8.29.2015

Tutup atau Buka?

Salah satu kebiasaan yang berbeda antara gw dan suami adalah masalah buka dan tutup pintu. Terutama pintu depan di rumah. Dimana gw suka banget ngebuka pintu lebar-lebar demi menghirup udara yang lebih segar, sementara si suami sebaliknya, dia lebih suka kalau pintu dalam keadaan tertutup. Katanya terlalu keekspos dari luar *emang situ artes?*. padahal ada tirai bambu juga di luar yang membatasi pandangan dari luar ke dalam rumah.

Yang terjadi setiap pagi adalah saat gw bangun, gw akan buka pintu depan sekalian beres-beres dan siap-siap sarapan. Dan era terbukanya pintu depan pun berakhir saat si suami bangun. Dia biasanya butuh sekitar 10 menit atau lebih buat sinkronisasi otak sama mata, yang artinya dia harus goler-goler sebentar di depan TV, dan sebelum itu yang dia lakukan saat liat pintu depan terbuka adalah nutup itu pintu.

Kemudian gw datang dari dapur, liat pintu ketutup, langsung deh gw buka lagi. Gw ke kamar mandi, kesempatan banget buat si suami nutup pintu. Hal ini bakal berulang sekian kali sampai akhirnya kita berangkat bareng ke kantor yang jelas dimenangkan oleh si suami karena pintu emang harus ditutup. 

It's not a big deal when you are in a good mood, tapiii kalo PMS sedang menyerang, bah! Masalah pintu kebuka atau ketutup ini bisa jadi gengges abis. Biasanya sih si suami yang ngalah, ngebiarin pintu terbuka dulu, sampai dia mulai keliatan resah dan gelisah liat pintu kebuka, baru deh gw tutup itu pintu. Hahaha. 

Perbedaan yang satu ini antara gw dan suami, sungguh ga penting sebenarnya. Tapi seperti kata pepatah: biarpun berbeda-beda, tetapi tetap satu jua. Ahaay!

Have a fun Weekend!

Ps: Coba coba ngacung disini ada yang lebih suka pintu rumah dalam keadaan terbuka atau tertutup? 


Related Posts

2 comments:

  1. gimana klo jendelanya aja yg dibuka? kkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo jendela kita sepakat buat dibuka jo. kkkk

      Delete