2.05.2011

Korean Language Class

Demi memperlancar kehidupan gw nanti di negaranya boyband idola ababil (bukan,bukan Smash) : Super Junior, jadilah udah 2 bulan terakhir ini gw belajar bahasa Korea, diajarin langsung sama native speakernya : Wanggi Juong, konsultan baru di kantor yang emang asal Korea Selatan tapi lama di Kanada, jadi no wonder bahasa inggrisnya gape abis. Dan kami pun bersimbiosis mutualisme, gw belajar bahasa Korea dan Wanggi belajar bahasa Indonesia. 2 – 3x seminggu, 2 hari saat pulang kerja dan 1 hari pas weekend. Wanggi adalah guru yang okeh punya, tiap pertemuan dia udah nyiapin materi, lengkap dengan PR yang harus gw kerjain. Sedangkan gw, mungkin adalah guru yang sangat moron sepanjang sejarah perguruan, hari 1 aja gw udah bingung harus ngajarin apah.. jadi sampe sekarang pun biasanya Wanggi yang akan request ke gw dia mo belajar apa. Jadi, umm,mungkin lebih tepat disebut simbiosis parasitisme, hehe.

Dan gw rasa, 2 bulan ini gw ga menunjukkan kemajuan yang berarti, gw ga bisa konsentrasi penuh tiap pertemuan, udah terlalu mabok sama kerjaan kantor dan gw suka males untuk belajar lagi di rumah karena udah tepar duluan. Beda banget sama Wanggi yang punya motivasi sejuta! Weekend aja dia hobi ke kantor, tapi gw tau banget motivasi utamanya : buat ngadem. Hehehe, soalnya dia ga tahan panas, dan kantorlah pilihan yang tepat buat mengademkan diri. Beruntunglah gw, wanggi adalah guru yang sabar dan ga ngasih hukuman rajam tiap gw ga pernah bisa jawab pertanyaan. Saat gw dapet 1 materi, Wanggi akan mengajarkan gw tulisan Korea yang bullet-bulet itu, cara penulisan, terus cara pengucapan dan artinya. Kalo 1, 2 kata gw masih bisa nangkep tapi ga apal, jadi beres pertemuan biasanya gw akan lupa lagi. Apalagi saat tiap kata dijadiin 1 kalimat dan Wanggi ngucapin kalimat itu, semua kata buyar!! Yang kedengeran di kuping gw Cuma segala kata dengan akhiran “yo” dan dia akan bilang ke gw, “Ayu, I speak every single words with lower level than the normal way, in Korea everyone will talking 3 times faster than my way” _dan matilah gw_




Ini dia sebagian materi yang baru secuil gw ngerti

My 'Sonsengnim' Wanggi and his moron student T_T
Dan si guru gw yang super sabar ini tetep percaya kalo sang murid yang terancam dirajam bakal lancar berbahasa Korea seiring dengan berjalannya waktu. halaah, bahasa gw.. sampe sekarang, kata yang paling gw apal adalah "Dwechikogi " it means daging babi. Hehehe.


Related Posts

No comments:

Post a Comment