12.16.2015

November 2 2015

The moment when finally i can hold your little tiny hand, Aksara Bumi Cahyana

We love you to the moon and back :*



10.27.2015

Review RSIA Bunda Suryatni

Di tengah panas membaranya kota Bogor yang ga kenal ampun, gw kembali kontrol ke dr. Farah Dina di RSIA Bunda Suryatni, karena usia kehamilan sekarang yang sudah masuk ke 38 minggu, jadi gw udah ada kemungkinan buat melahirkan tergantung posisi si dedek bayinya. Alhamdulilah, setelah dicek USG dan pemeriksaan panggul, si dedek bayi beratnya sekarang 3 kg dan sudah masuk panggul. Semoga sayah bisa melahirkan bulan ini dengan lancar, normal, sehat dan berbahagia yak sodara-sodara! Amiin.

Kembali mengenai RSIA Bunda Suryatni, yang sebenarnya di satu postingan gw membuat sedikit review di RS ini. Dan sekarang review setengah lengkapnya. Hehe, kenapa setengah? Karena penjelajahan gw baru berkisar di lantai 1 which is terdiri dari area ruangan praktek dokter, mushola dan receptionist area. Gw belum menjamah ke ruang perawatan di lantai-lantai atas. Insyaallah gw berencana melahirkan disini, jadi reviewnya to be continue sampe edisi setelah melahirkan. Hehe.

10.22.2015

Mempersiapkan Dana Melahirkan

Pada akhirnya gw sangat bersyukur diberikan kepercayaan dari yang di Atas untuk punya udin (soon to be) secepat ini, biarpun sebenarnya ini ga direncanakan oleh gw dan suami. Jadilah ketika tau kalo gw hamil, kita berdua langsung diskusi empat mata untuk mempersiapkan segala macam yang dibutuhkan selama proses hamil, melahirkan sampai setelah melahirkan nanti. Biarpun kata orang tua, buat anak pasti nanti ada rezekinya dan insyaAllah ada asuransi yang bisa mengcover, tapi kayanya tetep lebih baik sedia payung sebelum hujan toh? Kalaupun dananya ga terpakai, bisa disave untuk investasi ke depan, kebutuhan lain atau buat jalan-jalan. Hehe.

Nah, apa aja sih dana yang harus disiapkan? (ini sebenarnya sharing berdasarkan pengalaman pribadi aja, mungkin ada yang kurang tapi semoga bisa bermanfaat yak): 

9.28.2015

Belanja Perlengkapan Kebutuhan Bayi

Salah satu hal yang menyenangkan ketika gw memasuki trimester ketiga kehamilan adalah belanjaaa! Hahaha. Bukan, bukan belanja baju baju hamil buat gw (itu sih udah dari trimester kedua, hihi), tapi belanja keperluan bayi yang ternyata banyak ya booow. 

Awalnya gw berniat belanja online via satu online shop di IG yang terkenal cukup murah (perbandingan gw saat itu, online shops lain) tapi ternyata stok barangnya ga lengkap euy. Kalo beli satu-satu malah sayang di ongkos kirimnya kan, jadilah gw mengundurkan diri belanja dari sana.

Terus pas pulang ke rumah ortu di Depok, iseng ke satu toko perlengkapan bayi di ITC buat survey harga. Jadi gw kesana cuma nanya harga doang, terus gw catet, tapi ga beli apa apa. Hahaha. Catatan harga buat perbandingan pun ada di tangan, tinggal gw bandingin deh di toko yang lain, dan ternyata toko di ITC ini masih lumayan mihil.

9.25.2015

Hours of Pleasure

Salah satu hal yang suka gw lakukan di waktu senggang belakangan ini adalah mewarnai. Kadang kegiatan ini gw lakukan sebelum tidur, atau kalo lagi bengong-bengong ga jelas di rumah, atau kalo lagi suntuk ngerjain kerjaan kantor, hehe. 

Dan akhirnya satu waktu, gw lupa awalnya darimana, gw menemukan coloring book for adult dari Johanna Basford. Langsung jatuh cintalah sayah dengan perintilan-perintilan detail gambarnya yang cukup rumit. Kok ya keren banget! 

9.21.2015

Dadah dr. Budi

Mulai bulan ketiga sampai ketujuh kehamilan, gw fix kontrol sama dr. favorit sejuta bumil di Bogor raya: dr. Budi, yang memang cocok banget dari awal pertama kali gw kontrol. Karena beliau ramah, suka kasih penjelasan yang detail mengenai kondisi bayi, ngasih semangat dan pro normal. Tapi sungguh, gw dadah dadah ke kamera deh kalo inget antriannya, ditambah tahun ini ternyata beliau sekolah lagi entah ambil spesialis apa di UGM, jadi sering banget beliau ga praktek saat weekday dan akibatnya pasiennya membludak saat weekend.

Terakhir, awal bulan ini gw harusnya kontrol setelah cek lab prenatal trimester ketiga. Ketika booking no. antrian ke Hermina via telepon untuk hari kamis atau jumat, ternyata beliau ga praktek dong, jadilah hari jumat gw telpon Hermina lagi untuk minta no. antrian buat hari Sabtu dan ternyata gw dapet no. 39 sodara-sodara! Si suami yang denger di samping, langsung menggeleng keras pertanda ga bakal mau nganterin kontrol yang kemungkinan baru jam 12 tengah malam kita baru bisa masuk ruangannya. Sabtu pula, ketika jalan raya di bogor ga ramah dan macet dimana-mana.

9.20.2015

Aneh dan Menyebalkan

Ada dua hal yang gw rasa aneh di awal kehamilan, err kadang sampe sekarang sih dan menyebalkan juga ada di konteks yang berbeda. 

Aneh itu ketika…

Perut gw semakin buncit dan mulai ada orang-orang yang berusaha untuk mengelus-elus perut gw. Awalnya sungguh kaget dan risih banget. Yang gw pikir saat itu: Hey, this is the privacy part of my body! Dan dulu, refleks pertama gw biasanya langsung mundur menghindar ketika ada orang yang mau pegang-pegang ini perut. Terlalu aneh buat gw. Gw masih bisa mentolerir sih ketika yang megang memang dari lingkaran terdekat gw, tapi kalo di bank ujug-ujug lagi antri di teller terus ada ibu-ibu nanya udah berapa bulan? Terus gw jawab sekian bulan, dia nyuruh anaknya yang berdiri di samping dia buat elus-elus perut gw, biar cepet nular katanya. Lah, siapa nganaaa? 

9.17.2015

Cerita Tentang Choky

Dulu, gw super duper takut sama yang namanya anjing. Pengalaman buruk dikejar anjing ketika masih SD menanamkan sugesti di otak kalo anjing itu galak, serem, dan gw harus jauh-jauh. Ketakutan gw sama anjing masih ada sampai sekitar tahun 2012, kalo ada anjing saat jalan kaki, gw memilih melipir sambil tunggu anjingnya lewat.

9.11.2015

Curhatan Di Saat Magrib

Kantor gw terletak di dalam lingkungan kampus yang juga almamater sekaligus tempat ketemu jodoh (ehem). Tiga tahun terakhir kembali ke kampus, banyak banget perubahan besar terutama dari segi infrastuktur. Tahun 2011, waktu gw masih ngelanjutin S2, dapet kiriman banyak info dan foto dari teman-teman sejurusan tentang perubahan di fakultas. Ruang kelas model jadul yang super adem karena dikelilingi tegakan gmelina dirobohkan buat jadi satu bangunan yang akan dijadikan pusat informasi kehutanan, dimana sampai sekarang masih kosong melompong belum terpakai padahal udah dua kali ganti cat dan rencana diresmikan April lalu tapi batal karena Ibu menterinya ga bisa dateng. 

9.09.2015

Tentang Pencarian Dokter Kandungan

Ada yang bilang, cari dokter kandungan itu cocok-cocokan. Mungkin Dokter A cocok sama si anu, tapi kurang sreg sama si anu, atau sebaliknya. Balada mencari dokter kandungan yang cocok ini dimulai waktu gw tau hamil bulan Maret lalu. Awalnya gw dan suami cek kehamilan di RS Karya Bakti Bogor yang memang jaraknya paling dekat dari rumah. Sayang, dokter kandungan yang waktu itu meriksa (lupa namanya, dr. Irfan kalo ga salah) menurut gw terlihat kurang care dan komunikatif, jadi cuma menjelaskan ala kadarnya. Kesan pertama yang akhirnya membuat gw merasa ga sreg sama dokter yang satu itu. 

Tadinya pengen tetap di RS tersebut karena lokasinya yang dekat dari rumah tapi ganti dokter aja. Cuma saat kehamilan gw masuk 2 atau 3 bulan yak, lupa.. gw sempat kena flek yang lumayan bikin panik. Saat itu gw dan suami langsung cabut ke RS Karya Bakti, tapi ternyata lagi ga ada jadwal dokter kandungan yang praktek, bisa sih nunggu sejam dulu, tapi karena kita panik akhirnya si suami mutusin buat langsung cabut ke RS Hermina. 

9.08.2015

I Am Pregnant!

Ketika pertama kali tau gw positif hamil lewat 4 buah test packs (yes, saking ga percayanya kalo cuma sekali tes) bulan Maret lalu, yang pertama kali gw lakukan adalah nangis super duper histeris macam di telenovela. Kenapa? Karena gw ga nyangka akan secepat itu (biarpun ga menunda juga), sementara ada satu project baru yang harus dijalanin mulai Agustus kemarin dan artinya kalo gw hamil ga bisa turun ke lapang (egois bener deh gw). Huhuhu. Reaksi si suami? Bersyukur dan ketawa, katanya gw lebay, soal project kan bisa gw handle dari Bogor sementara bisa hire 1 tim untuk ambil data di lapangan (ih sungguh, kok gw ga kepikiran ya). Soal hamil, katanya gw lebay (lagi) nangisnya macam cewe yang dihamilin pacarnya dan pacarnya ga bertanggung jawab. Siaul!

9.03.2015

Susahnya Cari Taksi di Bogor

Cari taksi di Bogor itu gampang gampang susah, karena memang ternyata belum ada izin resmi dari pemerintah Kota Bogor soal keberadaan taksi taksi dengan plat B. Ada sih pangkalan taksi Blue Bird di Jl. Baru, dekat RS Hermina, dimana penumpang bisa order via telepon. Sayang, armadanya terbatas.  Di samping ex Plaza Pangrango juga ada lho pangkalan Taxi Express. 

8.29.2015

Tutup atau Buka?

Salah satu kebiasaan yang berbeda antara gw dan suami adalah masalah buka dan tutup pintu. Terutama pintu depan di rumah. Dimana gw suka banget ngebuka pintu lebar-lebar demi menghirup udara yang lebih segar, sementara si suami sebaliknya, dia lebih suka kalau pintu dalam keadaan tertutup. Katanya terlalu keekspos dari luar *emang situ artes?*. padahal ada tirai bambu juga di luar yang membatasi pandangan dari luar ke dalam rumah.

8.27.2015

Melancong Ke Vietnam (part 3): Ha Long Bay

Nah, Ha Long Bay ini sebenarnya salah satu tempat yang paling ingin gw kunjungi saat ke Vietnam. Ha Long Bay, digadang-gadang masuk ke wisata andalannya Vietnam dan juga termasuk ke dalam World Heritage Sitenya UNESCO karena keindahan seascapenya, ditambah gugusan formasi perbukitan karst yang sebenarnya mengingatkan gw dengan Raja Ampat di Papua (yang katanya malah jauh lebih keren!). 

8.26.2015

Melancong ke Vietnam (part 2): Van Long Natural Reserve

Van long natural reserve merupakan salah satu tujuan ekowisata yang cukup terkenal di Vietnam karena keindahan alamnya. Niat utama mengunjungi cagar alam ini adalah karena Van Long Natural reserve ini salah satu habitat alami untuk primata endemik Vietnam: Delacour's Langur

8.25.2015

Melancong Ke Vietnam (part 1): Hanoi

Warning: Postingan ga penting kali ini akan gw bagi ke tiga bagian. Maafkeun kalo (ada) yang baca bosen, begitupun buat yang ga sengaja nyasar kemari. Hihi. Dan semoga hasrat nulis gw juga bisa terjaga. 

Di satu trip ke Vietnam yang sebenarnya buat mengikuti training plus konferensi Primatologi, gw sempet extend sekitar 4 hari untuk mengunjungi beberapa tempat mainstream yang katanya wajib dikunjungi di Vietnam. Ada tiga tempat yang mau gw bahas: 
1. Downtownnya Hanoi
3. Ha Long Bay

8.20.2015

Leyeh-leyeh di Honje Ecolodge

Kembali, ini sebenarnya postingan telat abis, tapi karena gw suka banget sama tempat yang satu ini, allow me to share the story.

Honje ecolodge ini sebenarnya awalnya adalah villa pribadi yang akhirnya disewakan untuk umum. Letaknya di desa sumur, di kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, Banten. Emang sih untuk menuju kesana butuh perjuangan luar biasa banget, perjalanan bisa memakan waktu sekitar 8-9 jam aja gitu dari Bogor. Awalnya mulus karena lewat tol, nah, masuk Pandeglang mulailah jalan berliku, berbatu dan berlubang harus dihantam. Pas liat Tanjung lesung, kirain dekat-dekat situ, ternyata masih sekitar sejam lagi, kakaaak! 

8.18.2015

Balada Commuter Line

Gw ga rutin naik commuter line, paling kalo lagi ada kerjaan yang mengharuskan untuk ke Jakarta atau pulang ke rumah nyokap di Depok, atau niat belanja ke tanah abang. Hahaha. Jadi sekalinya naik commuter line, gw seneng banget melihat perubahan yang ada, atau perilaku penumpang lain yang kadang bikin geli sampai takjub. Kali ini gw mau cerita tentang perilaku penumpang yang bikin takjub.

8.14.2015

Produk Wardah di Zalora Indonesia

Kebiasaan yang coba gw lakukan secara rutin setiap harinya biarpun jarang make up-an adalah membersihkan muka sebelum dan sesudah pergi ke luar rumah, apalagi pas dulu masih getol getolnya naik sepeda ke kantor. Wajib banget ini muka dibersihin dari semua debu debu intan jalanan. 

8.13.2015

Menghemat Biaya Pernikahan

Masih terkait dengan postingan terakhir, kali ini gw mau ngebahas beberapa hal yang gw dan suami dulu lakukan untuk mereduksi biaya pernikahan. Secara dulu kita nikah bermodalkan tabungan yang sifatnya terbatas karena ga mau mengandalkan orang tua, jadi harus pinter-pinter nyusun strategi kira-kira bagian mana yang harus diprioritaskan, yang harus dicoret dari daftar dan bagian mana yang harus dicari alternatifnya. Nah, ini beberapa hal yang kita lakukan:

8.10.2015

Postingan telat banget: Review Chikal Catering

Kalo ga salah, salah satu postingan gw pernah sedikit ngebahas mengenai pernikahan (iya, terakhirnya itu udah lewat beberapa bulan yang lalu ;P), biarpun sungguh, postingan ini telat banget karena gw nikah pun akhir tahun kemarin. Tapi dorongan hati tetiba pengen posting soal nikahan, biar kerasa kaya pengantin baru. Ahaaay. 

Jadi sebenarnya konsep awal gw dan suami dulu waktu mutusin buat menikah adalah ga mau ngundang banyak orang atau ada resepsi, cukup akad nikah di masjid, pakai kebaya putih, beres, saaah, syukuran keluarga deh di rumah. Tapi apa daya, secara orang Indonesia yang katanya punya adat ketimuran, belum lagi makhluk sosial ditambah ketakutan nyokap yang ga enak sama tetangga kiri kanan. Jadi konsep awal nikahan kita bubar jalan deh, demi mengakomodir keinginan ortu, jadilah kita bikin resepsi, dimana gw dan suami udah pernah diskusi bareng keluarga kalau kita mau acara ini sederhana, mengundang mereka yang dekat dan pakai tabungan gw dan suami. Supaya kalau ortu mau ngebantu pun, bisa dialokasiin buat yang lain: dp rumah misalnya *eeh*. 

6.30.2015

Ebola

Kegaringan suami gw udah benar-benar sampai pada level akut. Malam ini dia ngegaring lagi tentang ebola.

Si suami: *sambil baca majalah NGI tentang wabah ebola* ini ebola kok virus ya? Perasaan bakteri deh.

Gw: *males nanggepin karena udah tau yang dia maksud dengan bakteri* *lanjut makan gorengan*

Si suami: itu tuh yang nyebabin diare, dih masa kamu ga tau..

Gw: *ga tahan*  itu E.coliiiiiii!

Krik krik krik. Dan suasana pun kembali hening.

6.24.2015

Alah Bisa Karena Biasa

Menabung, kata ini gampang diucapkan tapi sulit untuk dilakukan, apalagi kalau ga pake niat suci lahir dan batin. Dari dulu, menabung bukanlah sesuatu yang rutin gw lakukan, niatnya sih iya, rutin banget di dalam hati, tapi sayang implementasinya yang ga ada. Semakin bertambahnya umur, gw semakin sadar kalau gw harus memulai menabung dan investasi dari sekarang. Kenapa? Karena dua motivasi utama yaitu kebutuhan pribadi dan keluarga yang makin beraneka ragam, dan gw berharap untuk tidak menyusahkan anak cucu ketika tua nanti.

6.22.2015

Bon Jovi

Penyakit yang ga pernah hilang dari si suami semenjak gw kenal dia di bangku kuliahan adalah kegaringannya. Seperti dalam obrolan santai semalam saat kita goler-goler setelah buka puasa:

Gw: *ngecek timeline di twitter* Eh, ndi, ndi Bon Jovi mau konser di Jakarta! 

Si Suami: Bon Jovi, itu yang temennya Bon Cabe kan? Hahahahaha *tetiba ngakak sendiri, serius! bener-bener ngakak!*

Gw: Bengong karena ga tau pernyataan dia lucu dari segi mananya. Sementara si suami masih ngakak sendiri

Melihat si suami masih ngakak, cuma dua kemungkinan yang gw pikirkan:

  1. Curiga jangan jangan Ta'jil yang tadi dia beli ada ganjanya. 
  2. Garing akut yang dia derita memang harus gw terima dengan lapang dada *sambil ngelus perut, janganlah kau mewarisi kegaringan bapakmu ya nak*

6.10.2015

Jakarta Pagi Ini

Sungguh, gw salut dengan teman-teman yang kerja di Jakarta tapi domisilinya di Bogor atau kota sekitarnya. Salah seorang adik kelas gw yang jadi pegawai tidak tetap di salah satu kementerian (dan akhirsnya sekarang resign) pernah mengeluhkan rutinitasnya. Dan akhirnya dia cerita salah satu alasan kenapa akhirnya dia resign dan memilih melipir ke kota kecil untuk cari pekerjaan baru adalah karena banyaknya waktu yang hilang di jalan plus dengan motivasi siapa tau ketemu jodoh yang pas di hati.

5.29.2015

Komplain ke Kompas Gramedia

Setelah perjalanan panjang naik kereta api tut tut tut dari Sragen ke Bogor hari selasa lalu, akhirnya sekitar jam 9 pagi sampai juga di rumah. hati yang riang pun berubah jadi dongkol gegara mata ini menangkap 2 majalah yang gw mulai berlangganan tergeletak begitu aja di teras penuh debu. Wah, murkalah gw! Niat mau langsung tidur pas sampai di rumah berubah jadi niat buat komplain ke layanan pelanggan kompas gramedia.

5.20.2015

Kemping Kemping Cantik di Tanakita

Kebetulan jumat kemarin gw membantu mengisi materi di salah satu program konservasi untuk anak-anak di daerah Situgunung-Sukabumi, masih di kakinya Gunung Gede. Nah, secara ya udah nyampe sana, mari sekalian naik ke gunung gede ke satu tempat kemping bernama Tanakita. Gw pernah kesana sebelumnya bareng sama si pacar (yang sekarang jadi si suami) dan teman-teman satu organisasinya pas tahun baru 2013.   

Jadilah, hari Jumat malam lalu gw ngisi acara sekalian kemping di Cinumpang, pake tenda beneran beralaskan matras, dan sabtu malam kemping di tanakita beralaskan kasur. Ahaaay.

4.23.2015

Wayang Orang

Belakangan jadwal tidur gw sedikit berubah, gw sering tidur lebih awal. Jam 8 udah leyeh-leyeh di depan TV dan 1/2 9 mata keleyep-keleyep yang akhirnya membuat gw merapat menuju kasur dan tidur. akibatnya, jam 12 tengah malam gw sering kebangun, ada aja tujuannya, entah buat pipislah, laper, yang ujung-ujungnya berakhir dengan nongkrong lagi depan TV sampe otak memutuskan buat tidur lagi. 

Semalam seperti biasa karena ga bisa tidur, akhirnya gw nongkrong depan TV sambil pindah-pindah channel, puas nonton 11duabelasnya Kompas, gw ganti secara random karena ga ada acara TV yang okeh sampe akhirnya berhenti di TVRI yang lagi nayangin wayang orang. Awalnya iseng, karena kebetulan pas lagi ada adegan penari lagi nari Serimpi yang dulu pernah gw pelajarin (dan berhasil membuat gw mengibarkan bendera putih, karena tarian yang diperuntukkan buat para raja keraton ini leleeeet banget, dan haluuuus banget. ga cocok dah sama kepribadian gw).

4.21.2015

Selamat Hari Kartini

Selasa pagi, di hari kartini, sementara kebanyakan perempuan merayakan hari kartini dengan pakai kebaya cantik, gw merayakannya dengan... pakai rok! hahaha! Edisi spesial, khusus di hari Kartini.

Yang mau gw bahas sebenarnya bukan ini, tapi kekecewaan salah satu dosen gw yang dia curhatin waktu gw mampir ke kantornya dimana gw 'sial'nya ikutan dites juga layaknya mahasiswa, tapi lumayanlaah dapet 70 meskipun balik dari kantor ibuk dosen gw langsung googling lagi mengenai Kartini.

2.03.2015

UK = Afrika = United Kingdom = Uni Eropa

Kembali bersama sayah yang sebenarnya ga kepo, tapi sayang pembicaraan ini terdengar jelas sampai di kuping sayah.

Rombongan ABG SMP atau SMA yak? Mereka lagi ngobrolin tujuan summer course yang kayanya jadi program di sekolah mereka.

ABG 1: Gw sih mau ke UK ah

ABG 2: itu dimana sih, afrika ya?

ABG 1: Bukan, united kingdom bego

ABG 3: Iya, lo bego banget sih (ke ABG 1), itu kumpulan negara-negara uni eropa gitu.


Gw: *Be right back buat ambil peta*

2.01.2015

Break Time

Enjoying the chilly Sunday by staying at home and having a break time (Mind the noise because the ISO setting was too high).



1.27.2015

Mainan Weekend Kemarin

Sebenarnya ini adalah hasil karya rebusan perdana gw weekend kemarin. Hohoho. Kenapa rebusan? karena itu menjadi tahapan awal gw buat main masak-masakan, dan iseng gw ambil fotonya, karena somehow, gw suka warna yang keluar saat sayur mayur ini selesai direbus. kikikik.


1.26.2015

Tied The Knot!

We have been together for almost 8 years and finally, on December last year, we decided to tied the knot! 

It was the most highlighted moment for me in 2014 :)