8.13.2015

Menghemat Biaya Pernikahan

Masih terkait dengan postingan terakhir, kali ini gw mau ngebahas beberapa hal yang gw dan suami dulu lakukan untuk mereduksi biaya pernikahan. Secara dulu kita nikah bermodalkan tabungan yang sifatnya terbatas karena ga mau mengandalkan orang tua, jadi harus pinter-pinter nyusun strategi kira-kira bagian mana yang harus diprioritaskan, yang harus dicoret dari daftar dan bagian mana yang harus dicari alternatifnya. Nah, ini beberapa hal yang kita lakukan:


1. Pemilihan tempat resepsi
Sebenarnya kan konsep awal gw dan suami ga mau ada resepsi, tapi karena konsep ini bubar jalan atas perintah kanjeng ratu (baca: nyokap) jadilah akhirnya kita setuju ada resepsi sederhana. Gw memilih aula masjid sebagai tempat resepsi karena pertama rumah gw sempit, biarpun ngundang ga terlalu banyak orang, tapi kalo ada hajatan, bakal penuh sesak dan kurang nyaman. Kedua (alasan paling krusial), karena nyewa gedung itu mahal, jenderaal! Hihihi. Alhamdulilah berjodoh dengan satu masjid yang punya aula cukup luas lengkap sama parkirannya.

2. Buat dan design undangan sendiri
Bermodalkan printer, design sendiri di photoshop dan kertas mirip concorde dengan versi lebih tebal yang kita beli grosiran di satu toko kertas di daerah Bogor, jadilah undangan versi gw dan suami. Dimana bagian pelipatannya kita serahkan ke dua adek kelas yang kita berdayakan seharian jadi seksi pelipatan undangan. Undangan beres, dedek-dedek kelas pun dapet tambahan uang jajan. Hihihi.
Kupon pengambilan souvenir pun kita buat sendiri
Itu perangko owa sempat diprotes nyokap, hihi
undangan ini takkan pernah jadi tanpa bantuan photoshop
3. Minus foto pre-wedding
Untung gw dan suami sehati banget soal ini, berhubung si suami tipe yang susah banget kalo difoto, dan koleksi foto kita kurang layak buat dipajang, karena rata-rata fotonya sendal atau sepatu doang saat naik gunung, tanpa muka. Mau foto-foto lagi ya kok males cari waktunya, jadilah akhirnya kita ga pake foto pre-wed. Biar ga kosong-kosong banget di depan jalan masuk tamu, kita memasang 2 kanvas sebagai pengganti buku tamu, yang bisa dicap jari oleh tiap tamu yang datang. Yang ini cukup modal kanvas, teman berbakat yang dengan baik hatinya bersedia melukis kanvas dan tinta cap warna warni yang dibeli di toko buku. Beres acara pun kanvas ini bisa gw bawa pulang untuk dipajang di rumah.


Dua kanvas pengganti foto pre-wed

4. Minta teman jadi pengisi acara
Tadinya kita ga ada rencana buat pake pengisi acara, cukup pake CD yang isinya kompilasi lagu-lagu favorit, terus diputer deh. Eh kebetulan ingat kalau gw punya kenalan teman-teman pengamen yang dulu sering ketemu di Stasiun Bogor, dan gw pernah ngajak mereka juga buat ngisi suatu acara seminar dan hasilnya memuaskan, karena mereka ngamen pun pakai instrumen ciamik macam double bass dan biola. Berhasil kontak salah satu dari mereka, kita ketemuan, ngobrol-ngobrol dan mereka bersedia mengisi acara dengan harga teman. Cihuuy!

5. Pinjaman kotak seserahan
Daripada beli, mending cari temen yang masih punya kotak kotak seserahan dengan kondisi yang masih bagus. Lagian juga klo beli, gw bingung nantinya buat apa, daripada cuma ditumpuk dan berdebu, akhirnya gw minjem beberapa kotak berbentuk peti punya teman gw. Tinggal dihias dan dibungkus sendiri deh.

6. Sewa, tidak membeli
Memang ada calon pengantin yang punya mimpi sendiri buat pakai gaun impian saat menikah, karena cuma sekali seumur hidup. Nah, jalan pikiran gw malah karena cuma sekali seumur hidup, kenapa harus beli kalau bisa sewa? Hehe. Dan biasanya kalau di vendor pernikahan, gaun pengantin ini udah masuk dalam paket pernikahan mereka, jadi sayang juga kan kalo ga digunakan.

Itu beberapa strategi yang dulu gw dan suami terapkan waku menikah. Ada yang punya pengalaman lainkah buat menghemat anggaran pernikahan? 

Intinya sih menurut gw yang perlu diingat adalah esensi dari pernikahan itu sendiri, resepsi sebenarnya bersifat seremonial, hidup yang dijalanin setelah menikah itu yang harus lebih dipikirkan. Dan jangan terlalu dengar omongan kiri kanan, toh yang menjalankan kita, bukan orang-orang nyinyir di sekitar. Kalo kata pepatah, babi menguik, kafilah berlalu. Ahaay. Tumben bijak bener gw malam ini.

Buat yang lagi nyiapin acara pernikahannya, semoga lancar jaya yah sampai Hari H :)


Related Posts

3 comments:

  1. Assalamu'alaikum, teh, saya suka reviewnya ringkas dan inspiring banget. :)
    Boleh minta PL nya teh? ke email nouri_azalea@yahoo.com ya teh..
    Semoga keluarga teteh sakinah mawaddah warrohmah sampai Jannah ya teh..
    Nuhun..

    ReplyDelete
  2. Teh...saya suka konsep guestbooknya :D

    Kalau boleh tau itu kanvasnya yg ukuran berapa,teh? Dan untuk tintanya itu merk apa ya teh kalau mau beli di toko?
    Saya tunggu balasan teteh di happy.dame@gmail.com...
    Makasihh banyak sebelumnya

    ReplyDelete
  3. Assalamu'alaikum, mohon info kontak pengamen yang suka nongkrong di bogor dulu itu dong, sekalian budgetnya kalo bisa, hehe
    ada rencana mau coba pake mereka kalo cocok, mohon info ke rionsaputra90@gmail.com yak... nuhun

    ReplyDelete