9.17.2015

Cerita Tentang Choky

Dulu, gw super duper takut sama yang namanya anjing. Pengalaman buruk dikejar anjing ketika masih SD menanamkan sugesti di otak kalo anjing itu galak, serem, dan gw harus jauh-jauh. Ketakutan gw sama anjing masih ada sampai sekitar tahun 2012, kalo ada anjing saat jalan kaki, gw memilih melipir sambil tunggu anjingnya lewat.

Pas mulai ngantor di lingkungan kampus, dimana tahun 2012 itu juga si suami (yang waktu itu masih berstatus pacar) masih ngelanjutin kuliah S2, biasanya kita suka pulang bareng, dan rajinnya sore-sore gw suka main dulu ke tempat nongkrongnya: camp maho (bukan, bukan karena disana banyak yang berjari ngetril, tapi karena tempatnya dikelilingi pohon mahoni) dimana disana ada satu anjing coklat bernama Choky. Choky ini ga bisa banget liat orang baru, bawaannya gonggong, lebih parahnya kalo dia liat anak kecil sama orang bawa karung, pasti digonggong dan dikejar. Jiperlah gw! Setiap kesana pasti digonggongin sama diendus endus. Awalnya memang dia menggonggong keras, tapi semakin sering disana, Choky kayanya semakin tau bau gw kali ya dan ga gonggong lagi, paling ngedeketin buat ngendus-ngendus, dan gw cuma bisa berdiri membatu sampai dia pergi.

Nah, Chokylah ini yang punya jasa besar membantu gw menghilangkan rasa takut ke sesama spesiesnya. Berawal dari si suami yang hobi kasih makan ke Choky sekalian ceritanya ngelatih dia biarpun sampe sekarang trainingnya kaga ada kemajuan. Choky Cuma ngerti 'shake hand' sama 'sit'. Jadi biasanya sebelum dikasih makan, choky diminta duduk, salaman baru deh dikasih makan. Darisana si suami mulai ngajarin gw buat belajar ngasih makan ke Choky, pertama kali ketika gw yang kasih sosis sih dia menggeram, biarpun abis itu dia ga mau rugi, tetep dimakan sosisnya. Tapi lama kelamaan, gw jadi biasa, sedikit sedikit gw colek colek rambutnya, lanjut mulai berani buat pegang rambut coklatnya sampai akhirnya si Choky pun terbiasa. Ini gw lakukan rutin, sore pulang ngantor, gw nyamperin choky dengan iming-iming dua sosis di tangan. Hihihi.

Treatment itu mulai mendekatkan gw sama Choky (ihiiiy), choky mulai mau diajak jalan kalo dipanggil, dan biasanya semenjak itu ritual sore gw pulang ngantor adalah ngajak choky lari keliling kampus. Chokynya lari, gw naik sepeda. Hahaha.

Makin deket sama Choky, akhirnya gw tau kalo Choky ini super pengecut! Dia takut kalo ketemu anjing jantan lain, langsung kabur aja gitu. Tapi pas kita temenin, berasa ada supporter, baru deh berani gonggong, sambil tetep sih ngengok-nengok ke belakang takut ditinggal. Hahaha.

Selama hamil, gw membatasi interaksi sama choky, jalan-jalan masih, tapi mulai jarang elus-elus rambutnya. Kalo dulu ritual sore ngajak choky lari keliling kampus, sekarang pun masih, tapi kita jalan kaki. Choky jadi temen setia buat jalan sore keliling sedikit area sekitar kampus, itung-itung sekalian olahragalah ya.

Berkat choky, ketakutan gw sama anjing pun hilang sama sekali, sampai sampai gw pengen punya anjing sendiri yang sayangnya harus kepending karena gw hamil. Pengennya sih kalo Udin udah lahir, gedean, dan mulai bisa ngerti, gw dan suami rencana adopsi anjing supaya udin ga kaya emaknya yang pernah takut sama anjing. Hahaha.  





Related Posts

No comments:

Post a Comment