1.27.2011

Primates Went To Museums eps. 2

DKI Jakarta tercatat memiliki 47 museum, yang sampe saat ini kayanya ½ nya ajah gw belum khatam. Nah, dengan niat suci untuk kembali mengelilingi museum, maka berangkatlah kami 6 primata : gw, manda, ungko, hery, jojo, kokol menuju 2 museum dan 1 galeri (rencana awal). Rencana ke galeri sebenarnya request khusus dari Hery, yang waktu episode 1 kita ke museum, batal ke Galeri Nasional, ya daripada nanti Hery ngidam anaknya ileran, jadi kita turutin aja. 

Melajulah anak-anak naik kereta Ekonomi AC jam 8:30 dari Bogor, gw sendiri dari Depok, turun di stasiun Djuanda. Ciee, mo pamer ah, gw ma Manda makin gape jadi penghuni Transjakarta, dari stasiun Djuanda, kita jalan ke halte busway, turun di halte Harmoni, transfer dah ke Transjakarta yang ke arah Blok M, turun di halte Monas. Nyang bikin kita bengong, Transjakarta itu puadet luar biasa, gw pikir bakal banyak orang yang turun di halte Monas, ternyata deng.. deeeng! Just us! Ckckck…

Karena tanggung di pelupuk mata udah keliatan Museum Nasional a.k.a Museum Gajah yang katanya merupakan museum tertua di Indosia, maka mampirlah dulu kami kesana. Langsung bayar tiket Rp. 5000, dapet tiket+brosur yang entah dibuat jaman kapan, soalnya harga tiket yang tertulis buat dewaasa Rp. 750 perak, set! Naek angkot aja 2rebu. Di museum Gajah, ruangan terbagi ke beberapa kategori : Ruang relic sejarah, ruang pameran kontemporer, ruang tekstil, ruang keramik dan ruang pra-sejarah.  Favorit gw adalah ruang relic sejarah, tempat dipamerkannya koleksi arca mulai dari Syiwa, Durga, Ganesha sang dewa ilmu pengetahuan, Linggayoni, Lembu dan relief-relief candi yang menceritakan kehidupan Majapahit. Kereeenn abiiiss!! Ada 1 bagian taman terbuka yang arsitekturnya romawi banget yang dikelilingi oleh ruangan koleksi lain macam ruang tekstil dan keramik.  Laper mata deh gw liat koleksi kain tenun dari beberapa propinsi *ngeces* *ngeces*. Dan 1 kejutan gw ma manda temui di ruang koleksi keramik, banyak tiang buat “ballet pose” favorit kita! Ahaaay!! Ternyataaa, di beberapa tempat sedang dibangun untuk bagian yang lebih modern macam ruang Iptek, wuiii, bakalan futuristik kaya museum BI nih. 

Durga Statue

Ganesha, Sang Dewa Ilmu Pengetahuan

Relief kehidupan Majapahit masa lampau

Perahu Suku Asmat yang besarnya luar biasa!

We Love Indonesia!

Koridor berkaca penghubung 2 bangunan museum

Mari berkunjung ke museum!

Sebagian koleksi arca

Taman di tengah museum yang dikelilingi pilar besar

tetep, pose andalan. Hehehe!

@ Ruang  Tekstil

Bagian depan museum

Kami 4 primata, primata, primata
 Puas keliling dan narsis di depan tulisan Museum Nasional, melajulah kami 6 primata ke museum Prasasti. Tadinya mau ke tekstil, tapi menurut artikel yang gw baca, mereka tutup jam 12:30. Yah, telat deh. Jadilah kami berjalan kaki menuju museum prasasti. Nah, berdasarkan petunjuk yang gw dapet dari hasil googling : “dari museum nasional berjalanlah beberapa langkah ke arah utara (disini gw kaya ngerasa baca peta harta karun). Diantara museum nasional dan kementerian perhubungan tinggal belok kiri, luruuuus terus sampai Jl. Abdul Muis…” dan kenyataannya, biarpun kita udah dipandu rute yang lebih mirip petunjuk harta karun itu, pas nyampe di Jl. Museum yang kita telusuri tadi, kita bengong. Karena yang di depan mata kita adalah Jl. Tanah abang 2, sedangkan yang kita cari itu Jl. Tanah abang 1. Nanya sama anak SMA yang laagi nongkrong di halte, malah disesatin ke Jl. Tanah Abang 3, sial! Balik lagi dah,, akhirnyaaa kita nemu juga Jl. Tanah abang 1, belok kiri, luruuuus terus daaan tadaaaa!! Welcome To Museum Prasasti! Wuii, bayar Rp. 2000 masuk dah kita ke kompleks perkuburan Belanda ini. Sayang, ga ada brosur atau catalog mengenai tiap nisan yang ada disana, soalnya hampir semua makam disana memiliki no. di nisannya. Yang gw rasakan adalah suasana yang adeem banged! Di bagian dalam langsung terlihat hamparan nisan, prasasti dan patung-patung malaikat bersayap. Katanya, dulu pemakaman ini digunakan untuk memakamkan orang-orang penting dari eropa yang tinggal di Indonesia. Tapi sekarang, semua jenazah udah dipindahin, ada yang dipindahkan ke kompleks kuburan lain dan ada juga yang dibawa balik ke Eropa. Bener-bener bikin kagum de peninggalan bangsa Belanda, even di pemakaman sekalipun! Sayang, ga semua orang  bisa menghargai karya seni yang buat gw luar biasa ini, karena menurut gw tiap patung yang dipahat adalah bentuk ungkapan perasaan keluarga yang ditinggalkan, banyak banget coretan-coretan ga penting di nisan,  sampe pantat patung yang lagi berduka, paraaahhh!! Ada 2 nisan yang paling menarik perhatian gw :
1. Nisan Soe Hok Gie, pelopor pergerakan mahasiswa angkatan 66, kata-kata yang terpahat di nisannya “Nobody knows the troubles I see, nobody knows my sorrow” daleeem!!
 2. Nisan H.F. Roll, pendiri STOVIA, sekolah kedokteran pribumi. Waaa, makasih mister :)

Welcome to Museum Prasasti!

Manda, yang berasa nemu nisan nenek moyangnya

Happy banget Manda disini #tanyakenapa Hehehe

Patung Uskup di sebelah kiri museum

I love this picture

Makam pasukan Jepang yang tewas di Leuwuliang, Bogor


hemmm,, seandainya semua kuburan serapi ini...

Nisan Soe Hok Gie yang hampir tidak terbaca lagi

HERAAANN!! vandalism everywhere!

Sampe di pantat patung yang 1 juga dicoret-coret...

Uhuuuuy!!

Banyak nisan orang-orang hebat disini

Dan lagi ada pemotretan bertema "Devil" huuuu..
Daripada ketiduran disana gara-gara angin yang sepoi-sepoi, kembali melajulah kita (niatnya) ke Galeri Nasional, disini semua mulai tepar, Hery yang paling semangat. Info yang Hery dapet, Galeri Nasional itu persis di depan Stasiun Gambir, it meaaans kita harus nyebrangin MONAS!! Iyah, monas. Well, mumpung Monas di depan mata sekalian ajah foto-foto dulu, hehehe, untungnya Hery ga punya niat buat masuk ke Monas dulu, ternyata info yang Hey dapet rada ga akurat, setelah berjalan kaki jauh sekali kok ga keliatan ya yang namanya Galeri Nasional? Ternyataaaa, bukan pas di depan stasiun Gambir, tapi di seberang ujung stasiun Gambir! *gubrak!* 
hery, mana Mizone kamiii??
Semua udah misuh-misuh sama Hery, minta dibeliin Mizone, dan kalo sampe galerinya udah tutup, kita mo nelanjangin Hery rame-rame! udah dengan perjuangan berpeluh debu di ibukota, eh galeri tetapnya beneran tutup ternyata karena kita kesorean. Tidaaaakk!! Untungnya, ada pameran “Japanese Design Today 100”, pameran barang-barang produk Jepang yang sebagian sudah kita kenal macam Yamaha, Xylitol, Daihatsu dan beberapa produk furniture Jepang yang emang didesign seefisien mungkin. 





Oh maaan, kaki gw rasanya melebar, hitam dan berantakan dan pulangnya gw pisah sama anak-anak karena harus Medical Check Up (jangan ambil darah saya kebanyakan dok!) overall, that was a great day with you all guys! Love you sooo *Hug* *hug*

Related Posts

No comments:

Post a Comment