6.30.2013

Weekend getaway : Baduy

Ke Baduy kita melangkaaah! 

Literally, perjalanan kali ini gw bener-bener harus melangkah jauh sekali dengan modal utama dua buah kaki dan betis yang super cadas dan kuat. 

Ini adalah trip ketiga gw bersama komunitas Nol Derajat Indonesia (NDI), sebelumnya gw ikut ngetrip bareng mereka ke pulau Tidung di Kepulauan Seribu dan ke Yogya, and it was fun!! Jadi, bermodalkan duit Rp. 180,000 dan semangat membara buat jalan-jalan pas sabtu-minggu, berangkatlah gw dan rekan seperjalanan kali ini: Ocin dari kosan di pinggir kota Bogor (err, okeh, kabupaten!) menuju Stasiun Bogor jam 1/2 4 pagi, bahkan ayam tetangga gw pun belum berkokok jam segitu -___-. 

Kenapa kita harus berangkat pagi sementara sebenarnya meeting time nya itu jam 6 pagi di Stasiun Tanah Abang? Karena kita ngejar kereta paling pagi dari Bogor ke Tanah Abang, kakaaak! Which is jam 4.27 subuh, sementara gw dan ocin tinggal di Bogor coret yang butuh 2x pindah angkot untuk sampai ke Stasiun Bogor.
Sampai di stasiun Bogor, gw dan Ocin ketemu Yoki si empunya acara, Lucy sang akamsi (anak kampung sini), Kak Jenny yang berangkat langsung dari Cianjur (wueedaaan!) + Riska, adek kelas gw. Dan tumben bener ini kereta ekonomi Bogor - Tanah Abang on time, berangkat tepat jam 04:27 kita sampai di Stasiun Tanah Abang jam 05:30. Dan jelas, tim Bogor ini adalah kloter pertama yang sampai di meeting point. Ahahaaay, mari kita lanjutkan bobo cantik sampe yang lain pada dateng. Zzzzzz.

Rencananya, kita bakal naik kereta lokal tujuan Rangkas Bitung yang jam 7 pagi, tapiiii ternyata Tuhan berkehendak lain, hoho! Daripada berjubelan di kereta ekonomi yang padat merayap luar biasaaaa, akhirnya kita memutuskan naik kereta patas yang jam 8 dengan kondisi yang jauuuuh lebih bersih, kosong dan ada ACnya lhooo. Hohoho!

Sungguh, sayah baru tahu ada trayek jurusan ini


Penampakan kereta ekonomi jam 1/2 8 pagi


Naik kereta yang jam 8 aja kakaaak! :D
Perjalanan dari Stasiun Tanah Abang menuju Stasiun Rangkas Bitung ini makan waktu sekitar 2 jam, dan sungguh, pemandangannya okeh beneeer sepanjang jalan! 


Stasiun Rangkas Bitung

Sampai di stasiun Rangkas Bitung sekitar jam 10, lapar pun melanda, sementara sebagian panitia beli logistik untuk makan kita selama di desa Kanekes, gw pun melipir ke warung makan di deket stasiun. Hehe. Buat yang mabokan, mending siap-siap minum antimo, karena perjalanan selanjutnya bakal kita tempuh dengan menggunakan mobil Elf selama sekitar 1 jam menuju desa Cijahe yang kondisi jalannya belok kanan belok kiri tiada henti. 

Desa Cijahe adalah starting point kita untuk mulai trekking ke tujuan utama: Desa Cibeo, tempat tinggalnya penduduk Baduy Dalam yang bisa ditempuh dalam waktu 2 jam. Lagu Ninja Hatori cocok banget nih jadi soundtrack perjalanan kali ini! Jangan lupa pakai sun block, kakaaak! Panasnya luar biasaaaah! 




Jembatan perbatasan Baduy Dalam dan Luar
Di desa Cijahe, kita ditemani sama salah satu bapak dari Baduy Dalam (maap pak, lupa namanya) ngebantu kita untuk jadi guide dan porter buat yang membutuhkan. Salah satu karakteristik penduduk Baduy dalam yang gw lihat adalah mereka ga menggunakan alas kaki selama perjalanan! Iseng, gw ngobrol sama si bapak:

Gw: Pak, udah pernah jalan kemana aja pak?

Si Bapak: Saya pernah silaturahmi ke Bogor, kemarin saya baru dari Bekasi

Gw: Oh ya? (dan gw mengajukan pertanyaan bodoh) naik apa pak?

Si Bapak: Jalan neng sekitar 4 harian

Gw: *Langsung pengsaaaan!*

Aturan adat lain yang diterapkan penduduk Baduy dalam ini adalah larangan untuk tidak menggunakan kendaraan dalam bepergian. Kalo melanggar, siap-siap aja diasingkan dari kampung selama 40 hari.Dan buat kita para pendatang, mari kita terapkan peribahasa zaman SD yang berkata "dimana bumi dpijak, disitu langit dijunjung" (cuma ini peribahasa yang gw hapal selain 'Air susu dibalas air tuba' hehe), sebelum memasuki wilayah Baduy Dalam, ayo ayo matiin semua handphone (plus cabut aja baterenya, supaya alarm ga tiba-tiba bunyi pagi-pagi disana), dan masukkan kamera (karena emang dilarang ngambil foto).

Si Bapak berkaki sakti
Oh, another tip! secara jalan disana itu bertanah, buecek dan ga ada oujeg, mending hindarin deh pake sepatu 'buaya plastik' yang lagi trend sekarang itu. Waktu trip kemarin itu, banyak bener korbannya, dan akhirnya mereka lepas sendal/sepatu sampai desa Cibeo. 

Anyway, akhirnya sampailah gw, Ocin dan Riska di desa Cibeo. Sambil nunggu temen-temen yang lain, nongkronglah kita bertiga di pinggir sungai. Ibarat dongeng Jaka Tarub, ketika kita lagi nongkrong sambil bengong - bengong, jeng jeng jeng jeeeeng!!! muncullah akang -akang berbodi putih nan ganteng yang cuma berkain sebatas pinggang dari sungai. Dari kita yang tadinya cuma bengong - bengong, sekarang ditambah bengong - bengong ngeces! Aduhay bener si akang! dan kita bertiga ngambil kesimpulan sepihak kalo dia pasti anak kepala suku! Hahaha!

Dan ternyata bukan cuma si akang yang punya bodi putih macem di iklan body lotion, tapi kayanya hampir semua penduduk disana emang udah secara genetik punya kulit putih bersih alami padahal untuk mandi mereka tabu untuk memakai produk artifisial macam sabun, shampo dan odol. Dan aturan macem itu yang harus dihormati juga sama pendatang, selain untuk menghormati adat mereka, juga buat menjaga kebersihan aliran sungai yang mereka gunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Di sana gw sok-sok an praktek bahasa Sunda gw yang jelas kosakatanya terbatas, gw cuma bisa berkomunikasi sama bocah-bocah disana dengan dua kalimat ini: 


1. Namina saha?


2. udah ibak belum?


Abis itu, biarkanlah bahasa tubuh yang berbicara. Hehehe.


Oh, tip lain! Jangan lupa bawa head lamp atau senter, secara listrik pun tabu disana. Hebatnya, pas malem - malem gw sama Riska kebelet pipis dan jalan pelan - pelan menuju sungai, kucluk - kucluk di depan kita ada bocah umur 10 tahunan lari aja gitu ke sungai ga pake penerangan. Waaah, sakti bener tu bocah! 


Malemnya, kita habiskan dengan ngobrol ngalor ngidul dengan si bapak yang punya rumah + guide yang nganter kita kesana mulai dari sistem kepercayaan, tata cara pernikahan sampe siapa tadi akang ganteng yang kita liat tadi siang. Hehehe. 


Suhu di desa Cibeo ini sebenernya ga seberapa dingin pas sore - malam, tapiii mulai jam 2an dan sampai subuh menjelang, dinginnyaa cukup bikin gw meringkuk dan ngesot-ngesot mendekati Ocin demi mencari kehangatan. Hehehe. Jadi bawa sleeping bag kayanya bisa masuk di list barang yang mau dibawa deh. 


Besok paginya, sekitar jam 8 pagi kita melanjutkan perjalanan dengan tujuan akhir desa Ciboleger. Mari siapkan kaki dan betis yang cadas demi perjalanan kurang lebih 4 jam dari desa Cibeo menuju desa Ciboleger. Sungguh, jangan lupa oleskan kembali sunblock buat trekking menuju baduy luar, panas banget booo! 


Dan ini beberapa foto yang gw sempet ambil selama perjalanan dari desa Cibeo ke desa Balingbing. 



Pakaian Masyarakat Baduy Dalam
Leuit/Lumbung di Baduy Luar
Sebelum sampai di Ciboleger, sekitar jam 12 kami rehat di desa Balingbing (maaph kalo salah ejan --"), salah satu desa masyarakat Baduy Luar demi isi perut yang keroncongan plus istirahatin kaki yang udah kerja dengan kerasnya. Makasih banyak buat panitia yang udah bikin sambel yang super mantaaappp!

Disini, terlihat banget perbedaan antara masyarakat Baduy dalam dan Baduy luar, mulaid ari pakaian, sampai penggunaan alat alat artifisial seperti tambang atau paku untuk membangun rumah, sementara di baduy dalam, barang-barang non-alami kaya gitu ga boleh dipakai. 


Hap! Hap! Hap! Perut kenyang (check!), pake sunblock (check!), kaki yang siap jalan (check!). Jam 12.40 perjalanan dilanjutkan lagi sekitar 45 menit ke desa Ciboleger. Halang rintang pertama padahal semangat udah panas membara adalah tanjakan panjaaaang di depan mata. Tuhaaaan! *garuk garuk tanah*

Setelah tanjakan panjaaang yang turunannya super jarang, dua kali belokan, akhirnyaaa sampai juga di desa Ciboleger. 


Pemandangan pertama yang gw liat adalah hampir semua rumah penduduk disini menjual souvenir produk lokal macam kain tenun, tas dan madu. Buat yang ga sempet beli oleh-oleh dari Baduy dalam, bisalah nyari disini dengan harga yang hampir sama. 


Souvenir lokal di desa Kaduketug
Ngadem bentar sambil minum es kelapa muda di Ciboleger, sekitar jam 2 siang kita langsung capcus ke stasiun Rangkasbitung demi ngejar kereta jam 4. Setelah dadah dadah cantik ke temen-temen dari baduy dalam yang nemenin dan bantu kita, akhirnya kita langsung masuk elf dan siap menempuh perjalanan ajrut-ajrutan yang mengocok perut.

Kaki dekil, muka kucel, badan pegel cuma bagian dari perjalanan gw kali ini, senyum lebar, teman-teman dan cerita baru menjadi oleh-oleh yang menyenangkan buat gw, selain madu 2 botol yang gw beli di Baduy dalam. Hehehe. 

Related Posts

8 comments:

  1. eh mba sepatu buaya pelastikny yg lagi ngetrend itu kaya apa? kok aq jd penasaran

    ReplyDelete
  2. Hahaha!! baduy! kangen jugaa udah lama gak kesanaa~ btw itu jembatan bambunya awet yaa~! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ada arman! Mana man postingan barunya? :D

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. wah seruu. dari dulu pengen ke baduy tapi belum sempet aja. btw, itu foto akang ganteng berkain sepinggang gak ada ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, sayang banget mba kalo ga ada larangan foto, pasti udah kita sikat, masukin sarung, bawa ke bogor mba buat oleh oleh #salah fokus

      Delete
  5. penasarannn pengen ke badui :)
    http://sisterhoodfash.blogspot.com/

    ReplyDelete