6.30.2015

Ebola

Kegaringan suami gw udah benar-benar sampai pada level akut. Malam ini dia ngegaring lagi tentang ebola.

Si suami: *sambil baca majalah NGI tentang wabah ebola* ini ebola kok virus ya? Perasaan bakteri deh.

Gw: *males nanggepin karena udah tau yang dia maksud dengan bakteri* *lanjut makan gorengan*

Si suami: itu tuh yang nyebabin diare, dih masa kamu ga tau..

Gw: *ga tahan*  itu E.coliiiiiii!

Krik krik krik. Dan suasana pun kembali hening.

6.24.2015

Alah Bisa Karena Biasa

Menabung, kata ini gampang diucapkan tapi sulit untuk dilakukan, apalagi kalau ga pake niat suci lahir dan batin. Dari dulu, menabung bukanlah sesuatu yang rutin gw lakukan, niatnya sih iya, rutin banget di dalam hati, tapi sayang implementasinya yang ga ada. Semakin bertambahnya umur, gw semakin sadar kalau gw harus memulai menabung dan investasi dari sekarang. Kenapa? Karena dua motivasi utama yaitu kebutuhan pribadi dan keluarga yang makin beraneka ragam, dan gw berharap untuk tidak menyusahkan anak cucu ketika tua nanti.

6.22.2015

Bon Jovi

Penyakit yang ga pernah hilang dari si suami semenjak gw kenal dia di bangku kuliahan adalah kegaringannya. Seperti dalam obrolan santai semalam saat kita goler-goler setelah buka puasa:

Gw: *ngecek timeline di twitter* Eh, ndi, ndi Bon Jovi mau konser di Jakarta! 

Si Suami: Bon Jovi, itu yang temennya Bon Cabe kan? Hahahahaha *tetiba ngakak sendiri, serius! bener-bener ngakak!*

Gw: Bengong karena ga tau pernyataan dia lucu dari segi mananya. Sementara si suami masih ngakak sendiri

Melihat si suami masih ngakak, cuma dua kemungkinan yang gw pikirkan:

  1. Curiga jangan jangan Ta'jil yang tadi dia beli ada ganjanya. 
  2. Garing akut yang dia derita memang harus gw terima dengan lapang dada *sambil ngelus perut, janganlah kau mewarisi kegaringan bapakmu ya nak*

6.10.2015

Jakarta Pagi Ini

Sungguh, gw salut dengan teman-teman yang kerja di Jakarta tapi domisilinya di Bogor atau kota sekitarnya. Salah seorang adik kelas gw yang jadi pegawai tidak tetap di salah satu kementerian (dan akhirsnya sekarang resign) pernah mengeluhkan rutinitasnya. Dan akhirnya dia cerita salah satu alasan kenapa akhirnya dia resign dan memilih melipir ke kota kecil untuk cari pekerjaan baru adalah karena banyaknya waktu yang hilang di jalan plus dengan motivasi siapa tau ketemu jodoh yang pas di hati.