6.12.2011

Guyonan Satir

Timeline twitter dari kemarin heboh, kenapah? kenapah? Justin bieber nambah tindikan ? (penting beneeeer!!) apa Sheila Marcia mo nambah momongan? Halaaah!

Rutinitas waib dan super duper teramat penting saat nyalain laptop adalah buka Twitter dan Facebook. Gyahahaha! Dan kemarin kok timeline gw penuh beneeeer sama kicauan temen-temen + ade kelas sefakultas. Kicauan mulai dari : "ada yang ngebangunin macan tidur nih" "Weits, ada calon artis baru nih" sampe "ada masalah ya sama fahutan? gw anak fahutan lho! (sampe bengong gw baca tweet yang ini). Ada apa ini, ada apa? Insting bergosip gw pun datang, mulailah gw nanya-nanya. Salah satu ade kelas gw ngasih tau kalo ada mahasiswa baru (sebut saja mawar) di kampus yang becanda dengan mengganti singkatan Fahutan (Fakultas Kehutanan) jadi Fakultas Huru-Hara dan keributan. Beuuuuh!! respon pertama gw ketawa (yah, maaph sayah jahat) karena gw tau sekian menit setelah dia ngetweet itu timeline dia pasti bakal penuh sama respon dari anak-anak fahutan sendiri. And, yeah, i was right. Semua pun merespon, ga cuma mereka yang masih aktif di kampus, tapi juga para alumni. Banyak banget yang ga terima dengan kicauan si mawar ini. And i think i understand, karena gw juga punya kebanggaan luar biasa sebagai bagian dari fakultas kehutanan yang emang harus diakui di kampus terkenal sebagai fakultas paling keras, terutama di masa-masa ospek karena kekuatan fisik kita bener-bener dipush disana, Well, time goes by dan gw rasa saat ini metodenya udah berubah kecuali ada yang berusaha buat menghidupkan lagi metode lama ini. Satu yang paling ditekankan saat gw masuk fahutan adaah tingginya kebersamaan korsa rimbawan. merinding gw setiap nyebut kata ini, dan gw pun merasakan eratnya kebersamaan mahasiswa fahutan saat masih kuliah dan sampe sekarang.

Makanya gw rasa gw ngerti perasaan temen-temen lain yang berespon atas kicuan si mawar atas almamater fahutan, ga perlu terinjak, cukup tergores aja udah bisa bikin semua seakan-akan kaya adegan di sinetron : "APAAA??!!!" (sambil mata melotot dan musik serem sebagai backsound) 

Satu yang gw sesalkan adalah respon yang terlalu frontal dan kadang gw berpikir apa ini yang namanya loyalitas? atau ini lebih tepat disebut arogansi? gw setuju untuk menegur si mawar ini atas kicauannya, cukup, apalagi dia udah minta maaf. Gw sih memaklumi dia sebagai mahasiswa baru yang belum tau sikon dan bikin singkatan fahutan sebagai joke, bukan karena ada masalah personal. tapi gw sedih banget pas tau kicauannya si mawar ini disebar luaskan ke seantero jagad padahal dia udah ngaku salah atas guyonan satirnya, minta maaf, sampe jatuh sakit dan timelinennya dia penuh dengan respon frontal macam : sampe sakit gitu, emang kita apain ya?? dll.

Booooo!! dia stres kalee!! ga kebayang gw, mahasiswa baru, lagi UAS, salah berkicau dan dapet hujatan massal. Apa iya respon frontal dan hujatan yang harus kita kasih sebagai pelajaran buat si mawar? apa ini yang namanya reaksi atas rasa kebanggaan dan loyalitas? apa ini bukan yang namanya arogansi?

Gw juga ga terima kok saat nama baik almamater kebanggaan diacak-acak kaya gitu, tapi apa bukan lebih baik saat si mawar udah mengaku salah, bersedia minta maaf dengan cara apapun (yang kadang doesn't make sense buat gw saat ada yang nyuruh dia buat bikin permintaan maaf tertulis dan dibacakan di fakultas) dan berjanji untuk ga mengulangi lagi kita sebagai civitas fahutan menerima permintaan maafnya dan bukannya kita pernah diajarkan untuk sportif?

Ya, semoga dari sini si mawar bisa belajar lagi buat bikin kicauan,because you never know what you've got as a return dan semoga teman-teman yang lain pun bisa maafin. Kalo sampe dia stres, depresi, masuk rumah sakit, kuliahnya ga jalan, orangtuanya nuntut, hayooo, siapa yang mo tanggung jawab?

kalo kata Mahatma Gandhi : The weak can't never forgive. Forgiveness is the attribute of the strong.


Related Posts

No comments:

Post a Comment