5.29.2015

Komplain ke Kompas Gramedia

Setelah perjalanan panjang naik kereta api tut tut tut dari Sragen ke Bogor hari selasa lalu, akhirnya sekitar jam 9 pagi sampai juga di rumah. hati yang riang pun berubah jadi dongkol gegara mata ini menangkap 2 majalah yang gw mulai berlangganan tergeletak begitu aja di teras penuh debu. Wah, murkalah gw! Niat mau langsung tidur pas sampai di rumah berubah jadi niat buat komplain ke layanan pelanggan kompas gramedia.

2 majalah yang teronggok tak berdaya
Sebenarnya gw tau ini salah kurirnya, karena kurirnya liat rumah dalam keadaan kosong, ya udah aja gitu main lempar. Untung aja itu majalah ga keujanan, biarpun berdebu parah. Tapi daripada komplain ke kurirnya nunggu bulan depan pas barang dikirim lagi, mending langsung ke distributornya. Awalnya gw nelpon layanan pelanggan yang tercantum di alamat pengirim, sekian kali nelpon ternyata ga ada yang ngangkat. Beralihlah gw ke sms dan email. Ga puas nyampe sana karena lama nunggu responnya, akhirnya gw ngetweet ke admin @kompasgramedia. Eh sebelumnya gw ngetweet ke @ayolanggananKG ding, tapi ga ada respon karena setelah gw cek profilenya ternyata terakhir aktif tahun lalu. Gubrak!

Nah, ternyata respon admin twitternya kompas gramedia ini lebih cepat dibandingkan kalau sms atau kirim email. Sekitar 10 menit setelah gw komplain plus kirim bukti foto, mereka mention gw dan menanyakan no. yang bisa dihubungi via direct message supaya CSnya bisa hubungi gw secara langsung.

Ada kali gw nunggu 1/2 jam-an sampe akhirnya ketiduran sampai jam 2, bangun-bangun ternyata ada 8 missed call, 1 sms dan 1 email dari kompas gramedia. Ga lama setelah bangun, CSnya nelepon lagi dan menanggapi curhatan gw. Penjelasan dari mereka mengenai tragedi pelemparan majalah adalah: karena memang sistem kurir yang mereka pakai, kalau alamat tujuan kosong, ya lempar aja gitu. Ejiaaah. Maklumlah ya, mereka pakai kurir dari kantor pengiriman paket milik pemerintah -__-. Mungkin ga kepikiran untuk dititipin ke satpam atau memang defaultnya harus dilempar. Padahal alamat no. telepon gw kan juga tercantum dengan jelas disana. Jadilah gw curhat sama CSnya yang ramah bernama mba Dewi karena biasanya kalau nerima paket saat rumah kosong, kurirnya akan nitip ke satpam. Selanjutnya mereka akan sms gw, ngasih tau barang sudah dititip. Terus, mba dewi ini nanya lagi:

Mba dewi: baik bu, terima kasih untuk keluhannya, jadi untuk edisi berikutnya apakah sebaiknya dititip ke satpam atau kembali dilempar bu kalau tidak ada orang di rumah?

Gw: *keselek es batu* Menurut nganaaaa? Ga ding, gw ga jawab gitu. Hehe. Ya pilihan pertama mba, tolong dititip ke satpam (berusaha terdengar bijak).


Jadi begitulah, setelah keluh kesah gw ditanggapi dengan baik, hati puas dan riang kembali. Cukup puaslah dengan layanan pelanggannya Kompas gramedia :)

Related Posts

No comments:

Post a Comment