1.03.2011

Back to Jakarta, The Grey City

Di saat orang-orang memulai hari ini sebagai hari kerja pertama setelah cuti panjang akhir tahun, gw memulai hari senin di minggu pertama januari 2011 untuk mengurus visa. Untungnya, untuk merayakan tahun baru 2011, kantor gw cuti bersama hari ini! Horaaayy!! Kantor gw emang kantor paling okeh sepanjang masa! Ahaay, mulailah gw browsing nyari alamat Kedubes Korsel yang bener, secara kabar burung bilang kantornya yang di Jl. Gatot Subroto pindah ke Plaza Indonesia di Thamrin. Alamakjaaan.. jangankan gatot subroto, jalur ke Thamrin ajah gw g tau! Yah, anggap gw kampungan, tapi gw lebih baik nyasar di hutan daripada di Jakarta. Plus kuantitas gw ke pergi ke ibukota ini dalam setaun aja bisa diitung pake jari, SMA gw emang di Jakarta tapi Jakarta selatan yang paling pinggirnya, jadi kalo mao cabut, main, iseng ujung-ujungnya pasti gw ke depok (hehehe) paling banter Blok M, kuliah? Di Bogor, makin sempurnalah gw melawan arus, mo nyari gadget di mangga 2 atau glodok, nitip ama kuntoro sang distributor, mo ke rumah sodara di daerah Jakarta, ama bokap, gw tinggal ngorok dengan manisnya, dibangunin, tadaaa, nyampe dah gw di Jakarta.

Berdasarkan petunjuk dari bokap gw tercinta, dia bilang : “kamu naik express yang ke tanah abang aja, turun di sudirman, naik trans Jakarta turun di HI deh” jadi, berangkatlah gw dengan semangat 45 demi visa menuju stasiun depok lama, mo naek Express yang jam 7:43. Andi, lo pasti nyesel banget g liat gw hari ini : rapi beraaaatt! (1 hal langka yang pernah terjadi) Say no to backpack for today. Hohoho! Umm, setelan hari ini terinspirasi salah kostum waktu ke kantor trans tv di jaman kuliah, emang dasar gw, manda (teteup..) dan febi  anak-anak udik yang kebiasaan tinggal hutan dan lupa motto Rimbawan : “Jaya di rimba, wibawa di kota” yang berubah jadi “Jaya di rimba, udik di kota”. Jadilah kita dateng ke kantor Trans tv buat ngambil data dengan setelan apa adanya (baca : jeans, kaos oblong, backpack) masuk, biarpun disambut dengan tatapan penuh curiga oleh satpam disana, lolos scanning, di dalem gedung, bengong donk kita karena rame buanget! Trus kenapa semua orang punya ID card yang sama buat naik lift (skarang baru gw ngerasa kalo gw goblok luar biasa waktu itu) dan kita kok ga punya, akhirnya kita ngikutin aja gitu mba-mba necis depan kita buat masuk lift, lolooooss! Sampailah di kantor trans, ketemu bagian risetnya, ngobrol, beres, menuju lift buat turun. Siiing…. Ternyata buat turun kita harus ngegesek itu ID card ajaib dulu, bingung doonk, secara naek aja nebeng kartu. Si satpam yang dari kita dateng udah curiga kita mo narik sumbangan nanya :

Satpam : Id cardnya ditempelin ke scannernya dulu de,
Kita : …… (bengong)
Satpam : ade bawa Id cardnya kan, yang untuk visitor ? (mulai curiga, siap manggil tim gegana karena kita dicurigai teroris)
Kita : …. (makin bengong)
Satpam : (mulai menyadari kami hanya anak-anak polos tak berdosa yang belum pernah masuk ke gedung tinggi) jadi, tadi naik lift ga bawa Id card ? KTpnya g ditinggal ?
Kita : menggeleng-geleng sepenuh jiwa

Entah si satpam nahan ketawa, atau nahan bau kentut Febi yang ga sengaja kluar gara-gara nervous, akhirnya kita dianter turun oleh pak satpam nan baik hati itu. Ehehehe..
Sooo, berdasarkan pengalaman semi buruk tersebut,  gw memutuskan untuk memakai pakaian yang pantas hari ini, it means no jeans, no t’shirt, no sneakers! Cadaaaass! Itu artinya hari ini adalah edisi Perdana flat shoes gw keluar kandang. Uhuuuy! Si hitam ceper lengkap dengan pompomnya, selamat datang kawan ^^. Biarpun pas udah make itu tetep ajah gw masih g pede makenya.
cantiknya si sepatu berpom-pom, dan buruknya kaki gw yang lagi bentolan :(
Sebelum berangkat, gw cek lagi kelengkapan persyaratan buat ngurus visa :
1. formulir aplikasi
2. Foto 4x6
3. passport
4. akte lahir
5. KK
6. Ijasah+transkrip
7. Admission Letter + sertifikat dari Ewha Womans University

Singkatnya, jam 7:43 kereta expressnya ngaret, dateng jam 8an, dipenuhi pekerja-pekerja berkerah ibukota, sampai di stasiun sudirman, jalan kaki jauh sekali rasanya gara-gara make flat shoes yang bikin jalan gw rada aneh menuju halte busway dukuh atas, naik transjakarta d turun di HI, jam  9 sampailah gw di Plaza Indonesia, eits! Kali ini gw udah semakin cerdas, langsung ke resepsionis buat ninggalin KTP dibarter sama Id Card visitor, menuju lift ke lantai 30. Swiiiing! Sampai dan disambut sama 2 satpam berkumis dan bermuka garang, semoga cengiran gw berhasil bikin mereka lebih santai di pagi itu. Hehehe, pas masuk, ruangannya kecil ternyata, ada loket-loket gitu, banyak tulisan koreanya (ya iyalaaah, kalo yang ada tulisan arab jadi lebih aneh toaa!) ambil kartu antrian, nunggu dipanggil d. sayangnya gw ga bisa mengajukan visa multiple, jadinya dapet yang single buat setaun bayar Rp. 470.000 It means, setelah setahun gw harus ngurus lagi, hiqs, agak ga ngerti gw sama prosedurnya, tapi semoga aja masih ada harapan buat gw megang visa multiple. Amiiin! Tgl 5 disuruh kroscek soal visanya, kalo udah jadi tgl 6 bisa diambil d.
Karena gw ga mo rugi udah jauh-jauh ke sono ternyata prosesnya ga lebih dari ½ jam untuk masukin aplikasi, jadilah gw duduk-duduk dulu menikmati kelabunya langit Jakarta dari langit 30 (hii..) sampe jam 10an, udah bosen diliatin satpam, baliq deh, kali ini rute gw menuju stasiun Kota, maksudnya biar rada ga penuh gitu naik keretanya. Hehehe. Tapi dengan kecerdasan tingkat tinggi gw beli karcis express ke bogor, yang mana gw berharap keretanya bakal berhenti di Stasiun Depok lama, eh, tak disangka tak diduga, gw tidur sepanjang perjalanan, dan pas bangun gw udah di stasiun bogor ternyata. DONG!! DOOONG!! Yah, apa daya, nasi udah jadi kerak, sekalian aja d gw jalan dulu ke gramedia, niatnya mau beli buku ketiga serial Gajah Mada (must have book, I suggested you!) eh, gw malah beli Saman sama Larungnya Ayu Utami. Udah puas di Bogor, baliklah gw ke Depok, kali ini diusahakan ga ketiduran di kereta biar ga bablas, hehehe.. sampai di rumaah, ternyata kaki gw lecet dengan suksesnya. Yaa nasiib, gini nih kalo kaki udik biasa make sepatu keds…

Related Posts

No comments:

Post a Comment