5.29.2011

From Indomie to Kebab

Seminggu yang lalu gw pasang status "Indomie oh Indomie" di FB dalam rangka ngidam mie tahap akut. Secara ramyon disini kehalalannya diragukan, rada ga berani juga makan ramyon, dan pas gw nulis status itu sikon diluar bener-bener memprovokasi buat makan mie : hujan, sendirian di kamar, gw depan komputer sambil selimutan. BEUUUH!! cocok banged dah buat makan semangkok indomie,pake telor diaduk pasti lebih enak. Halaah.. Imajinasi mulai liar.

Dan ternyata gw dapet respon dari salah satu orang Indo yang sekarang kerja disini bilang di daerah Itaewon, ada foreign food mart mereka jual produk-produk import. Katanya Indomie juga ada. Wuiii, dan ternyata respon laen dateng dari Asy, si exchange student dari Singapura yang ternyata addicted sama Indomie juga. Hehehehe. Ketemu partner nih. Akhirnya gw dan Asy janjian bareng buat ke Itaewon dengan tujuan berikut :

1. Beli Indomie
2. Ke masjid
3. Indian Food

Well, rada kebalik emang tujuannya, hehehe. Tapi jujur tujuan pertamanya emang cari indomie dulu :p Dan tujuan kedua karena Masjid terbesar di Seoul itu ada di daerah Itaewon dan kebetulan Asy juga muslim, jadilah bisa diajak jadi partner salat ke masjid.

Akhirnyaaa, di hari minggu yang cerah dan ceria, gw dan Asy berkelana dengan subway line 2 dari kampus dan transfer ke line no. 6 turun di stasiun Itaewon. Perjalanan sendiri makan waktu 45 menit. Dengan berbekal inpoh dari senior di FB melajulah gw dan Asy ke exit no. 3 dan berjalan lurus sampe ketemu belokan pertama langsung belok kanan. And here it is, 1 papan besar bertuliskan "Foreign Food Mart" !!! Kyaaaa!!!! Menggilalah gw dan Asy di dalem toko ituh, beli indomie (harga 1 nya 500 won, sekitar 3,500 rupiah) biskuit kelapa, kecap, saos ABC, energen. Ahaaay!! dan emang bener suasana di Itaewon ini unsur koreanya minim banged karena sebagian besar tempat disini dihuni sama orang asing, mulai dari orang Arab, India, Pakistan, Turki sampe bule-bule dari mana-mana. Jadi bener-bener ga kerasa lagi di Korea. Hehehe.





Satu hal yang gw dan Asy sesalin, ketika kita udah nyiapin hari khusus buat ke mesjid dan pengen salat disana ternyata kita berdua sama-sama lagi 'dapet' hari ini. Huaaaa!!! Jadilah kita cuma bisa terpana liat masjid terbesar di Seoul dari luar. Subhanallah,,, masih bisa ketemu masjid, senengnya luar biasa :D dan ketemu orang-orang yang menyapa dengan "asslamualaikum" rasanya adeeeem banged :)

The Neighbourhood





Tujuan ketiga pun dialihkan dari Indian food ke Turkish food, karena deket mesjid ternyata ada 1 restoran Turki yang wanginya menggoda banged buat didatengin. Gw dan Asy mesen 1 course yang bisa kita share dengan harga 24,000 won dengan nama masakann yang gak familiar abis, gw cuma kenal kebab dan salad. Hehehe. Tapi pas masakannya dateng, wuiiiihh!!! rasanyaaa!! menggoda iman buat mesen lagi. Hehehe.

Introduce : Asy. The egg-cited girl :)

Always love salad. slruup!

Paprica with yoghurt (quite weird huh?)

And with lamb inside! Delicious!!
Tapiiii, yang bikin semua makanan disini rsanya itu enak dan nyaman banged karena smua dijamin HALAL!! Ituh yang paling penting. Meminjam istilah Asy : Soooo egg-cited!!!

Related Posts

3 comments:

  1. huaa, kayak iklan "cerita indomie" kak toaa, coba kirim cerita ini kak, siapa tau dapat kesempatan buat nampilin iklan cerita kakak tentang mie ini... :)

    ReplyDelete
  2. Hooo, he eh gw denger juga tuh dari temen. hehehe, ntar dicoba deh :D tengkyu yak ;)

    ReplyDelete
  3. dun mention it kak... :D

    Indomie emang terkenal euy di luarr, soalnya paliiing enaakkk... hahaha *termasuk saia yang addicted juga ma indomie* tapii susaaah nyarinyaa...

    two thumbs up kak...
    hwaiting ^^

    ReplyDelete