1.04.2011

Bike For Fun

Waktu awal-awal diterima kerja disni, gw sempet mikir gimana kalo gw make sepeda sebagai alat transportasi ke kantor.. secara jarak tempuhnya lumayan buat olahraga pagi (sekitar ½ jam an), mandinya bisa di kantor. Hehehe, Salah satu orang yang bisa jadi inspirasi buat ngegoes sepeda adalah Embang, teman sekelas gw yang dengan gilanya mecahin Rekor MURI dnegan naik sepeda dari Bogor sampe Gunung Rinjani selama kurang lebih 18 hari (what??!) ho oh, beneran nyampe puncak Gunung Rinjani di Lombok sana disponsori oleh salah satu produsen sepeda Indonesia. Embang, kami bangga padamuuu! 

Bang, punten unduh foto ^^ sumber : Akun Embang di FB

Kembali ke bahasan ngantor dengan bersepeda, sayang niat luhur gw terhambat oleh beberapa pikiran yang muncul selanjutnya :

1. Jalur tersingkat kosan-kantor itu lewat kampung belakang, yang mana melewati 2x  tanjakan tajam,  turunan dan berkali-kali belokan. Kalo lewat jalan utama, resiko gw bakal keserempet, jatoh di jalan, oleng jauh lebih besar, soalnya jangankan naik sepeda, jalan aja gw suka miring ke kanan ke kiri

2. I don’t have a bicycle. Hahaha! I think this is the major problem, ada sih sebenernya di rumah, tapi rada males bawa ke bogor, apalagi nanti kalo gw pindahan, bawa lagi, beuuh! Ribet! Dan kalo gw mau beli sepeda, it means extra expenses yang belum sempet gw pikirkan (dooh, niat ga seeh??!!)

3. naik sepeda ke kantor = resiko tidur di jam kerja yang lebih besar. Jangankan naik sepeda, ngantor udah naik shuttle bus, tidur 8 jam malemnya, tetep aja jam 10an gw ke meja pojok buat tidur 10-20 menit. Hehehe…

4. bogor, selain kota seribu angkot juga tetep jadi Kota Hujan, you can’t predict the weather here.. 

Jadilah niat gw bersepeda ke kantor gagaaaall! Emang dasar niatnya kurang ini sih,, hehehe,, tapi sekarang alternatifnya kalo ada rencana makan siang di luar kantor, gw, manda dan salwa biasanya minjem sepeda kantor buat keliling-liling, ya lumayanlah buat iseng-iseng+ olahraga di tengah hari. hehehe. Dan yang enggak mengherankan, kita tetep narsis foto-foto *ketawa licik* dari foto di bawah dibandingkan dengan foto Embang di atas, keliatan banget deh mana yang profesional dan mana yang abal-abal.





Related Posts

No comments:

Post a Comment