9.09.2015

Tentang Pencarian Dokter Kandungan

Ada yang bilang, cari dokter kandungan itu cocok-cocokan. Mungkin Dokter A cocok sama si anu, tapi kurang sreg sama si anu, atau sebaliknya. Balada mencari dokter kandungan yang cocok ini dimulai waktu gw tau hamil bulan Maret lalu. Awalnya gw dan suami cek kehamilan di RS Karya Bakti Bogor yang memang jaraknya paling dekat dari rumah. Sayang, dokter kandungan yang waktu itu meriksa (lupa namanya, dr. Irfan kalo ga salah) menurut gw terlihat kurang care dan komunikatif, jadi cuma menjelaskan ala kadarnya. Kesan pertama yang akhirnya membuat gw merasa ga sreg sama dokter yang satu itu. 

Tadinya pengen tetap di RS tersebut karena lokasinya yang dekat dari rumah tapi ganti dokter aja. Cuma saat kehamilan gw masuk 2 atau 3 bulan yak, lupa.. gw sempat kena flek yang lumayan bikin panik. Saat itu gw dan suami langsung cabut ke RS Karya Bakti, tapi ternyata lagi ga ada jadwal dokter kandungan yang praktek, bisa sih nunggu sejam dulu, tapi karena kita panik akhirnya si suami mutusin buat langsung cabut ke RS Hermina. 
Sampai di RS Hermina, di bagian pendaftaran, gw masih nyantai-nyantai, tapi si suami yang panik langsung ngadu ke mba-mba CS nya soal gw keluar flek. Si mba pun ikut panik, langsung hubungi susternya dimana mba suster tergopoh-gopoh langsung bawa kursi roda. Bengong gw. Sambil si suami beresin administrasi, gw dibawa ke ruang observasi, diobok-obok, dan hasilnya Alhamdulilah ternyata cuma ada luka di bagian dalam tapi overall kondisi janin ga ada masalah.  Fyuuh. 

Terpanalah gw dengan treatment dan perhatian para suster di Hermina. Apalagi pas tau dapet buku informasi pasien, makin norak dan senenglah gw. Karena udah di RS dan kebetulan minggu itu jadwal gw kontrol bulanan, jadilah sekalian gw kontrol kehamilan di dokter kandungan yang lagi praktek saat itu: dr. Alfathdry. Dokternya cukup ramah, tapi sayang lebih banyak diemnya dan ga ngasih gw banyak info kecuali kalo ditanya. Ya maklum yak, hamil juga masih pertama, bawaaannya kan pengen dikasih tau ini itu apa yang boleh dan ga boleh. Tapi ternyata harapan sayah tidak sesuai kenyataan. Ah, saatnya hunting dokter kandungan yang lebih sreg di hati deh.

Setelah itu, gw sempet nanya-nanya ke beberapa teman yang pernah kontrol atau lahiran di RS Hermina Bogor, ada dokter yang direkomendasiin ga? Tapi memang cocok cocokan ya, beda pasien, beda opini soal dokter yang menangani. Sampai akhirnya atas rekomendasi dari 3 orang teman, gw mencoba kontrol di dr Budi Susetyo SpOG. 

Tapi sungguh, gw kasih peringatan dulu buat yang selanjutnya mau kontrol ke dr. Budi. Karena ternyata dokter ini adalah dokter kandungan favorit para ibu ibu hamil seBogor raya booow. Pasiennya tumpeh-tumpeh! Pertama, untuk booking no. urut harus dilakukan 1 hari sebelum jadwal dr.nya praktek, ga bisa dari jauh-jauh hari, dan itu cuma bisa dilakukan pas jam 7 pagi teng! Serius! Ini kompetitif banget, apalagi untuk jadwal kontrol saat weekend! Karena pendaftaran ga cuma dibuka lewat telepon, tapi juga langsung di rumah sakitnya! Edan! Jadi katanya akan didahulukan pasien yang daftar langsung ke RSnya, sekitar 7-8 pasien, baru deh pasien yang booking lewat telepon dilayani. Tapi gw dan suami ga sanggup deh pagi-pagi buta meluncur ke Hermina demi no. antrian, jadilah kita ngandelin booking no. urut via telepon.  Dan jumlah pasien dalam sekali praktek pun dibatasi 'cuma' sampai 40 pasien. 

Akhirnya karena penasaran seberapa bagusnya sih ini dokter, gw coba juga kan ya, dan kebetulan waktu itu sialnya gw ga bisa kontrol saat hari kerja, jadilah berjibaku buat dapet no. antrian di praktek sang dokter saat sabtu malam. Jumat pagi jam 7 teng alarm gw pun berbunyi, langsung nelpon Hermina yang dijawab dengan nada dering "tut.. tut.. tut sibuk" ini berlangsung selama 10 menitan lebih kayanya sampe akhirnya telpon gw diangkat dan berakhir dengan gw dapet no. urut 37 dari 40 pasien. Alamaak! Pengsan!

Hari sabtu pun tiba, gw dan suami sampai di RS Hermina Bogor sekitar jam 1/2 9 malam dan ternyata baru no. urut belasan! Zoooong! Gw kurang malam datengnya ternyata! 3 jam dicekokin salah satu acara sampah di TV, bolak balik keluar cari makan, cemilan, cuci mata dan akhirnya jam 1/2 12 malam sampai juga di no. 37. Gila banget perjuangan buat kontrol di dokter yang satu ini. 

Kesan pertama yang gw dapat dari dr. Budi adalah ramah dan sabar. Saat kita masuk, mata si dokter udah meraaah banget, tapi dia tetap ramah nanya gw ada keluhan atau ga? Kemudian dicek kondisi janinnya via USG sambil beliau menjelaskan mengenai ukuran janin, posisi, denyut jantung, dan kondisi lainnya. Detail memang! Terus beres USG dr. Budi ini syok banget liat cara gw bangun yang berakrobat langsung duduk sambil pegang kaki. Diajarinlah gw cara bangun yang bener, "gini lho dek, bangunnya  (sambil nyuruh gw berbaring ke samping, baru bangun dibantu tangan)". Setelah itu dr.Budi masih ngejelasin beberapa hal terkait dengan nutrisi yang harus gw konsumsi, sampe kita ngangguk ngangguk terpesona. Dan tibalah pertanyaan, "ada pertanyaan lagi?" gw pun ngacung dengan 1 pertanyaan "ada dok, dokter ga cape?" si dokter pun ngakak, sambil bilang "sudah biasa, lagipula rumah saya dekat kok". Kontrol pertama dengan dr. Budi pun diakhiri dengan kata-kata mutiara dari pak dokter semoga gw sehat terus dan bisa lahiran normal. Wah, cucok bener ini dokter!

Di ruangan dr. Budi juga tersedia mesin USG 4D dimana katanya hasil USG 4D ini lebih detail dan mampu mendeteksi lebih akurat kalau ada kelainan dari janin. Tapi kan USG 4D ini lebih mahal ya boow biayanya, untungnya dr. Budi ini dengan baik hatinya nawarin hasilnya difoto aja sama kita, supaya ga usah diprint, dan menghemat biaya. Waaaaah! Iya juga sih, total biaya gw untuk penggunaan alat USG 4D ini cuma sekitar Rp. 82,000, kalo pake ngeprint bisa sampai ratusan ribu. 

Pantes aja ini dokter penggemarnya buanyak, karena memang dia detail menjelaskan mengenai kondisi kehamilan pasiennya dan janinnya, bahkan sampai nanya apakah kita punya pertanyaan lagi atau ga. Nah ini gw rasa yang bikin beberapa pasien banyak konsultasi atau nanya ga ada habisnya sampai lupa kalau di luar sana masih banyak pasien yang juga nunggu diperiksa pak dokter. 

Si suami sebenarnya kurang setuju kalo gw kontrol sama dr. Budi, karena antriannya yang menggila. Tapi gw bilang lain kali mari kita coba kontrol saat weekday, dan ternyata, beberapa bulan selanjutnya saat gw kembali kontrol di hari kerja, antriannya...… sama aja! Hahahaha! 

Jadi berikut tips paling penting buat para ibu-ibu hamil yang mau kontrol sama dr. Budi, lebih tepatnya saat ngantri mau kontrol ke dr. Budi:

1. Siapkan cemilan yang banyak biar ga kelaperan selama nunggu giliran

2. Kalau dapat antrian belakang, datanglah agak malam. Atau kalo mau datang sore, mending daftar, ukur tensi dan berat badan di Nurse Station, langsung cabut dulu kemana kek gitu sambil sesekali telepon Herminanya udah no. urut berapa.

3. Stok extra sabaaar maksimal. Hehe. Kadang si bumilnya udah sabar, tapi suaminya yang ga tahan nunggu berjam-jam (pengalaman pribadi, ihiks). 


Related Posts

4 comments:

  1. makasih critanyaa..
    Keep writing yaah.. I am a big fan of your blogs :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aw aw aw, aku tersipu maluuuu. Mba nda jugaaa tetep semangat nulisnya! Yosh! ^^

      Delete
  2. Yg no 3 itu ya kenapa ke obgyn itu sering antriannya panjang bgt hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ember mbaa. Ga dimana mana ya? Bisa jadi karena dokternya memang favorit jadi pasiennya pun bejibun kaya dr. di Bogor ini mba, atau dokternya telat sangat, sampe pasiennya harus ikhlas nunggu lebih lama dan antrian pun jadi makin panjang -_-

      Delete