen dekat untuk minta doa. Suster ngecek kondisi, semua okeh dan gw disaranin untuk jalan-jalan supaya menambah bukaan. Jadilah sambil dipegangin andi kita jalan jalan keliling lorong ruang persalinan sambil nunggu ortu gw datang dan nelpon keluarganya andi juga di Ciamis. 

Saat itu gw cuma bisa jalan beberapa langkah, berhenti dulu, tarik napas dan nyakar nyakar tangannya andi karena sakit banget perut sayaaaah!!! Akhirnya, gw pun ga sanggup lagi jalan di sepanjang lorong, dan pindah cukup jalan-jalan di ruang persalinan aja. Disini sakit di perut dan pinggul bawah gw makin hebat. Gw cuma bisa jalan tiga langkah, berhenti buat jongkok sambil atur napas, jalan lagi. Saat berhenti, gw tetap berusaha untuk mikir HARUS NORMAL!! pokoknya harus normal, no matter what! Ternyata ini memotivasi lho dan kasih suntikan tenaga lagi ke gw buat tetap jalan pelan-pelan dan sabar nahan sakitnya kontraksi. Begitu terus sampe akhirnya gw udah ga sanggup lagi, dan mulai cengenglah gw. 

Andi yang ga tega dan ngerasa kontraksi gw makin teratur per 5 menit akhirnya manggil mba-mba suster buat ngecek proses bukaan gw. Dan pas dicek ternyata sayah udah bukaan 6! Udah keluar flek, dan gw disaranin buat jalan-jalan kalo masih kuat atau tiduran. Gw milih tiduran karena kaki gw udah ngilu dan ga sanggup lagi buat jalan.

Para suster pun mulai heboh nyiapin semua alat, tapi yang gw liat cuma banyak bener baskom yang disiapin. Hahaha. Suster yang lain nelepon dr. farah dina, sementara gw anteng makan bubur kacang ijo. Nyokap bokap pun udah datang. Bokap yang ga tegaan memilih nunggu di luar sama temen-temen gw dan andi, sementara nyokap sibuk mijit punggung gw. Dan gw mulai berjuang buat ga ngeden sebelum waktunya (dimana ternyata susaaaaaah banget menahan hasrat buat ga ngeden ini).

Jam 18:00
Dr. farah dina sudah datang, gw udah lewat pembukaan 8, sakit makin hebat dan menjadi jadi. Gw mulai teriak teriak yang bikin dua temen cowo gw kabur ke lantai bawah karena takut. Hahaha. Nyokap gw minta nunggu di luar karena nyokap yang panikan liat gw uring-uringan liar mulai baca-baca doa kenceng-kenceng yang bikin gw makin panik. Jadilah andi yang nemenin gw di ruang persalinan dan andi ngebantu gw banget buat ngatur pernafasan dan ngingetin gw jangan ngedorong dulu karena bukaan belum lengkap. *Peluk suami, ihiiy!*

Jam 18:55
Air ketuban gw pecah! Dan yak, dr. farah dina pun menyatakan bukaan udah lengkap, gw udah bisa ngedorong. Dan entah darimana, saat denger kata BOLEH NGEDORONG, semangat gw pun datang menggebu gebu. Ini dia yang sayah tunggu tungguuu! Dengan kekuatan yang entah datang darimana, ditambah kalimat dr. farah yang bilang, "wah, rambut dedeknya udah keliatan!" makin semangatlah gw ngedorooong. UUUUUGGGHHH! Dan akhirnya 3 kali mengejan, Aksara pun meluncur mulus lengkap dengan teriakan kencang yang kemungkinan nurun dari gw. 

Beres? Ooh, tentu tidaaak. Sementara kondisi Aksara dicek sama pasukan suster, gw pun masih harus ngedorong plasenta, yang setelah keluar, rasanya sungguh, plong banget! Setelah itu, gw ga inget lagi diapain, yang gw inget aksara pun diserahkan ke gw, diazanin Andi, dan gw pun langsung mewek dengan cemennya. 

Alhamdulilah, persalinan Aksara ini berlangsung lancar, cepat dan gw pun bisa melahirkan normal. Aksara lahir dengan sehat dan sempurna, panjang 50cm dan berat 3kg
and...  he's completed my life :)

Dan gw pun selalu mewek tiap liat foto ini :,)






Related Posts

8 comments:

  1. Selamat Kak Ayu. Semangatnya warbiyasak !!
    Ngakak bacanya kak, lucu - lucu haru gitu, hehehe....

    ReplyDelete
  2. Dan akyuu pun ikut mengharu biruuu... duh.. duuh.. duuuh.. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiiy, sebentar lagi bumil juga ngerasain. Hihi, tetep sehat sehat yak mba nda *kecup kecup*

      Delete
  3. Ayuuu. Ini ayu yang dulu di ICRAf kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi cari review rsia bunda suryatni eeeh nyangkut di blog ayu. Thank you buat sharing nya yuuu..
      Sayang euuy rsia bunda suryatni bkm kerjasama sama asuransi dr kantor :D padahaljauuuh lebih murah. Hehehe

      Delete
    2. Waaah, lagi hamil lagi ya cha? Semoga sehat dan lancar terus ya sampai persalinan nanti. Hehe, iya, kerjasama dengan provider asuransinya masih dikit euy disana.

      Delete