1.17.2011

A Vacation To Tidung Island

Sabtu, 8 januari 2011 kemarin gw, Della, Manda, Didie bareng komunitas Nol derajat Indonesia jalan ke Pulau Tidung, bagian dari Kepulauan seribu DKI Jakarta. Sebelumnya, mari sayah perkenalkan gimana ceritanya bisa kenal komunitas Nol Derajat Indonesia itu. Awalnya di window FB gw liat salah satu event yang didie (temen kuliah gw) attending. Pas gw baca eventnya kok menarik yah, snorkeling + transplantasi terumbu karang. Secara gw anak hutan yang lebih sering ngorek-ngorek isi hutan dibanding main-main di aer laut, jadi gw memutuskan buat ikutan. Iseng, gw ajakin Manda si partner jalan, eh Manda setuju ikutan! Ahaayy! 2 hari sebelum acara, gw chatting sama Della, gw bilang mo ke pulau Tidung, eh tak disangka tak disuga si Della mo ikutan juga. Gw sms panitia dah, berharap kuotanya masih ada, dan ternyata bisa! Horaaaayyy!! Anyway, pas gw tanya gimana ceritanya dia kenal komunitas itu dia jawab : “laah, gw juga kaga kenal, gw baca event itu buat temen gw, pas gw buka, gw ikut dah!” jiaaahh *sambil nepok jidat* 


Total biaya buat ke Tidung Rp. 300.000 termasuk transportasi (angkot dari Stasiun Kota-Muara Angke, kapal Muara Angke-Tidung dan sebaliknya), homestay 2 hari 1 malam, 3x makan sehari, dan snorkeling gear. 


Tentang Nol Derajat Indonesia, ini salah satu komunitas jalan-jalannya anak-anak UI, ga cuma jalan-jalan yang jadi prioritas, tapi juga upaya menyelamatkan lingkungan (two thumbs up!) dan budaya. Sebagian besar dari mereka emang anak arkeologi dan fisip.


Singkatnya, malam sabtu Della udah nongol dengan manisnya di rumah gw, sementara gw? Masih otw dari kantor di Bogor. Bengong aja gw nyampe rumah baru ngucap :lamlekum!” ada jalangkung di ruang tamu. Hehehe, liat bawaannya gw rada khawatir,
Gw : lo serius mo ikut ?
Della : Ho oh (sambil makan cincau buatan ema gw)
Gw : …. Lo cuma bawa ituh ? (sambil nunjuk tas selempang garis-garis dia)
Della : Hehehe.. 

Tau banget tuh gw maksud ketawanya Della apaan, tanpa perlu dikasih tau, gw udah bisa prediksi apa isi tasnya : kaos kaki, peralatan make up,1 pasang baju buat pulang, alat mandi. Hah? Serius cuma itu ?? yup! Karena Della akan minjem baju tidur gw dan make baju yang sama buat berangkat besok. Paraaahh!! Sabtu subuh, mulai terjadi kehebohan. Brak! Bruk! Brak! Bruk! Buru-buru mandi, sarapan, packing dan berangkat menuju stasiun. Karena kapal dari Muara Angke ke Pulau Tidung itu cuma sekali, yaitu jam 7, jadi kita diwajibin kumpul jam 6 di stasiun Kota. So, it means kita harus naik kereta paling pagi yang jam 4.30 dari Bogor. Buset dah! Gw aja jam ½ 5 berangkat dari rumah, apalagi Manda yang berangkat dari Bogor, jam 4 kali yak tu anak berangkat dari rumah ke stasiun. Belajar dari pengalaman bodoh gw dan Manda di tragedi Toko Tiga, jadinya pagi itu si Manda sms gw per 15 menit sekali kayanya :1. Gw cabs (berangkat dari rumah kayanya)
2. udah jalan dari bogor, gw di gerbong paling depan (gw ma della lenggang kangkung ke stasiun depok lama)
3. stasiun cilebut
4. bojong, buruuu brangkat lo! (siap komandan!)
5. citayem, gw kaya ayam (hah? )

Dan gw baru tau maksudnya Manda apaan, yang tadinya gw pikir kereta ekonomi paling pagi itu akan sepi luar biasa, ternyataaaahh padat gila luar biasa! Penuh abissss! Sampe di atas aja isinya manusia semua (mau kemana yah orang-orang hari sabtu pagi buta ?)Gw ma della aja cuma bisa nyelip di deket pintu sambil megang tas kenceng-kenceng (ati-ati copet boo!), lampunya mati, penuh, ada orang mabok sambil nyanyi dangdut di dalem, perfect baget dah kereta pagi. Pak Hatta Radjasa, sekali-kali coba deh jalan-jalan naik kereta ekonomi, biar tau rasanya. Heran, harga tiket haari itu naik, tapi tetep kondisi si kereta tetep aja payah, aplagi kereta ekonomi yang milik sejuta umat. Akhirnyaaa, setelah berdiri sampe Cawang, duduk juga kita, dang a berapa lama nyampe juga di Kota. Tetep ajah biarpun gw dan Della, Manda, Didie janjian di gerbong depan ujung-ujungnya tetep ketemuan di Kota. Hahahaha! Setelah kumpul bareng 32 orang yang lain (termasuk kita berempat) cabutlah kita menuju Muara Angke yang baunya “sedap tak terkira” heran banget liat orang makan bubur disana padahal di depannya genangan air item, belakangnya sungai yang warnanya kaya cincau + stereofoam ngambang-ngambang, huff.. 


Manda, tidur lagi di angkot menuju Muara Angke


Kapal yang puenuh!
Ternyata si kapal baru berangkat jam ½ 8, udah cukup penuh sama calon pegunjung pulau Tidung. Roman-romannya bakal ujan nih, langit saat itu udah mendung paraaah, dan ternyata emang bener. Perjalanan yang harusnya bisa ditempuh dalam 2 jam, jadi molor sampe 3 jam gara-gara badai hujan + angin. Imbas dari badai di dalem kapal adalah kapalnya bocor, tampias dan tergenang dimana-mana, mulai banyak yang ngeluarin kresek item buat muntah dan dengan kecerdasan tingkat cumi ngebuang kreseknya ke laut. Ada tuh 1 cowo yang 2x ngebuang sampahnya ke laut di depan muka gw, totally do not have a brain! Sampe refleks dengan sadisnya gw nyeletuk “percuma lo gaya-gaya kalo muntah, buang sampah sembarang ke laut pula!” abis ngomong gitu ditarik dah gw ma Della daripada gw dibacok ma orang “mabok”.  3 jam yang penuh dengan suara “hoek.. hoekk” pun selesai, jam ½ 11 nyampelah kita di darmaga pulau Tidung “Laaaandd! Finally Laaanndd!!” pelajaran moral no. 23 : jangan lupa bawa antimo kalo lo takut mabok laut!


Operator kapal pun buang sampah ke laut :( *tanya kenapa*
Dari darmaga, langsung kita menuju 2 homestay yang jaraknya sekitar 100 meteran darisana. Kiri kanan emang banyak banget homestay yang disewakan oleh penduduk lokal, mulai dari yang berkipas angin sampe ber AC pun ada, tinggal dipilih daah berdasarkan budget. Nyampe homestay, bersih-bersih sebentar langsung makan siang dengan bar-barnya, gasak baaaang!!! Briefing sebentar dari Dinar, Yoki dan Yana para panitia mengenai acara snorkeling dan Transplantasi terumbu buat besok. Acara lanjut sepanjang sore itu jalan-jalan keliling pulau menuju pulau Tidung kecil lewat ikonnya pulau Tidung : jembatan cinta (ahaay, namanyaa!) kita juga bisa nyewa sepeda di beberapa rental, kisaran harganya 10 – 15 ribu, temen gw Yunit nyewa seharian sampe besok pagi cuma 10.000 pas gw tanya, katanya yang nyewain abang-abang, buat cewe 10.000 cowo 15.000. Hahahaha! Tetep gender berperan disini! Kita juga bisa kayak tandem disini (berdua atau bertiga) biayanya 30.000 ½ jam, 45.000 1 jam. Ada banana boat juga, tapi gw lupa harganya. Snorkeling gear yang disewakan rp. 10.000. sayang, cuaca hari itu mendung-mendung  gerimis mengundang. Berharap banget hari minggunya bakal cerah. Btw busway, sinyal disini rada susah, apalagi Simpati ma XL, Indosat Berjaya daah. 


@ Pulau Tidung kecil


Jembatan cintanya Pulau Tidung


Pulau Tidung besar


We're in Tidung Island ^^


Pembibitan mangrove di Tidung kecil


Kayaking


Banana Boat


Uhuuuy, terumbunyaaaa


Sepedaa neng, sepedanyah ?


Akhirnya gw lebih tinggi dari Della. Hehehe


Si jembatan penghubung antara 2 Tidung


Tidung, we're comiiing!!


Kondisi jalan di perkampungan


Tenang, cuma gambar kok, homestay yang gw tempatin ga berAC
Uhuuuy!! Hari minggu cerah abiiis! Ga secerah hati gw yang kehilangan si sandal sahabat seperjuangan yang dicolong orang. Ya nasiiibb! Jadilah pagi-pagi, gw ditemenin manda ma didie nyari sandal jepit swallow. Ini yang rada susah, karena kaki gw yang abnormal buat ukuran cewe, panjang booo! Tapi akhirnya ketemu juga si swallow biru. Jam 7 kita berangkat naik kapal kecil ke pulau Payung, excited abiiis! Bakalan jadi pengalaman 1 gw buat snorkeling. Sampai di spot si Manda ma Della langsung nyebur aja gitu. Sedangkan gw ? bengong di pinggir kapal dengan indahnya..  karena ini bakal jadi momen snorkeling pertama gw, gw pengen ini berkesan (cadaasss!) di bayangan gw yang emang parno sama aer ini, pas gw loncat nyebur ke laut, pelampung gw bakalan jadi berat dan tenggelamlah gw ke dasar laut. Hiii, ngebayanginnya aja gw merinding! Tapi akhirnya sebelum nyemplung kita di briefing dulu sama dais si anak pulau dari Hasbi Group, operator lokal di Tidung mengenai tranplantasi terumbu karangnya. Media dan terumbunya udah disiapin, nah kita tinggal masang stek terumbunya di media, jangan lupa pasang nama (hehehe) jadi, kalo 2/3 tahun lagi ke spot snorkeling itu, kita bisa liat terumbu yang kita tanem. Makin parno dah gw pas tau buat naro stek terumbu yang bakal kita tanem itu harus nyelem sekitar 2,5 meter. How comeeeee???? Berenang aja gw masih ngap-ngapan!! Tenaang, ternyata ada babang operator yang megangin pas nyelem. Hehehe..
Mission complete! Saatnya snorkeliiing!!! Ditemenin sama Manda ma Della yang emang udah gape, meluncurlah gw yang masih kagok make fin+snorkeling gear. Belajar napas lewat mulut aja ampuun dah, ribet! Belon lagi kecipak-kecipuk pake fin.  Tapi lama-lama setelah beradapatasi, enjoy juga dan nagih. Hehehe! Konyolnya, saat kita bertiga liat ikan-ikan lucu ataupun terumbu karang, della ma manda cukup dengan mengacungkan jempol ke arah gw. Sedangkan gw dengan moronnya langsung ngebuka mulut, aer laut masuk, gw kesedek, nyari oksigen dah gw ke atas sambil megap-megap. Jadi, pelajaran moral no. 35 : jangan pernah ngebuka mulut lo pas lagi snorkeling!






Di laut kita menanam :)


Dipilih.. dipilih...


(Not) Full team


Selamat datang di Pulau Payung Besar
Jam 12an kita meluncur balik ke homestay, mandi bebek, packing, meluncur balik ke darmaga naik kapal yang jam 1 tapi jalan yang jam ½ 2 menuju ibukota Jakarta. Aahh, kepulauan seribu, masih ada 999 pulau lagi yang belum dijamah. Hehehehe..


Zzzzz.. Zzzzz...

Related Posts

2 comments:

  1. seru juga ya perjalannya ke Pulau Tidung ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak betul! Pulau lainnya juga ga kalah seru. ^^

      Delete