8.16.2011

Nusa Kambangan

Kalo ada yang bilang rasanya ada yang kurang kalo kuliah ga ngekos, itu bener banget! Well, kecuali buat yang rumahnya tinggal ngerangkak ke kampus kayanya. Kurang lebih tujuh tahun gw hidup di Bogor, kota ini selalu manggil gw balik lagi padahal gw tinggal di Depok, hehehe yang sebenernya cuma 1,5 jam perjalanan:naik keretanya sih cuma setengah jam, 2 kali pindah angkot plus macet yang udah jadi trademarknya Bogor bikin perjalanan ngangkot gw lebih lama dibanding naik kereta. 

4,5 tahun kuliah gw khatam dengan 1 tahun tinggal di asrama kampus yang emang hukumnya wajib buat para mahasiswa baru, berbagi kamar berempat bareng mahasiswa lain yang udah pasti bengong tiap sabtu minggu liat gw packing + bongkar barang kelontongan (matras, misting, sleeping bag, indomie, kotak P3K + barang wajib anak diklatsar) dan kembali ke kamar dengan badan kaya abis berkubang macem badak. Alhamdulilah ya (pake gaya Syahrini yang lagi ngetrend) temen-temen sekamar gw ikhlas tiap weekend gw ngegelar 'dagangan' di kamar dan kembali dengan bau bangke 7 rupa.

Tahun kedua, gw ngekos bareng temen-temen seangkatan di Mapala + bonus 1 akhwat nan jelita. Dibilang ngekos juga sebenernya kita pete-pete nyewa rumah 4 kamar dibagi 8 = 2 orang per kamar. Rumah bahagia kita ini punya nama 'Cartenz' nama lainnya puncak tertinggi Jayawijaya di Papua. beuuuh, kurang sangar apah coba. Apalagi para penghuni-penghuninya yang tiap malem ngampus dan punya operasi 'sergap spanduk' jadi, di tengah gelapnya malam, kita ambil tuh spanduk-spanduk yang betebaran di kampus dan waktunya udah basi (secara ga langsung kita ngebantu ngebersihin kampus kayanya) buat apah? dijual? gaaa, buat alas tali kernmantle (baca:karmantel) yang biasa dipake buat manjat. Hehehe. Dan yang biasanya jadi korban sendirian di rumah sampe malem adalah sang akhwat nan jelita. Dhenny, dari hati yang paling dalam, maafkan kamiiih!!!

Dan akhirnya tahun ketiga sampe gw lulus, gw dan temen-temen seMapala nyebar dan gw jadi penghuni tetap di Nusakambangan.  Kenapa Nusakambangan? Karena kita ga ketemu kata sepakat buat namain rumah tercinta kitah dan akhirnya salah satu senior ngasih nama 'Nusa Kambangan', ga kreatip yah? tapi kalo sekarang inget nama ini rasanya pengen balik lagi kesana. Rumah ini selalu menyimpan cerita yang paling indah sampe paling bodoh selama gw ngekos dan kuliah. 



DI Nusa Kambangan gw tinggal berlima bareng Tikul, Rofa, Ipunk dan Linda yang sukurnya mereka menerima gw dengan lapang dada dan riang gembira (Umm, gw ga yakin sama yang ini, hehe). Selalu ada cerita tiap kali di otak gw terlintas 'Nusa Kambangan' :

1. Gw, Rofa, Linda dan Ipunk bagaikan keluarga sehat dan bahagia menonton TV bersama, Tikul? sibuk nyuci di kamar mandi nan panjang (Fyi, kamar mandi kita bener-bener spektakuler, kalo kamar mandi lain panjang + lebarnya sebanding, kamar mandi kosan gw cukup panjang doank. Punya badan selebar balon, jangan harap bisa selamat masuk kamar mandi kalo ga nyangkut di tengah jalan. Hehehe). Sekian menit kemudian, keluarlah Tikul dan ikut bergosip ria bareng kita. 20 menit kemudian. Tikul: "Hape gw mana yah?" kita: "meneketehe" Tikul : diem bentar (mikir kayanya) melenggang ke kamar mandi buat nyuci, 20 detik kemudian terdengar teriakan Tikul membahana seantero kosan. kenapah? Jangan-jangan Tikul nyebur bak? apa Tikul berubah jadi ikan duyung??? Bukaaaan!! ternyata Tikul teriak karena nemu hapenya yang udah jadi jenazah ikut kerendem bareng cuciannya. Kalo ada yang nyaingin gw soal kepikunan, Tikul inilah orangnya. Yang sabar ya nak (sambil elu-elus perut, #eh?)

2. Dimana saja dan kapan saja, Linda pantes dapet gelar terajin dari kita. Mungkin kalo isi biodata yang pake hobi + kata mutiara masih jaman, Linda bakal isi di kolom hobi: bersih-bersih, nyuci,ngepel, nyiram taneman dan nyapu. Dan di kolom kata mutiara : "bersih pangkal sehat". Hobi ini berlaku dimana saja. Tahun 2008 kita ikut PKL di beberapa taman nasional (TN)di Indonesia yang lokasinya emang pisah-pisah, satu kali kita bikin teleconference. Semua heboh cerita pengalaman masing-masing PKLnya. pas giliran Linda yang cerita, dia diem, ga ngomong apa-apa. Rofa pun nanya: "Nda, kamu kenapa?" Linda: "Linda kangen..." Kita: Aaaaa, ntar juga ketemu, bla! bla! bla! (heboh, geer berasa dikangenin) Linda: "bukan, Linda kangen beres-beres kosan, kangen nyapu, ngepel, taneman Linda siapa yang nyiramin yah? bla.. bla.. bla.." Kita: siiiiiiing... diam tak berdaya.

3. Kalo musim ujian tiba, kosan gw adalah tujuan utama buat para pemalas tapi hobi motokopi catetan, dan itu termasuk gw. Hehehehe. tapi keuntungan satu kosan sama wanita nan rajin macam Rofa dan linda adalah gw jadi orang pertama yang motokopi catetan mereka. Hohohoho! Jadi, di malem sebelum ujian, gw udah bertengger dengan manisnya di kamar sambil megang fotokopi catetan. Malem sebelum ujian,kosan kita sepi mendadak, hening, pintu kamar tertutup, semua penghuni semedi di kamar masing-masing. Tapi itu sebelum rententan motor berhenti di depan kosan, suara kunci pager dibuka dan terdengarlah sahutan serak-serak basah yang tiada henti: "Assalamualaikum, Linda, rofa, minjem catetan doooonk" Yak! dan kedamaian pun terpecah. Kenapa dulu gw ga kepikiran buka usaha jadi agen fotokopi catetan yah? Tanpa mengusik ketenangan Rofa dan Linda, gw bisa motokopiin catetan dan tinggal nongkrong depan kosan dengan fotokopi catetan di bawah tulisan "GOCENG ajah"

4. Ada yang inget film 1 litre of tears? (baca:segalon aer mata) film yang bener-bener menguras air mata ini jadi saksi dimata kita mewek bersama maraton nonton film ini sampe pagi di kamar Ipunk. Ipunk adalah supplier film terbesar Nusa Kambangan, mulai dari kartun sampe film acha-acha Ipunk pasti ada. dan kamar Ipunk paling gede diantara kita, jadi cocok banged deh buat nonton film ala Nusa Kambangan. Ga heran anak ini lulusnya cum laude #eh, ga nyambung...

5. Menjemur di depan kosan adalah kegiatan favorit kita bersama. Kenapah? karena saat-saat menjemur adalah timing yang pas buat nunggu para gebetan lewat depan kosan. Ahaaay! Posisi kosan gw lebih tinggi dari jalan, jadi pas banged dah jadi lokasi nunggu gebetan lewat. Hehehehe. 

6. Terakhir, satu kebodohan yang pernah gw buat: pagi, 1/2 6, mata gw masih belekan, iler masih berceceran dan gw mo keluar kamar buat menunaikan panggilan alam. Gw berdiri di depan kamar, bengong, liat cowo pake topi lagi nyongkel jendela, si cowo: menghentikan aktifitasnya, ikutan bengong. Gw dan si cowo: sama-sama bengong, tangan gw masih ngelap iler dan tangan si cowo masih nempel di jendela. Sekian detik kemudian, entah kenapa si cowo kaget liat gw dan lari ngelewatin gw secepat kilat. Gw dengan kemampuan sinkronisasi otak yang super lambat ditambah baru bangun tidur baru nyadar 20 detik kemudian kalo ada yang aneh sama situasi tadi. Dan 10 detik kemudian baru gw bisa teriak MALING! telat beneeeer!! Tapi Alhamdulilah ya (kembali Syahrini berbicara) si cowo bertopi itu ga sempet ngambil apa-apa.

Huaah! Masih banyak yang bisa diceritain selama hidup gw berhenti di Nusa Kambangan bareng Tikul, Rofa, Ipunk dan Linda. Sahabat sekosan super hebat yang bikin gw berterimakasih pernah kenal dan semoga akan terus kenal mereka. Tikul, ngajarin gw bersyukur karena ada yang sama pikunnya kaya gw #eh? Rofa ngajarin gw cara nyetrika+ngelipet baju yang baik. Ipuk ngajarin gw supaya ga takut aer dan Linda tetep ngajarin gw dengan motto hidupnya "bersih pangkal sehat". Ketoprak pangkot pedesnya Rofa, wartegnya Tikul Pepaya Uminya Linda + Ikan Bawal raosnya Ipunk,these things also remind me of them.

Ada yang bilang, persahabatan itu kaya pipis di celana, orang-orang cuma bisa liat, tapi cuma kita yang bisa ngerasainnya :)  

Miss my girls.



Related Posts

No comments:

Post a Comment