1.05.2012

Legenda Ayu Nan Toa

Ayu, nama panggilan yang dengan indahnya diberikan oleh kedua orangtua gw yang berharap anaknya akan seputih dan selembut kapas ini hancur lebur luluh lantak dengan kelakuan gw yang rada-rada plus kulit gw yang jelas ga putih. Sampai saat gw memasuki era Galih dan Ratna (baca:SMA, ketauan deh gw angkatan tua --") berubahlah nama indah yang gw sandang itu menjadi Toa. Hampir semua temen sekolah yang gw kenal manggil gw dengan nama Toa. Toa? yes, i know it's a brand of sound equipment. Kenapa Toa? 

Menghirup napas panjang dan... beginilah ceritanya (ambil cemilan) ...

SMA gw terletak di pinggir banget selatan Jakarta, dan seperti sekolah-sekolah di Jakarta pada umumnya yang kurang lahan, sekolah gw pun melebar ke atas; 3 lantai, lebar dan besar. Waktu jaman gw, lantai 1 buat kelas 1, lantai 2 buat kelas 3 IPA dan IPS (Bahasa punya kelas sendiri, eksklusif di atas perpus) plus kelas 2.9 dan lantai 3 buat kelas 2. Gw sendiri di 2.1 which is means terletak di ujung sayap paling kanan bangunan. Nah, salah satu temen gw ada di kelas 2.9 dimana terletak di lantai 2 paling ujung sebelah kiri. Nah, urusannya rada ribet kalo istirahat makan siang atau mo ngajak ngegosip, secara yah, jaman-jaman labil SMA dimana hidup bersifat komunal dan gw adalah tipe pemalas naik turun tangga buat nyamper temen, jadilah biasanya gw teriak-teriak ga tau adat dari depan kelas gw sampe kedengeran ke seantero jagat raya. Kalo ceritanya seorang Nabi pas beliau ngaji semua makhluk pun berhenti beraktifitas, bahkan bumi pun seolah-olah berhenti berputar, pas gw teriak yang terjadi adalah super sebaliknya : burung-burung menjerit, piring nasi goreng Mas Yanto di kantin terbelah 4, Kepsek keluar ruangan dan temen gw Ewink pun keluar dari kelas sambil teriak "TOAAAAAAAAA!!!!"  

dan sejak itulah nama indah nan caem gw berubah menjadi Toa. So far, gw tetep okeh sama panggilan itu, bahkan dengan bangga dan dodolnya kadang gw nulis nama gw dengan Ayoe nan Toa (pake 'oe' biar lebih gaol). Masa-masa kuliah nan super menyenangkan pun semua temen gw manggil dengan nama Toa yang kadang berevolosi jadi Tow atau Toto. Dan wahai kalian para rimbawan yang sekelas sama gw di kelas Biologi Dasar, seandainya buku praktikum kalian masih eksis, coba dicek halaman pertama ujung kiri bawah pasti ada tanda tangan gw nan super indah, tertulis dengan manisnya: "toa". Yak, disaat semua mahasiswa nan rajin mendengarkan penjelasan para asisten praktikum (asprak) gw dengan cerdasnya bergerak ke setiap meja dan membubuhkan tanda tangan super penting gw di buku praktikum anak-anak. Hehehehe.

Sampai akhirnya gw lulus, kerja di salah satu lembaga riset dan di hari pertama gw yang terlihat cerah dan gemilang dan gw berusaha profesional dengan mengenalkan diri dengan nama 'Ayu' ditambah senyum semanis sirup ABC kembali hancur lebur saat gw ketemu salah satu senior di fakultas dulu dan dengan lantangnya dia bilang ke temen-temen kantor: "oooh, ini anak barunya? Jiaaahahaha, ini mah bukan Ayu, namanya Toaaa!" 

Great! hari pertama dan image yang gw bangun dengan penuh keringat dan darah langsung rusak terjerembab (eh, bener ga sih nulisnya?) gara-gara senior yang punya 3 pasal maha penting (pasal 1: senior tidak pernah salah, pasal 2: Junior selalu disalahkan, pasal 3: jika senior salah, kembali ke pasal 1). 

Dan kembali, di 3 masa hidup gw, nama Toa tetap melekat di hati (ahaaay! kaya iklan sabun cuci deh gw). 

Kemarin gw bercakap-cakap via telepon sama salah satu dosen favorit gw waktu S1, Bu Miki:

Gw: Halo, selamat siang, bisa bicara dengan Ibu Miki?

Bu Miki: Iya, saya sendiri, ini dengan siapa ya?

Gw: (mulai heboh seperti biasa) Bu Mikiiiii!! Ini saya Ayu bu!! bla.. bla.. blaa (mulai nyerocos hilang akal)

Bu Miki: Ayu? Umm, Ayu siapa yah? 

Gw : (siiiiing... menyadari nama Ayu adalah salah satu nama pasaran dimuka bumi ini) Ayu KSH 41 buuuu.

Bu Miki: Oalaaaaaah!! Ayu TOA! Ya elaaaaah Toaaaaa, kenapa pake nama cantik begituuuu? sampe lupa gw nama asli lo. Hahahaha! (Bu Miki pun keluar aslinya --")

Gw: meratap pada semut-semut di dinding (T____T)

Dan kenyataannya, kayanya Toa bakal tetep jadi panggilan abadi gw sepanjang masa. 

Related Posts

6 comments:

  1. ahahaha... mba toa sih, pake nama cantik ama mami.. lupa deh jadinya =P

    ReplyDelete
  2. HUAHAHAHAHAHAHAHAAAA *ngakak sambil mukul2 meja* ^^v piisss TOA

    ReplyDelete
  3. Ikhas, ikhlas, ikhlaaaaas.. *garuk tanah di pojokan*

    ReplyDelete
  4. @muti: at least gw berharap bu miki tetep inget nama caem nan indah gw bukannya Toa T___T tapi apa day, nasi pun menjadi kerak, sekali toa, tetep toaaa!! Hohoho *heran, tetep bangga --"*

    ReplyDelete