3.25.2012

Sahri Edisi Galau

Ini adalah percakapan antara gw dan Sahri dalam salah satu sesi pengamatan di hutan kemarin siang. 

Di tengah gw yang lagi berkonsentrasi megang binokuler + hand counter sambil melihat dengan seksama berapa kali owa betina gw ngunyah, Sahri pun mengkhawatirkan kehidupan si owa kecil bernama Amore yang baru berumur satu tahun dan lagi seneng-senengnya pecicilan sendiri di atas pohon.
Sahri: Mba, kasian ya.. *sambil menatap ke atas pohon*

Gw: Hah? (tetep kepala ngedongak ke atas sambil cetrak cetrek mencet hand counter)

Sahri: Itu si Amore, ga ada temennya 

Gw: *mulai senyum-senyum* kan ada ibu bapaknya ri.

Sahri: Iya mba, tapi kasian, ga kaya anak Surili atau Lutung kan banyak mba temennya (Surili dan Lutung adalah jenis monyet pemakan daun yang hidupnya dalam kelompok besar. Jadi no wonder, dalam satu kelompok ga cuma ada satu anakan. Beda sama owa yang hidup dalam kelompok kecil, maksimal dua atau tiga anak dalam satu kelompok) kalo owa kan sendirian, jadinya ga bisa bermasyarakat, kurang bergaul gitu mba *sambil menerawang ke atas*

Gw: *mulai mengalihkan pandangan dari Owa ke Sahri sambil cengengesan* tenang Ri, kalau udah mulai gede, pisah dari ibu bapaknya, nanti Amore juga belajar bergaul, cari + ketemu pasangan baru, punya keluarga, ga sendirian lagi. jadi Sahri ga usah khawatir deh (edisi gw sok bijak dan err.. oke, disini kita mulai membicarakan owa seolah-olah seperti manusia)

Sahri: Iya ya mba, semoga nanti amore dapat pasangan yang baik ya mba.

Gw: Ho oh Ri, ho oh, amiiiin.

Ajaib bener dah asisten gw yang satu ini yang segitu khawatirnya tentang masa depan si owa kecil. Hehehe.

Related Posts

2 comments:

  1. it's so nice blog >.< kreatif :)
    follow back ya kak
    lovebearhug.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. Hi there!
    Ah, makasih yak. senang bisa sharing. Hehe, ntar yak di follownya kalo udah di 'land of civilization' maklum, lagi di tengah hutan, koneksi internet terbatas. hehehe.

    ReplyDelete