9.28.2015

Belanja Perlengkapan Kebutuhan Bayi

Salah satu hal yang menyenangkan ketika gw memasuki trimester ketiga kehamilan adalah belanjaaa! Hahaha. Bukan, bukan belanja baju baju hamil buat gw (itu sih udah dari trimester kedua, hihi), tapi belanja keperluan bayi yang ternyata banyak ya booow. 

Awalnya gw berniat belanja online via satu online shop di IG yang terkenal cukup murah (perbandingan gw saat itu, online shops lain) tapi ternyata stok barangnya ga lengkap euy. Kalo beli satu-satu malah sayang di ongkos kirimnya kan, jadilah gw mengundurkan diri belanja dari sana.

Terus pas pulang ke rumah ortu di Depok, iseng ke satu toko perlengkapan bayi di ITC buat survey harga. Jadi gw kesana cuma nanya harga doang, terus gw catet, tapi ga beli apa apa. Hahaha. Catatan harga buat perbandingan pun ada di tangan, tinggal gw bandingin deh di toko yang lain, dan ternyata toko di ITC ini masih lumayan mihil.

9.25.2015

Hours of Pleasure

Salah satu hal yang suka gw lakukan di waktu senggang belakangan ini adalah mewarnai. Kadang kegiatan ini gw lakukan sebelum tidur, atau kalo lagi bengong-bengong ga jelas di rumah, atau kalo lagi suntuk ngerjain kerjaan kantor, hehe. 

Dan akhirnya satu waktu, gw lupa awalnya darimana, gw menemukan coloring book for adult dari Johanna Basford. Langsung jatuh cintalah sayah dengan perintilan-perintilan detail gambarnya yang cukup rumit. Kok ya keren banget! 

9.21.2015

Dadah dr. Budi

Mulai bulan ketiga sampai ketujuh kehamilan, gw fix kontrol sama dr. favorit sejuta bumil di Bogor raya: dr. Budi, yang memang cocok banget dari awal pertama kali gw kontrol. Karena beliau ramah, suka kasih penjelasan yang detail mengenai kondisi bayi, ngasih semangat dan pro normal. Tapi sungguh, gw dadah dadah ke kamera deh kalo inget antriannya, ditambah tahun ini ternyata beliau sekolah lagi entah ambil spesialis apa di UGM, jadi sering banget beliau ga praktek saat weekday dan akibatnya pasiennya membludak saat weekend.

Terakhir, awal bulan ini gw harusnya kontrol setelah cek lab prenatal trimester ketiga. Ketika booking no. antrian ke Hermina via telepon untuk hari kamis atau jumat, ternyata beliau ga praktek dong, jadilah hari jumat gw telpon Hermina lagi untuk minta no. antrian buat hari Sabtu dan ternyata gw dapet no. 39 sodara-sodara! Si suami yang denger di samping, langsung menggeleng keras pertanda ga bakal mau nganterin kontrol yang kemungkinan baru jam 12 tengah malam kita baru bisa masuk ruangannya. Sabtu pula, ketika jalan raya di bogor ga ramah dan macet dimana-mana.

9.20.2015

Aneh dan Menyebalkan

Ada dua hal yang gw rasa aneh di awal kehamilan, err kadang sampe sekarang sih dan menyebalkan juga ada di konteks yang berbeda. 

Aneh itu ketika…

Perut gw semakin buncit dan mulai ada orang-orang yang berusaha untuk mengelus-elus perut gw. Awalnya sungguh kaget dan risih banget. Yang gw pikir saat itu: Hey, this is the privacy part of my body! Dan dulu, refleks pertama gw biasanya langsung mundur menghindar ketika ada orang yang mau pegang-pegang ini perut. Terlalu aneh buat gw. Gw masih bisa mentolerir sih ketika yang megang memang dari lingkaran terdekat gw, tapi kalo di bank ujug-ujug lagi antri di teller terus ada ibu-ibu nanya udah berapa bulan? Terus gw jawab sekian bulan, dia nyuruh anaknya yang berdiri di samping dia buat elus-elus perut gw, biar cepet nular katanya. Lah, siapa nganaaa? 

9.17.2015

Cerita Tentang Choky

Dulu, gw super duper takut sama yang namanya anjing. Pengalaman buruk dikejar anjing ketika masih SD menanamkan sugesti di otak kalo anjing itu galak, serem, dan gw harus jauh-jauh. Ketakutan gw sama anjing masih ada sampai sekitar tahun 2012, kalo ada anjing saat jalan kaki, gw memilih melipir sambil tunggu anjingnya lewat.

9.11.2015

Curhatan Di Saat Magrib

Kantor gw terletak di dalam lingkungan kampus yang juga almamater sekaligus tempat ketemu jodoh (ehem). Tiga tahun terakhir kembali ke kampus, banyak banget perubahan besar terutama dari segi infrastuktur. Tahun 2011, waktu gw masih ngelanjutin S2, dapet kiriman banyak info dan foto dari teman-teman sejurusan tentang perubahan di fakultas. Ruang kelas model jadul yang super adem karena dikelilingi tegakan gmelina dirobohkan buat jadi satu bangunan yang akan dijadikan pusat informasi kehutanan, dimana sampai sekarang masih kosong melompong belum terpakai padahal udah dua kali ganti cat dan rencana diresmikan April lalu tapi batal karena Ibu menterinya ga bisa dateng. 

9.09.2015

Tentang Pencarian Dokter Kandungan

Ada yang bilang, cari dokter kandungan itu cocok-cocokan. Mungkin Dokter A cocok sama si anu, tapi kurang sreg sama si anu, atau sebaliknya. Balada mencari dokter kandungan yang cocok ini dimulai waktu gw tau hamil bulan Maret lalu. Awalnya gw dan suami cek kehamilan di RS Karya Bakti Bogor yang memang jaraknya paling dekat dari rumah. Sayang, dokter kandungan yang waktu itu meriksa (lupa namanya, dr. Irfan kalo ga salah) menurut gw terlihat kurang care dan komunikatif, jadi cuma menjelaskan ala kadarnya. Kesan pertama yang akhirnya membuat gw merasa ga sreg sama dokter yang satu itu. 

Tadinya pengen tetap di RS tersebut karena lokasinya yang dekat dari rumah tapi ganti dokter aja. Cuma saat kehamilan gw masuk 2 atau 3 bulan yak, lupa.. gw sempat kena flek yang lumayan bikin panik. Saat itu gw dan suami langsung cabut ke RS Karya Bakti, tapi ternyata lagi ga ada jadwal dokter kandungan yang praktek, bisa sih nunggu sejam dulu, tapi karena kita panik akhirnya si suami mutusin buat langsung cabut ke RS Hermina. 

9.08.2015

I Am Pregnant!

Ketika pertama kali tau gw positif hamil lewat 4 buah test packs (yes, saking ga percayanya kalo cuma sekali tes) bulan Maret lalu, yang pertama kali gw lakukan adalah nangis super duper histeris macam di telenovela. Kenapa? Karena gw ga nyangka akan secepat itu (biarpun ga menunda juga), sementara ada satu project baru yang harus dijalanin mulai Agustus kemarin dan artinya kalo gw hamil ga bisa turun ke lapang (egois bener deh gw). Huhuhu. Reaksi si suami? Bersyukur dan ketawa, katanya gw lebay, soal project kan bisa gw handle dari Bogor sementara bisa hire 1 tim untuk ambil data di lapangan (ih sungguh, kok gw ga kepikiran ya). Soal hamil, katanya gw lebay (lagi) nangisnya macam cewe yang dihamilin pacarnya dan pacarnya ga bertanggung jawab. Siaul!

9.03.2015

Susahnya Cari Taksi di Bogor

Cari taksi di Bogor itu gampang gampang susah, karena memang ternyata belum ada izin resmi dari pemerintah Kota Bogor soal keberadaan taksi taksi dengan plat B. Ada sih pangkalan taksi Blue Bird di Jl. Baru, dekat RS Hermina, dimana penumpang bisa order via telepon. Sayang, armadanya terbatas.  Di samping ex Plaza Pangrango juga ada lho pangkalan Taxi Express.