9.11.2015

Curhatan Di Saat Magrib

Kantor gw terletak di dalam lingkungan kampus yang juga almamater sekaligus tempat ketemu jodoh (ehem). Tiga tahun terakhir kembali ke kampus, banyak banget perubahan besar terutama dari segi infrastuktur. Tahun 2011, waktu gw masih ngelanjutin S2, dapet kiriman banyak info dan foto dari teman-teman sejurusan tentang perubahan di fakultas. Ruang kelas model jadul yang super adem karena dikelilingi tegakan gmelina dirobohkan buat jadi satu bangunan yang akan dijadikan pusat informasi kehutanan, dimana sampai sekarang masih kosong melompong belum terpakai padahal udah dua kali ganti cat dan rencana diresmikan April lalu tapi batal karena Ibu menterinya ga bisa dateng. 

Sekarang, kampus ini lagi ada pembangunan besar-besaran yang diperuntukkan untuk gedung fakultas, perluasan perpustakaan dan lain lain. Lahannya dimana? Jelas mengorbankan tegakan yang udah hidup lebih lama. Padahal daripada ditebang, kan bisa dipindahin (ah payah lo Yu, ga mikir biaya operasionalnya, emang situ mau bayar?) Konyolnya, Oktober akan ada pencanangan green campus, ini agak ironis menurut gw. Kampus ini mau menyebut dirinya green sementara pohon ditebang digantikan beton. Sungguh, sakitnya tuh disini *tunjuk otak*. 

Salah satu programnya adalah pelarangan kendaraan bermotor berkeliaran di area kampus dan digantikan tiga jenis kendaraan: sepeda, mobil listrik (these two are make sense), plus bis damri (ini yang bikin cengo dan hellooo sebelah mana greennya? Bahan bakar? Warnanya ijo?). Jadi motor dan mobil punya staf, dosen, tamu maupun mahasiswa harus diparkir di lahan parkir yang sudah disediakan atau dalam proses pembuatan dengan lagi-lagi mengorbankan pohon pohon yang sehat. Depan perpustakaan itu sebelumnya adeeem banget karena banyak tegakan pohon Tanjung yang sekarang udah almarhum. 

Konyolnya lagi, biarpun katanya sekarang masih digodok, mahasiswa, atau tamu wajib bayar retribusi untuk naik bis damri atau mobil listrik. Hah? Kebayang ga sih, mobilitas dosen yang harus pergi dari 1 fakultas ke fakultas lain dalam satu hari, mahasiswa juga begitu. Tahun ini aja IPB menerima sekitar 3,500 mahasiswa. Belum ditambah staf, mahasiswa tingkat 2 sampai yang terancam DO, sementara kapasitas alat transportasinya gimana, cukup ga?

Yaa semoga ke depannya makin banyak jumlah kendaraan yang disediakan (baca:sepeda dan mobil listrik) dan ga perlu nyusahin mahasiswa lagi untuk bayar retribusi. Berapa sih retribusinya? Rumornya bilang: tiga ribu rupiah. Alaah, tiga ribu aja diributin, biasa jajan sama ngopi-ngopi cantik juga abis 40,000. Yaaa mungkin uangnya bakal digunakan buat kesejahteraan mahasiswa ke depannya, mungkin buat tambahan gaji bibi-bibi di pantry, babang pengangkut sampah, babang potong rumput. Mungkin.. 

Ya kalo memang benar kesana, Alhamdulilah. Semoga aja.. biarpun tetep ga makes sense aja buat gw nebangin pohon buat gedung baru sementara pencanangan green campus lagi digadang-gadang. 
Jleeeb banget!
Dulu, ini rumah para burung Betet *photo courtesy Kuntoro
Semoga aja bener bahan bakarnya akan ramah lingkungan *photo courtesy Andi NC
Mobil listrik keliling kampus *photo courtesy Andi NC
Ps: sebenarnya menarik banget kalo ada yang mau penelitian ngebandingin trend keragaman biodiversitas sekitar kampus (baik burung, katak atau mamalia kecil) saat sebelum dan setelah pembangunan masif ini. Sayangnya adaa aja dedek-dedek mahasiswa yang kalo gw kasih wacana penelitian macam gini bilang ga ada 'prestige'nya! *push up kamu deeeeek!* yang prestige buat beberapa dari mereka adalah ketika bisa penelitian di papua, kalimantan, atau di pelosok sana. Book, kampus lo sendiri biodiversitasnya terancam punah kalee! 

Ah, mari kita salat dululah biar lebih adem *Assalamualaikum*

Related Posts

8 comments:

  1. ebuseett,,, itu jalur tegakan sengon fpik-LSI kaan?? mo dibikin parkiran?? waktu tegakan karet sama DAR di gusur aja udah gersang banget, lahh iniii~? sedih liatnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan man, ini yang seberang parkiran bis IPB, yang ini mau dibangun FEM. Sedih banget yaaa T___T

      Delete
  2. Kerjaan suami aku tuh ngurusin beginian biodiversitas :)
    Dan sebenarnya itu pekerjaan yang keren sih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Noni, suamimu Matt yang penelitian S3nya di Batang Torukah? Kalo iya, kayanya aku pernah ketemu waktu ambil data disana tahun 2010.

      Delete
    2. Iya itu dia :)
      Mungkin kamu udah ketemu dia hehe. Banyak mahasiswa dari Bogor kan ke Batang Toru

      Delete
    3. Waaah kecilnya dunia. Hihihi. Berarti terakhir ketemu waktu ada konferensi primatologi di Vietnam kemarin. Salam kenal lagi mba Noni ^^

      Delete
  3. Sayang banget ya kalau pohon2 dipotong padahal kan bagus banget untuk tempat berteduh dan lingkungan hidup

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul betul betul! Itu yang disayangkan, banyak pepohonannya yang masih dalam kondisi sehat tapi akhirnya harus dikorbankan cuma buat atas nama perubahan. T__T

      Delete