9.20.2015

Aneh dan Menyebalkan

Ada dua hal yang gw rasa aneh di awal kehamilan, err kadang sampe sekarang sih dan menyebalkan juga ada di konteks yang berbeda. 

Aneh itu ketika…

Perut gw semakin buncit dan mulai ada orang-orang yang berusaha untuk mengelus-elus perut gw. Awalnya sungguh kaget dan risih banget. Yang gw pikir saat itu: Hey, this is the privacy part of my body! Dan dulu, refleks pertama gw biasanya langsung mundur menghindar ketika ada orang yang mau pegang-pegang ini perut. Terlalu aneh buat gw. Gw masih bisa mentolerir sih ketika yang megang memang dari lingkaran terdekat gw, tapi kalo di bank ujug-ujug lagi antri di teller terus ada ibu-ibu nanya udah berapa bulan? Terus gw jawab sekian bulan, dia nyuruh anaknya yang berdiri di samping dia buat elus-elus perut gw, biar cepet nular katanya. Lah, siapa nganaaa? 

Lebih syok lagi saat di rumah ortu bikin pengajian 4 bulanan, ada satu sesi sebelum penutupan setelah baca quran gw diminta sama guru ngajinya buat keliling sambil salaman, gw mah manut aja, tapi syok banget ketika sambil salaman, para ibu-ibu itu mengelus-elus perut gw. Mau narik perut ya kok ga sopan, terpaksa ditahan sambil nyengir lebar. Yakin sih, para ibu-ibu ini pasti bermaksud baik dan mendoakan yang terbaik buat si udin, tapi risihnya booow. 

Nah sekarang, semakin eksis ini perut gw makin mencoba terbiasa perut ini dielus elus oleh orang lain, tentunya lebih ikhlas lagi kalo cuma dielus-elus sama keluarga atau teman-teman terdekat aja. Hehe. 

Dan menyebalkan itu adalah ketika….

Gw lagi sensitif (eh, orang mana tau yak gw lagi sensi atau ga), terus ada celetukan ringan dan santai yang bisa jadi luka yang mendalam di hati ini (halaah). Contoh: "iih, baru 6 bulan kok perutnya udah turun sih?" contoh lain"ya ampun, masih pake celana, kasian tuh bayinya, ga bisa napas" (ngana pikir ini bayi napas kalo gw cuma pake rok?) contoh lain lagi "gemukan dikit dong, nanti bayinya kurang gizi lho" (lah, korelasinya dimana antara gw ga menggemuk dan jaminan bayi gw kurang gizi?) . kata kata macam itu kadang bikin pengeen banget masukin cabe satu-satu ke orangnya. Untungnya kata-kata itu seringnya terlontar dari temen yang cuma sesekali ketemu atau kadang malah dari ibu-ibu di kantin. Jadi biarin deh, paling gw cuma nyengir aja, biarpun kadang kelepasan sih ngejawab lebih pedas :P. Ah, kalo kata pepatah, babi menguik, khafilah berlalu. Emang kadang ya, celetukan santai bisa jadi tajam banget buat orang lain. 

Belajar lagi nih gw, supaya ga menjadi seperti mereka dan lebih hati-hati dalam bertutur kata. Ceileeh. 

Related Posts

No comments:

Post a Comment