9.21.2015

Dadah dr. Budi

Mulai bulan ketiga sampai ketujuh kehamilan, gw fix kontrol sama dr. favorit sejuta bumil di Bogor raya: dr. Budi, yang memang cocok banget dari awal pertama kali gw kontrol. Karena beliau ramah, suka kasih penjelasan yang detail mengenai kondisi bayi, ngasih semangat dan pro normal. Tapi sungguh, gw dadah dadah ke kamera deh kalo inget antriannya, ditambah tahun ini ternyata beliau sekolah lagi entah ambil spesialis apa di UGM, jadi sering banget beliau ga praktek saat weekday dan akibatnya pasiennya membludak saat weekend.

Terakhir, awal bulan ini gw harusnya kontrol setelah cek lab prenatal trimester ketiga. Ketika booking no. antrian ke Hermina via telepon untuk hari kamis atau jumat, ternyata beliau ga praktek dong, jadilah hari jumat gw telpon Hermina lagi untuk minta no. antrian buat hari Sabtu dan ternyata gw dapet no. 39 sodara-sodara! Si suami yang denger di samping, langsung menggeleng keras pertanda ga bakal mau nganterin kontrol yang kemungkinan baru jam 12 tengah malam kita baru bisa masuk ruangannya. Sabtu pula, ketika jalan raya di bogor ga ramah dan macet dimana-mana.
Jadi, akhirnya gw diskusi dengan suami tentang plus minusnya kontrol di dr. Budi sekaligus mempertimbangkan buat pindah dokter. Plusnya sih seperti yang udah gw jabarkan di atas. Nah minusnya, setelah gw pikir-pikir selain antriannya yang butuh kesabaran dari jiwa dan raga juga sekarang gw baru kepikiran gimana ketika gw mau lahiran (yang memang rencananya sama beliau) tetiba dr. budi lagi ga ada di bogor, atau lagi nanganin pasien lain. Jeng jeng jeng! Ntar ga konsen pula, gw lagi ngeden tetiba dr. Budi dapet telepon ada pasien lain yang juga butuh ditangani. Lah aku kudu piyeee?

Jadilah setelah mempertimbangkan itu semua, gw dan suami mulai cari-cari info lagi untuk cari dokter kandungan lain, plus rumah sakit bersalinnya. Waktu masih di dr. Budi, beliau cuma praktek di 2 RS: Hermina dan PMI. Tadinya kita berencana mau lahiran di PMI, tapi memperhitungkan jarak, kayanya kejauhan dari rumah buat ke RS ini.

Setalah survey, browsing dan tanya-tanya ke beberapa teman, akhirnya kita memutuskan buat coba kontrol di dr. Farah Dina, dan harapannya bisa ditangani beliau saat lahiran nanti. Sebenarnya antrian kontrol ke dr. farah dina juga bejibun di Hermina, makanya gw memutuskan untuk kontrol di tempat prakteknya yang lain, di RSIA baru namanya bunda Suryatni, ga terlalu jauh juga dari Hermina. Selain disana, dr. farah Dina juga punya klinik bersalin sendiri di Jl. Bangbarung: klinik Nuraida, tapi lokasinya kejauhan bener dari rumah, 11 12 jaraknya sama kalo mau ke PMI.

Jadilah, senin lalu akhirnya gw coba kontrol ke dr. farah dina, sekalian survey biaya persalinan di RSIA Bunda Suryatni. Ini juga pertama kalinya gw ke RSIA Bunda Suryatni, yang memang RSIA baru banget, baru dari November tahun lalu dan konon kabarnya pemilik saham RSIA ini adalah beberapa dokter kandungan yang juga praktek di Hermina. Makanya beberapa dari mereka juga buka praktek disini.

Review singkat tentang RSIA Bunda Suryatni: RSIAnya bersih, biarpun parkirannya sempit bener. Kalo Hermina warnanya didominasi ijo royo-royo, RSIA ini warna onye onye bergembira (halaah, apaan deh). Dan RSnya relatif lebih sepi dibanding Hermina yang hectic banget. Review selanjutnya tentang RSIA ini lanjut di postingan selanjutnya yak menunggu jadwal gw kontrol lagi.




Mengenai dr. Farah dinanya sendiri, satu kata yang menggambarkan beliau di kesan pertama: ceria! Serius, ceria bener. Mulai dari sapaan, nanya-nanya informasi umum seputar kehamilan gw, saat di USG dimana beliau ngajak ngobrol udin supaya mau balik badan sampe pas kita konsultasi soal rencana melahirkan, dan juga analisa hasil lab terakhir. Wow ceria sekali ini ibu dokter.

Oooh, satu hal lain, tulisannya bagus! Hahaha. Baru kali ini gw nemu tulisan dokter yang bisa kebaca. Dr. farah dina juga bersemangat sekali, termasuk menyemangati gw buat lahiran normal dan minum air putih lebih banyak, karena hasil cek lab gw menunjukkan gw kurang konsumsi air putih. Hehe. 


Jadi, setelah kontrol pertama itu, sepertinya sayah akan cocok dengan dr. yang satu ini, semoga aja beliau ada saat gw lahiran nanti dan maafkan sayah dr. budi, yang meninggalkanmu tanpa kata. Hiks. Dadah dr. Budi. 

Related Posts

13 comments:

  1. Semoga cocok ya dengan dokternya yang sekarang

    ReplyDelete
  2. Yang penting kamu cocok dan happy dengna dokternya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul betul mba. Semoga cocok terus sampai lahiran nanti. :)

      Delete
  3. Hi mba Rahayu salam kenal :)

    Saya juga pasien di Hermina nih mba, hamilnya siy baru masuk 11w dan baru 2x kontrol sama dokter cewe juga disitu, tapi kurang sreg trus pengen ganti dokter..

    Kebetulan lagi browsing2 tentang dokter farah dina, eh kebetulan juga nemu blog ini.

    Mau nanya kemarin kontrol di rsia bunda suryatni ini biaya konsultasi dokter sama usg + printnya abis berapa mba? Sama kayak di Hermina kah?
    Kayaknya emang males bener ya kalo tiap periksa liat antrian yang bisa bikin perut mules duluan hehe..

    Thanks mba, semoga kehamilannya lancar dan sehat selamat sampai lahiran nanti yaaa 😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba nya. salam kenal :) Waah, selamat ya buat kehamilannya. semoga lancar jaya sampai due date nanti. Di RSIA Bunda Suryatni sedikit di bawah Hermina mba. biaya konsultasi dokternya Rp. 110,000, sementara untuk USG 2D+printnya Rp. 60,000 dan biaya admin RS nya Rp. 19,000. Semoga membantu yak! ^^v

      Delete
    2. Usg sama printnya cuma 60ribu?? Woowww, kesitu aja ah mendingam, mayan irit 200rb'an yaks hihi #emak2pengiritan :D

      Ehiya mba, nanya lagi boleh yaaa..
      Jadwalnya tiap hari apa aja disitu? Di webnya ga ada keterangan jadwal dokternya..

      Ditunggu ripiu rumahsakitnya ya mba..

      Thanks

      Delete
    3. Iya mba, karena USGnya yang 2D, itu termasuk print foto maksimal 3 lembar. kalau ditambah biaya admin untuk USG 2dnya Rp. 6,250. Kalau di hermina kebetulan aku sama dr. Budi dimana di ruang prakteknya pakai USG 4D itu sekarang Rp. 110,000. kalau minta diprint akan lebih mahal kayanya ya, jadi mending difoto mba. hehe.

      kalau dr. Farah Dina cuma hari senin mba jam 1-3 siang. Hihihi siap, semoga bisa cepat ya postingan tentang RSnya.

      Delete
    4. Aku di hermina sama dokter perempuan itu selalu di print mba, doi ga pake nanya2 dulu mau di print apa engga.. iya pake 4d harga nya 275 rb hikshiks..

      Wah senin siang2 pula ya, ga bisa minta anter suami..

      Oke deh sekali lagi makasih ya mbaa..

      Delete
    5. Waaah, bisa habis di atas 400an dong ya sekali kontrol. Ga bisa minta ke dokternyakah mba supaya ga usah diprint?

      Untuk jadwal dr. Farah dina di RS Bunda itu memang cuma sekali smeinggu mba, dan tengah hari pula. Tapi coba kalo lokasi rumah mba sekitar Pajajaran, bisa ke Klinik Nuraida punya beliau, disana kayanya dr. farah ada praktek sore/malam deh.

      Delete
    6. Salam kenal mbak, sy juga dgn dokter farah dina di bunda suryatni.. topp banget dokternya, perhatian dan hebatnya sllu ingat diagnosa pertemuan kami di bulan lalu.. penjelasannya juga oke.. biayanya melahirkannya juga pas ga bikin kantong kebobolan hihi...

      Delete
    7. Salam kenal mbak, sy juga dgn dokter farah dina di bunda suryatni.. topp banget dokternya, perhatian dan hebatnya sllu ingat diagnosa pertemuan kami di bulan lalu.. penjelasannya juga oke.. biayanya melahirkannya juga pas ga bikin kantong kebobolan hihi...

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete