4.23.2015

Wayang Orang

Belakangan jadwal tidur gw sedikit berubah, gw sering tidur lebih awal. Jam 8 udah leyeh-leyeh di depan TV dan 1/2 9 mata keleyep-keleyep yang akhirnya membuat gw merapat menuju kasur dan tidur. akibatnya, jam 12 tengah malam gw sering kebangun, ada aja tujuannya, entah buat pipislah, laper, yang ujung-ujungnya berakhir dengan nongkrong lagi depan TV sampe otak memutuskan buat tidur lagi. 

Semalam seperti biasa karena ga bisa tidur, akhirnya gw nongkrong depan TV sambil pindah-pindah channel, puas nonton 11duabelasnya Kompas, gw ganti secara random karena ga ada acara TV yang okeh sampe akhirnya berhenti di TVRI yang lagi nayangin wayang orang. Awalnya iseng, karena kebetulan pas lagi ada adegan penari lagi nari Serimpi yang dulu pernah gw pelajarin (dan berhasil membuat gw mengibarkan bendera putih, karena tarian yang diperuntukkan buat para raja keraton ini leleeeet banget, dan haluuuus banget. ga cocok dah sama kepribadian gw).
Tapi semalam gw menikmati banget alur cerita, iringan gamelan plus gerakan para penari ini. belum lagi punakawan macam gareng, petruk yang cukup kocak. Lumayan menghibur di tengah malam. Well, itu di luar lighting yang sungguh, seandainya TVRI punya anggaran lebih, mungkin bisa dianggarin kali ya untuk beli lighting yang lebih maksimal.

Gw inget tahun 2013 waktu nonton sendratari ramayana di Prambanan. Ini sungguh, spektakuler banget. Buat yang ada rencana main ke Jogja, saran gw ga boleh lewatin pertunjukan ini. 

Dengan latar belakang candi prambanan, ditambah lighting plus kostum yang okeh punya, buat gw ini salah satu pertunjukan seni outdoor yang berhasil membuat bangga. Belum lagi koreografi dan penarinya yang caem caem. Sedap banget dah. Karakter favorit gw malah bukan Rama, yang jadi superhero di cerita ini, tetapi Rahwana. Hahaha! Koreografinya paling okeh menurut gw, tegas, keras dan ga selembut Rama (yaiyalaaah, rahwana kan antagonis). Jadi pas selesai pertunjukan, ketika semua orang berbondong-bondong foto bareng sama Rama Shinta, gw melipir mencari rahwana. Hohoho. 


Rama, yang ujug ujug muncul di tengah-tengah penonton

Rahwana dan Jatayu

Kyaaa Rahwana Kyaaaa!

ga perlu antri buat foto bareng pemeran antagonis *pukpuk rahwana*
Kembali ke wayang orang di TVRI, setelah 1,5 jam mantengin wayang orang yang bercerita mengenai Dewi Sembrana (istri arjuna) yang diculik sama temennya Rahwana, akhirnya TV pun direbut kembali oleh suami yang mau nonton Liga Champions. Baiklah, saatnya bobo cantik lagi dan at least sekarang gw menemukan alternatif tontonan yang bisa diliat pas kebangun di tengah malam :)

Related Posts

2 comments:

  1. Waaah, kapan-kapan kudu nonton tvri deh. Selama ini nontonnya metro. Kayaknya tvri emang perlu investasi di peralatan ya.
    Sendratari Ramayananya keren banget emang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, metro mungkin juga bisa jadi alternatif nih kayanya. Ho oh, sayang banget soalnya acara kesenian macam itu tapi lighting plus tata panggungnya biasa aja.

      Delete