6.10.2015

Jakarta Pagi Ini

Sungguh, gw salut dengan teman-teman yang kerja di Jakarta tapi domisilinya di Bogor atau kota sekitarnya. Salah seorang adik kelas gw yang jadi pegawai tidak tetap di salah satu kementerian (dan akhirsnya sekarang resign) pernah mengeluhkan rutinitasnya. Dan akhirnya dia cerita salah satu alasan kenapa akhirnya dia resign dan memilih melipir ke kota kecil untuk cari pekerjaan baru adalah karena banyaknya waktu yang hilang di jalan plus dengan motivasi siapa tau ketemu jodoh yang pas di hati.

Jam 4 pagi, dia harus siap siap berangkat ke pool bus jemputan, capcus jam 5 subuh, balik lagi jam 5 sore dari jakarta. Sampai Bogor bisa jam 7 atau 8, itu juga paling cepat. Dan itu rutinitas yang memang jadi resiko dia dan harus dihadapi. Hari sabtu itu bagaikan surga dunia deh buat dia, saatnya bangun jam 10, dan goler-goler doang seharian di kamar. Jangan harap bocah ini mau diajak keluar, kecuali kalo udah menjelang malam.

Ga kebayang mereka yang naik commuter line setiap hari pulang-pergi, dimana hukum rimba berlaku banget tuh, apalagi di gerbong perempuan. Sadis makjaaan!

Gw jarang ke Jakarta, kecuali kalau memang ada undangan nikahan, ada temen yang ngajakin ketemuan di mal ibukota atau urusan pekerjaan. Hari ini gw ada presentasi bareng salah satu dosen di Kemenristek. Dimana gw dijadwalkan untuk presentasi jam 9 pagi. Jadilah jam 1/2 7 kita berangkat dari Darmaga, alhamdulilah lancar jaya sampai masuk jagorawi. lanjut bobo-bobo cantik dan gw terbangun di tol dalam kota yang padat merayap. Whaaaat?! Untungnya sampai lokasi sebelum jam 9 dan presentasi pun berjalan aman, tenteram. Hore-hore. 


Nah, di ruang presentasi inilah gw merenung (ceileeeh). Gw baru sejam kena macet Jakarta aja udah misuh-misuh, itu ga tiap hari pula. Gimana mereka yang harus berjibaku dengan rutinitas macam gitu coba buat kuliah atau kerja? Malu aku malu. 

Jadi, semoga teman-teman yang memang memiliki rutinitas pulang-pergi ke Jakarta semakin sabar, tetap bisa senyum senyum cantik biar makin lancar ya rezekinya. Ahaaay! 



Related Posts

2 comments:

  1. jadi inget seritanya saphie yang nangis pas awal2 pulang ke Bogor dan kena macet di sana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kikikik di bogor jo? bukan jakarta? Bogor juga makin menjadi macetnya sekarang, apalagi Darmaga.

      Delete