3.12.2011

Mesin Pelahap 500 Won

Bermodal 500 won, gw dengan semangat 45 hari ini menuju Laudry Room di lantai B2, siap mencuci tumpukan baju gw selama seminggu. Model laundry disini ga kaya dulu waktu gw di kampus IPB, tinggal bawa cucian ke Laundry, ditimbang, si ibu laundry yang kerja, 3 hari kemudian bajunya gw ambil udah bersih, wangi dan rapi (kadang-kadang suka ada yang ketuker juga sih). Disini, nyuci berarti sedia detergen sendiri, masukin cucian sendiri ke dalam mesin cuci dan jangan lupa masukin koin 500 won dan biarkan si mecin cuci melakukan pekerjaannya selama sekitar 50 menit. Gw tinggal ongkang ongkang kaki de di ruang tunggu, tapi seringan balik ke kamar dulu sih, soalnya ruang tunggunya dingin, yang ada gw meler mulu disana.

50 menit berlalu, gw kembali ke laundry room, siap masukin cucian yang udah bersih tapi belum kering itu ke mesin pengering. Ahaaay! ini dia enaknya, ga perlu ngejemur, tinggal tunggu 50 menitan lagi, lagian juga emang ga ada space buat ngejemur. Kebayang kan kalo balkon apartemen di Jakarta siang-siang biasanya banyak jemuran gelantungan. Disini,kalo ngejemur di balkon terus ketiup angin jatuh ke bawah, yang ada alarm keamanan bunyi dan siap-siap aja disatronin sekuriti asrama. ish, ish.

Mesin pengering juga butuh duit ternyata, 500 won, jadi total sekali nyuci itu 1000 won (sekitar 8000 rupiah). Kalo nanti gw buka usaha laundry pake sistem kaya gini laku ga yah? Hehehe.



Si mesin pelahap 500 won


Ruang tunggu cucian



Related Posts

No comments:

Post a Comment