1.14.2011

The Magnificent Alas Purwo National Park

Mo sharing lokasi PKl tahun 2008 ah, ehehehe.. biarpun udah 2 menjelang 3 tahun yang lalu, tapi tetep aja sampai sekarang kayanya pesona Alas Purwo ga ada duanya. 

Kombinasi antara keindahan alami hutan mahoni dan bambu, nuansa mistis , laut lepas, mitologi dan budaya jadi satu lengkap di Taman Nasional Alas Purwo (TNAP).  TNAP terletak di Banyuwangi, Jawa timur. 

Dulu, waktu undian lokasi PKL, TNAP ini salah satu most wanted location deh, banyak banget kelompok yang mau kesana, tapi alhamdullilah akhirnya kelompok gw yang berhasil kesana. Horeeee!! Kita bertujuh waktu itu, ada alek, andi, heri, sangkot, gw, manda dan rini. Dengan semangat membara, berangkatlah kita dengan carrier segede-gede dosa buat PKL selama 2 bulan (februari-maret) menuju pool bis Lorena Bogor. Persiapan yang paling penting selama perjalanan adalah pantat yang harus siap duduk selama lebih dari 20 jam! Hampir 1 malam perjalanan dari  Bogor-banyuwangi. Tepos, tepos dah itu pantat. 

Ini dia Lorena yang akan mengantar kita ke TNAP
Waktu itu, kita bertujuh punya kesepakatan harus sehemat mungkin selama PKL, karena kita punya rencana ke Bali setelah beres PKl. Cihuuuy! Awal penghematan kita buktikan dengan hidup menumpang selama seminggu di rumah ade kelas kita : jojo, sebelum masuk ke dalam kawasan TN. Nyokapnya jo itu idola kita semua dengan jasa abadi sepanjang masa, gimana ga, pagi-pagi kita bangun, sarapan udah siap lengkap sama teh, kopi dan pisang padahal nyokapnya Jo ini ibu guru yang harus berangkat pagi. Siang pas kita balik dari kantor TN makan siang pun sudah siap, malem juga gitu. Jadilah kami parasit-parasit di rumah mama Jo. Maafkan kami ibuuu! Setelah presentasi di kantor balai, ngurus perijinan dll, akhirnya kita berangkat ke TNAP dianter dengan mobil TN. Rute kita menuju seksi 1 Rowobendo, total waktu tempuh Banyuwangi-Rowobendo sekitar 3 jam kalo ga salah. 

Rumah Mama Jo yang baik hati :)

Pintu gerbang TNAP-Rowobendo
Rowobendo

Anak UGM sering praktek lapang kesini, jadi ada fasilitas guest house besar tempat kita nginep, di sampingnya ada warung Pak Ponidi yang punya istri super, bayangin aja, sementara pak ponidi jaga warung, istrinya mencari ikan di lautan. Mantaafff! Di dalam kawasan terdapat Pura Giri Selaka yang jadi salah satu tempat ibadah umat Hindu dan sudah ada sebelum Alas Purwo bersatatus TN, jadi kadang gw ngerasa bukan lagi di dalem TN, tapi di Bali karena banyak banget mobil dengan plat DK seliweran lewat Rowobendo. 

Rowobendo juga pintu utama untuk masuk ke resort lain di dalam kawasan khususnya ke Pancur dan Plengkung. Gw lupa kita berapa hari di sini,yang gw inget kejadian rada aneh waktu kita nginep di guest house, di dalam guest house ada 2 kamar tidur yang berisi 3 spring bed besar. Gw, manda, rini ma sangkot si anak tiri tidur di kamar yang sebelah kiri. Heri, alek, andi tidur di kamar sebelah kanan. Ga tau kenapa, tengah malam si heri ketok-ketok no numpang tidur di kamar kita, ditanya kenapa dia diem aja. Paginya, kita nemuin alek ma andi lagi tidur bareng dengan rukunnya di ruang tamu. Jadi ternyata tengah malem mereka ngegeret-geret kasur ke ruang tamu. Pas ditanya, kata alek tidurnya ga tenang di situ, ada yang nimpukin jendela, mimpi buruk dll. Bwahahahaha! Si sangkot puas banget ketawanya, secara dia dianak tirikan, makanya lek, besok-besok masuk kamar kasih salam dulu, dingajiin kek gitu, sapa tau ngaruh. Hehehe.

Dari guest house udah kedengeran suara ombak di pantai, wuiii.. jadi hal pertama yang kita lakukan buat PKl adalah survey pantai! Ahaaay!! Mari kita berfoto bersama! Tapi, alek dimana? Ah, ternyata aura Alas Purwo udah merasuk ke jiwa Alek yang duduk  termangu di batang pohon dengan pandangan jauh ke depan, tiba-tiba alek nanya : “kenapa langit sore warnanya kuning ya?” haaaaa… alek, ada apa denganmuuuu?

Guest House yang penuh misteri *jeng jeng jeng jeeeng!*

Situs Kawitan

Ah, Borobudur pun pindah ke Rowobendo. Hehehe.
Best shot from Andi

Bedul

Dengan niat membara, kita jalan kaki dari Rowobendo menuju Bedul, sebenernya ide ini rada gila. Kenapah ? karena bawaan kita segede-gede gambreng, trus ternyata sepanjang jalan nyamuknyaaaa gile beneeerr! Jadi sambil jalan kita sekalian donor darah, bikin kurus dah. Ada kali kita jalan 3 jam an. Tapi pas nyampe disana, widiiii.. disambut dengan baik dan ramah sama pak untung dan staffnya, dan beruntungnya kita, pos bedul ini baru dibangun lagi jadi fasilitasnya masih anyar euy! Kamar mandinya baruuu lhoo dan  tiap malem dapet seafood gratis dari nelayan yang mampir ke pos. 

Seminggu disana, rada mabok juga liat udang. Yang paling menarik dari Bedul adalah Segoro Anakan, muara pertemuan dari aliran sungai ke laut. Dari Segoro Anakan, biasanya kita suka nyebrang make rakit ke desa terdekat: Sumberasri buat beli logistik sama numpang ngecharge Hp, hehehe, karena di Bedul ga ada listrik. 

Lucunya, selama kita di Bedul, pembagian tugas sehari-hari otomatis langsung terbagi gitu aja, Andi nyalain api buat masak, heri nyari kayu bakar, gw ma sangkot nyiangin ikan dari nelayan, rini nyuci, manda cuci piring dan alek masak. Ahaay! Aktifitas PKL kita yang paling nyata terjadi disini : pengukuran hutan mangrove yang memang jadi identitas pos Bedul, pengamatan burung dan herpetofauna yang emang melimpah di TNAP dan pastinya main ke pantai. Hohohoho!!

Pos Bedul yang baruuu!

Lalalala!! Banyak hutan di kiri kanan..

Waktunya pengukuran mangrove! akhirnya, praktek juga

Darmaga Segoro Anakan

Perjalanan ke Bedul yang bikin kurus
Ngagelan

Petualangan PKL sebagai selingan dan jalan-jalan sebagai kegiatan utama kami lanjutkan ke Ngagelan yang terkenal sebagai tempat penetasan dan pemeliharaan penyu.

Kata mas Paidi sang pengelola lokasi, ada 4 jenis penyu yang bertelur disini : Penyu abu-abu, penyu sisik, penyu belimbing dan penyu hijau. Yang paling sering katanya penyu abu-abu/lekang. Ada yah, satu mas-mas yang pemaluuuu banget, kita manggilnya mas unknown (karena untuk nyebutin anmanya aja dia malu) Mas Unknown punya tugas bersihin kandang pemeliharaan penyu, ngasih makan dan menyortir tukik (anak penyu) yang mati. Heri sempet ikut ngelalar (menunggu ibu penyu naik ke pantai dan bertelur), sayang malam itu ga satupun penyu yang naik.. 

Disini, menu makanan kita berubah jadi kerang! Karena logistik abis, jadi kalo siang gw, manda, rini pergi ke pantai buat nyari kerang, dibantu sama mas unknown. Hohoho!

Manda nemu ikan besar yang udah mati. Semoga kamu mati dengan tenang ikan..

Mas Unknown dan tukik-tukiknya

Tukik yang mati

Kandang penangkaran penyu

Ham! ham! waktunya makaaan!
Sadengan

Saatnya menuju lokasi yang terkenal akan bantengnya. Ada satu pondok peneliti tersedia disini, dijaga sama Mbah Sampun yang baik hati. Mbah Sampun ga bisa bahasa Indonesia, tapi beliau baiik banget. Ada yang bilang Mbah Sampun sakti, terbukti waktu hari pertama kita sampai sana, udah ada tamu yang mo minta obat pinter biar anaknya lulus ujian. Kita yang ngeliat cuma senyum-senyum aja, dan tadinya kita mikir wuii.. bakal liat ritual perdukunan nih, tapi ternyata sodara-sodara, mbah Sampun malah ketawa, terus dalam bahasa jawa beliau bilang ke tamunya kalau mau pintar ya harus belajar yang rajin. Waaaa, hidup mbah sampun!!! 

Ada kejadian aneh lagi disini, kita berencana ke gua Padepokan kalo ga salah, berdasarkan petunjuk dari mbah sampun, kita susur hutan mengikuti jalur satwa yang becek dan ga ada ojek. Kata mbah sampun, letak gua ini deket dengan sungai, tapi sekian jauh kita jalan ga ketemu jugaaa. Di pertengahan jalan, kita malah ketemu 1 plang petunjuk dan menunjukkan jalur ke Gua Padepokan itu udah kita lewati, tapi kok kita ga nemu yah? Ya sudahlah, akhirnya kita ke gua yang ada di hadapan mata aja : Gua Mayangkoro. Dan ternyata gua ini pun berpenghuni, ada beberapa orang yang bertapa disini ga cuma satu dua hari, tapi udah bertahun-tahun. Wuii, kita sempet wawancara salah satu petapa disana, dia udah 7 tahun disana. Gile beneeer!

Sadengan terkenal akan padang penggembalaannya, tempat Banteng merumput yang jadi salah satu ikon TNAP. Belum lagi meraknya, wuiii.. sayang belum musim kawin, jadi agak susah buat liat ekor cantik modal merayunya si merak jantan. Untuk memudahkan pengamatan, ada 1 menara pengamatan yang sengaja dibangun disini. 

Banteng-banteng di Sadengan

Menara pengamatan+spot bersinyal. hehehe

Panasnya padang penggembalaan Sadengan

Di dalam Gua Mayangkoro

Hwaaa! Meraknya buanyak bangeeet!

Ini dia padang penggembalaan Sadengan

Pondok peneliti (handuk garis-garis punya Sangkot)

Tipikal hutan dataran rendah TNAP
Pancur

Lokasi teramai di TNAP kayanya Pancur, karena Pancur terkenal dengan Gua Istana yang jadi tempat favorit petapa, karena konon Presiden pertama kita juga pernah bertapa disini. Banyaaakk banget petapa-petapa disini.  Percaya ga percaya deh sama kejadian aneh disini. 

Kenapa disebut Pancur? karena di deket pantainya mengalir kaya umm, semacam mata air kali yah yang disebut pancuran, gw sempet nanya bapak-bapak yang lagi mandi disana (tenang, si bapaknya bersarung kok) katanya air dari Pancur itu punya khasiat buat nyembuhin penyakit, enteng jodoh, awet muda, dll. Di Pancur ada warung Pak Hadi yang jadi tempat nongkrong favorit kita, kelamaan disana, kita jadi sering numpang masak sendiri di dapurnya. Pantai pancur+sunsetnya adalah satu hal yang ga boleh dilewatin disini.

Kangkareng, banyak ditemukan di sekitar Pos Pancur

Tetep yah narsis. Hihihi!

Tangga masuk ke Gua Istana

Gampang banget ketemu Lutung-lutung lucu liar di TNAP

Warung Pak Hadi yang terkenal

Pos Jaga Pancur

Plengkung a.k.a G-Land

Ini dia lokasi favoritnya para surfer. Pemandangan yang super eksotik ditambah dengan pasir putihnya bikin betah berlama-lama disini. Apalagi ternyata (yang bikin gw syok!) di dalam kawasan ada (lupa) 3/4 penginapan berkelas internasional yang biasanya dipake para surfer selama di Plengkung. Beruntungnya kita sebagai mahasiswa PKL, kita boleh numpang nginep 1 malam di salah satu campnya : Bobby’s Land, wuii.. kalo bukan mahasiswa, gw rasa nyewa kamar standar aja ga mampu gw, tarifnya dollar booo! 

Pulang dari sana, kita nemu rejeki tak terduga : Keju Kraft 2 Kg!!! di tengah jalan, di tengah hutan, sapa coba yang punya? selidik punya selidik kayanya itu jatuh dari mobil logistic salah satu camp penginapan di Plengkung. Hehehe,, Sangkot ma Rini ga mau makan, katanya ga halal. Sisanya ? hajaaarr!

Leha-leha dengan pemandangan begini, enak beneeer!

Pasir putih di Plengkung. it's very beautiful!

Eh, ada bule bis surfing. kita? nonton dari kejauhan. hehe

Heri+Alek, nyombong dikit di Bobby's camp. Ahaay!!

Cottage standar tempat kita nginep (tapi ratenya dollar!) Sadiiis!

Seems like in heaven. haaaa...
Trianggulasi

Di Trianggulasi ada penginapan yang dikelola oleh TN, dan biasanya juga jadi penginapan kalo ada acara, untungnya waktu kita kesana sepi banget. Jadi puas abis menikmati pantai Trianggulasi yang sepi, ditambah lagi hutan pantainya, wuuii. Eksotis abiis!

Pantai Trianggulasi yang sepiii

Ka... me.. haaa.. mee... haaaa!!!

Pasir gotri di Trianggulasi
Jadiii, kalo dipikir-pikir, 2 bulan disana ituh PKL sebagai selingan dan jalan-jalan sebagai kegiatan utama. uhuuuy!! Someday, gw harus balik lagi ke TNAP...

Related Posts

6 comments:

  1. yeah..

    TNAP..

    surga yang tersembunyi..

    catatan perjalanan yang menarik teh :)

    ReplyDelete
  2. Eh, ada Bobi. kkk, muncul darimana Bob? Makasih anyway. Setuju, TNAP, surga yang tersembunyi :)

    ReplyDelete
  3. katanya di TNAP sudah disedian penginapan ya kalo pakai simaksi? letaknya dmn ya itu? di Trianggulesi kah?
    Oiya, itu bener2 ketemu banteng di Sadengan? :D
    makasih bnyk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ooo, ini farida yang dari Padmanaba Hiking Club itu yaa? :)

      Delete
    2. iya. Kok tau? haha
      Mas/mbak punya info soal TN Alas Purwo? tips mungkin? :D

      Delete
  4. Halo farida! Kalau penginapan, di Rowobendo ada mess mahasiswa UGM yang mungkin bisa disewa, kalau kesana coba aja tanya sama salah satu petugas TN namanya Mas Gendut. Di trianggulasi juga ada, enak juga tempatnya, bisa dikomunikasin langsung sdi lapangan kalo soal penginapan disana. Yip! Kita bener-bener ketemu banteng di Sadengan :) kesempatan ketemu satwa liar disana relatif mudah kok.

    ReplyDelete