1.29.2011

Sweet Escape to Cicatih River

Gw punya beberapa temen deket dari SMA yang alhamdulilah kita masih tetep ketemuan sampe sekarang, biarpun ngatur waktunya rada susah, secara masing-masing udah pada kerja. Dan biasanya, gw lah yang paling sering absen ngumpul gara-gara pas disms ikutan ngumpul, gw lagi di pedaleman pulau lain. Jadilah waktu akhir desember kita kumpul, kita ngerencanain buat liburan bareng di luar (kali ini ga road show dari 1 mall ke mall lain) dan ditentukan tanggal 29 januari kita bakal liburan bareng ke luar. Waktu itu heboh, mulai dari ke Taman Safari, ikut Safari malem+nginep di karavan-karavannya sampe snorkeling ke kepulauan Seribu. Gw nyeletuk, “daripada jauh-jauh nanti jadi wacana doank, rafting aja yuuk!” anak-anak diem sekian detik, terus heboh lagi, wa.. wa.. wa.. waa! Tapi akhirnya setelah perdebatan yang alot +super lama, jadilah kita sepakat buat rafting dengan berbagai persyaratan macem : kamar mandinya harus terjamin , tempatnya enak dll. Dasarnya emang temen-temen gw ini rada susah kalo diajak jalan versi ngegembel, jadilah gw nyari lokasi yang enak buat rafting, dan pilihan jatuh ke Sungai Cicatih di Sukabumi. Salwa, temen sekantor gw pernah kesana, dan gw dapet rekomen bagus soal tempatnya+providernya, gw langsung kontek Mas Kubil, operator lapangan dari Riam Jeram, salah satu provider arung jeram di sungai Cicatih, karena sungai Cicatih ini termasuk sungai favorit buat rafting, jadi harus booking dari jauh-jauh hari. Gw booking dari tanggal 10 Januari, milih pengarungan yang 12 km jam 10:00 pagi. Total biaya Rp. 260.000 termasuk  :
  • Rafting 12 KM ( 3 jam ) dari desa Bojong kerta ke Desa Leuwilalay
  • 1x Lunch ala Sundanese buffet
  • Rafting equipment Standard Internasional : Life jacket, Helm, dayung , skipper ( instruktur ), Team Rescue, Medical kit (P3K)
  • 1x resfreshment kelapa muda, 1x snack
  • Penggunaan Shower Facility dan Toilet
  • Lokal transportasi pada saat start – finish rafting
  • Asuransi pada saat rafting
  • Sertifikat Rafting
  • 1% Pajak pertambahan nilai (PPN)
Jeng! Jeng! Jeng! Jeng! Hari yang ditunggu pun tiba! Akhirnya yang fix ikut 9 orang : gw, Della, Cory, Mia, Ita, Putri, Prima cowonya Putri, Widi temennya Mia dan Doger. Malemnya gw udah bilang sama anak-anak kumpul di rumah Cory jam 5 subuh, karena perjalanan kesana makan waktu sekitar 4 jam. Jam 5 an gw nyampe rumah Cory, dia juga udah siap, Doger yang ruamahnya persis di depan Cory juga udah siap, Mia nyampe 5 menit kemudian, Della nyang nginep di rumah Cory masih ribet  beol, sikat gigi dan nyari kaos kaki andalannya (heraaan!!), tinggal nunggu Putri sama Prima, Widi + Ita bakal kita jemput di sekitar margonda rencananya. Prima baru dateng jam 6an dengan muka bantal abiiis! Gw rasa dia baru bangun langsung ke mobil deh, soalnya matanya masih segaris gitu. Hehehe, baru starter mobil, tiba-tiba si Della bikin heboh : Hp gw!! Hp gw! Kok ga ada yah! Udah panik, hamper balik lagi ke rumah Cory, ternyata itu hp di belakang pantatnya sendiri. Dan semua orang pun berteriak : DELLAAAA!!!!

Okeh, Ita ma Widi udah dijemput, gw pikir kita siap berangkat, tapi apa daya, ternyata kita mampir dulu ke Alfamart, beli cemilan segambreng-gambreng. Aaaaah! Jalan jam berapa inih? Akhirnya, kita berangkat juga, dan langsung kejebak macet di pasar Cibinong, ya nasiiib.. tapi perjalanan 4 jam bener-bener ga ada matinya, Prima ma Doger siy adem ayem aja did epan, nyeletuk sekali-kali, nak kita para perempuan di kursi belakang, ga bisa berhenti ngoceh sepajang jalan, apalagi ada Della, yang ga berenti jadi objek penderita sepanjang masa. Jam 10, kita baru nyampe pasar Cibadak yang rame pisan euy! Alamat ngaret ini mah.. hehe, dan bener, jam ½ 11 kita baru nyampe di meeting point dan langsung disambut oleh Mas Kubil yang udah lumutan nungguin kita, naro tas, kita langsung naik angkot ke starting point, disana udah nunggu 2 tim yang menatap kita dengan tatapan buas gara-gara kayanya mereka harus nungguin kita juga buat pengarungan. Piss om,, piss..  makan combro, pasang pelampung, bawa dayung, siap meluncur ke perahu. Ahaay!!

Perhatikan kostum gw dan temen-temen, Is there something wrong? :p
Ada 5 perahu yang melakukan pengarungan pagi, ditambah 1 perahu tim rescue. Gw 1 perahu sama Della, Putri + Prima dan 2 skipper. Cory, Ita, Mia, Widi, Doger di perahu yang lain.  Gara-gara Mas Budi si skipper bilang di sungai Cicatih banyak biawak, jadilah temen-temen gw ini ogah nyebur kalo ga kepaksa, plus bonus teriakan heboh disana sini. Hahahaha! Mantaplah sungainya, debit airnya lagi naik, dan jeramnya banyak abis, skippernya juga membantu banget ngejelasin ke kita masing-masing nama jeramnya. Gw sempet jatuh di jeram 1, berenang gratis dah gw beberapa meter sebelum ditarik, hehehehe. ½ pengarungan kita berhenti dulu, minum es kelapa yang alamakjaaan! Nikmatnyaa.. Della tetep kebagian sialnya, dia dapet kelapa yang masih terlalu muda, jadi ga ada dagingnya. Hahahaha!
Pengarungan dilanjutkan, putri sempet jatuh di 1 jeram yang ada pusarannya, untungnya dia ga panik, jadi gampang ditariknya, Widi gw rasa yang paling hobi jatoh, dia 2x sempet jatuh dan kebawa arus, untungnya ga apa-apa. Nah, di jeram terakhir yang jatuh keroyokan : Mia, Ita, dogerdan Widi. Hahahaha!! Cuma Cory yang ga jatuh, jadinya dari jeram terakhir sampe finishing point Cory dicengin abis-abisan gara-gara cuma berdua sama skipper sedangkan yang lain di perahu rescue. Hahahaha!





Della, tetep make helm "full face" hehehe..




Wuiii, ternyata selain rafting, juga ada fasilitas outbound dan penginapan. Cozy abnget tempatnya. Kamar mandinya juga lumayan, shower-shower yang dipartisi dan dibatasi gorden. Beres mandi, makan, langsung cek foto-foto. Bwahahahahaha!! Hampir di setiap foto, Ita ma Della mukanya ketutupan helm semua! Della protes dan ngajak rafting lagi, halaaah! Sebelum balik, seperti biasa, mari kita berfoto narsis! hehehe.

Beberapa penginapan di finishing point

 





Jam ½ 4 kita balik dan langsung dihadang macet di sepanjang perjalanan.
Over all, ini perjalanan paling seru gw bareng temen-temen SMA, what a nice moment guys!

1.28.2011

Panic Attack!!

Salah satu sifat buruk gw selain jadi nona pikun sejagad raya adalah nona panikan sepanjang masa. Biasanya, si pacar yang suka jadi korban kepanikan sekaligus kepikunan gw. Contohnya waktu dia ngejemput gw balik dari kantor make si Ranger Biru (vespa andalan) :
Kita udah ½ jalan menjauh dari kantor

Gw : nyerocos seperti biasa dengan hebohnya
Pacar : menanggapi dengan datar dan garing kadang-kadang
Gw : lagi asik-asik nyerocos tiba-tiba inget, Ndi, Hp gw mana ya? Kok ga ada?? (mulai panik sambil ngubek-ngubek tas)
Pacar : cek dulu yang bener di ransel lo yang super penuh entu!
Gw : G ADAAAA!! *mulai histeris* balik! Balik ke kantor! Sambil panik, nyerocos ga berenti.
Pacar : Ngomel-ngomel dan bertanya dalam hati kenapa bisa gw punya pacar model begini, akhirnya mengarahkan Ranger Biru kembali ke kantor

Tiba-tiba , ringtone Sione-Cruisin berbunyi dari somewhere di dalem tas gw, Andi minggirin motornya, dan gw mulai mengeluarkan satu-satu harta karun dalem tas gw : Laptop, buku catetan, komik, parfum, payung, adaptor, Tupperware tempet bekel dan botol minum. Aaahh, ternyata dia nyelip di bawah tempat bekel. Hehehe, ketemu *sambil nyengir semanis mungkin biar si pacar ga ngerajam gw di tempat* daaan si pacar pun cuma bisa isstighfar banyak-banyak.

Gw juga sering panik masalah email, Desember kemarin harusnya gw udah nerima kiriman dokumen mengenai Letter and Certificate of admission untuk pengurusanvisa. Perkiraan dari mereka, sekitar minggu terakhir Desember suratnya akan tiba di Indonesia, tapi sampe minggu awal Januari gw belum nerima!, paniklah gw! Mulai berpikir super bodoh, jangan-jangan suratnya ga nyampe karena alamat gw ga ke record di data Pos,  da ngw memulai kebodohan : kirim email ke temen gw Soojung yang di Korea, dan dia dengan baik hatinya langsung nelpon Office of Admission mengenai surat itu, sedangkan gw langsung kirim email ke Office of Admission juga. Jam 11 siang gw dapet 2 email balasan dan 1 sms, yang 1 dari Suujong, katanya mereka udah ngirim ke semua international student, yang kedua dari Office of Admission, dengan jawaban yang sama dan mereka janji akan ngecek ulang lagi. Yang sms dari ade gw, dia bilang :”mba, ada surat dari Korea nih”

……. Suasana hening, krik.. kriikk.. ya oloooh!cukup dah gw bikin repot semua orang… dan si pacar pas gw ceritain pasti bilang,”makanya, jangan panikan”

Dan panik attack juga dateng saat gw berenang. Kadang gw ngerasa napas gw ga akan kuat sampe ujung, gw bakal tenggelem dan pikiran buruk lain dan  gw akan mulai panik saat udah di tempat dalem, saat gw udah ga bisa mengontrol otak gw, otak gw akan langsung mikir : gw bakal tenggelem! Tenggeleeem!! Dan bayangan buruk langsung menyeruak! Yak, dan gw berhasil panik, mulai nelen aer, mulai ga sinron gerakan-gerakan gw dan segera merapat ke pinggir. That’s why I am not confidence enough to swimming alone. Haaah, punya julukan baru dah gw : Toa si manusia panik.

1.27.2011

Primates Went To Museums eps. 2

DKI Jakarta tercatat memiliki 47 museum, yang sampe saat ini kayanya ½ nya ajah gw belum khatam. Nah, dengan niat suci untuk kembali mengelilingi museum, maka berangkatlah kami 6 primata : gw, manda, ungko, hery, jojo, kokol menuju 2 museum dan 1 galeri (rencana awal). Rencana ke galeri sebenarnya request khusus dari Hery, yang waktu episode 1 kita ke museum, batal ke Galeri Nasional, ya daripada nanti Hery ngidam anaknya ileran, jadi kita turutin aja. 

Melajulah anak-anak naik kereta Ekonomi AC jam 8:30 dari Bogor, gw sendiri dari Depok, turun di stasiun Djuanda. Ciee, mo pamer ah, gw ma Manda makin gape jadi penghuni Transjakarta, dari stasiun Djuanda, kita jalan ke halte busway, turun di halte Harmoni, transfer dah ke Transjakarta yang ke arah Blok M, turun di halte Monas. Nyang bikin kita bengong, Transjakarta itu puadet luar biasa, gw pikir bakal banyak orang yang turun di halte Monas, ternyata deng.. deeeng! Just us! Ckckck…

Karena tanggung di pelupuk mata udah keliatan Museum Nasional a.k.a Museum Gajah yang katanya merupakan museum tertua di Indosia, maka mampirlah dulu kami kesana. Langsung bayar tiket Rp. 5000, dapet tiket+brosur yang entah dibuat jaman kapan, soalnya harga tiket yang tertulis buat dewaasa Rp. 750 perak, set! Naek angkot aja 2rebu. Di museum Gajah, ruangan terbagi ke beberapa kategori : Ruang relic sejarah, ruang pameran kontemporer, ruang tekstil, ruang keramik dan ruang pra-sejarah.  Favorit gw adalah ruang relic sejarah, tempat dipamerkannya koleksi arca mulai dari Syiwa, Durga, Ganesha sang dewa ilmu pengetahuan, Linggayoni, Lembu dan relief-relief candi yang menceritakan kehidupan Majapahit. Kereeenn abiiiss!! Ada 1 bagian taman terbuka yang arsitekturnya romawi banget yang dikelilingi oleh ruangan koleksi lain macam ruang tekstil dan keramik.  Laper mata deh gw liat koleksi kain tenun dari beberapa propinsi *ngeces* *ngeces*. Dan 1 kejutan gw ma manda temui di ruang koleksi keramik, banyak tiang buat “ballet pose” favorit kita! Ahaaay!! Ternyataaa, di beberapa tempat sedang dibangun untuk bagian yang lebih modern macam ruang Iptek, wuiii, bakalan futuristik kaya museum BI nih. 

Durga Statue

Ganesha, Sang Dewa Ilmu Pengetahuan

Relief kehidupan Majapahit masa lampau

Perahu Suku Asmat yang besarnya luar biasa!

We Love Indonesia!

Koridor berkaca penghubung 2 bangunan museum

Mari berkunjung ke museum!

Sebagian koleksi arca

Taman di tengah museum yang dikelilingi pilar besar

tetep, pose andalan. Hehehe!

@ Ruang  Tekstil

Bagian depan museum

Kami 4 primata, primata, primata
 Puas keliling dan narsis di depan tulisan Museum Nasional, melajulah kami 6 primata ke museum Prasasti. Tadinya mau ke tekstil, tapi menurut artikel yang gw baca, mereka tutup jam 12:30. Yah, telat deh. Jadilah kami berjalan kaki menuju museum prasasti. Nah, berdasarkan petunjuk yang gw dapet dari hasil googling : “dari museum nasional berjalanlah beberapa langkah ke arah utara (disini gw kaya ngerasa baca peta harta karun). Diantara museum nasional dan kementerian perhubungan tinggal belok kiri, luruuuus terus sampai Jl. Abdul Muis…” dan kenyataannya, biarpun kita udah dipandu rute yang lebih mirip petunjuk harta karun itu, pas nyampe di Jl. Museum yang kita telusuri tadi, kita bengong. Karena yang di depan mata kita adalah Jl. Tanah abang 2, sedangkan yang kita cari itu Jl. Tanah abang 1. Nanya sama anak SMA yang laagi nongkrong di halte, malah disesatin ke Jl. Tanah Abang 3, sial! Balik lagi dah,, akhirnyaaa kita nemu juga Jl. Tanah abang 1, belok kiri, luruuuus terus daaan tadaaaa!! Welcome To Museum Prasasti! Wuii, bayar Rp. 2000 masuk dah kita ke kompleks perkuburan Belanda ini. Sayang, ga ada brosur atau catalog mengenai tiap nisan yang ada disana, soalnya hampir semua makam disana memiliki no. di nisannya. Yang gw rasakan adalah suasana yang adeem banged! Di bagian dalam langsung terlihat hamparan nisan, prasasti dan patung-patung malaikat bersayap. Katanya, dulu pemakaman ini digunakan untuk memakamkan orang-orang penting dari eropa yang tinggal di Indonesia. Tapi sekarang, semua jenazah udah dipindahin, ada yang dipindahkan ke kompleks kuburan lain dan ada juga yang dibawa balik ke Eropa. Bener-bener bikin kagum de peninggalan bangsa Belanda, even di pemakaman sekalipun! Sayang, ga semua orang  bisa menghargai karya seni yang buat gw luar biasa ini, karena menurut gw tiap patung yang dipahat adalah bentuk ungkapan perasaan keluarga yang ditinggalkan, banyak banget coretan-coretan ga penting di nisan,  sampe pantat patung yang lagi berduka, paraaahhh!! Ada 2 nisan yang paling menarik perhatian gw :
1. Nisan Soe Hok Gie, pelopor pergerakan mahasiswa angkatan 66, kata-kata yang terpahat di nisannya “Nobody knows the troubles I see, nobody knows my sorrow” daleeem!!
 2. Nisan H.F. Roll, pendiri STOVIA, sekolah kedokteran pribumi. Waaa, makasih mister :)

Welcome to Museum Prasasti!

Manda, yang berasa nemu nisan nenek moyangnya

Happy banget Manda disini #tanyakenapa Hehehe

Patung Uskup di sebelah kiri museum

I love this picture

Makam pasukan Jepang yang tewas di Leuwuliang, Bogor


hemmm,, seandainya semua kuburan serapi ini...

Nisan Soe Hok Gie yang hampir tidak terbaca lagi

HERAAANN!! vandalism everywhere!

Sampe di pantat patung yang 1 juga dicoret-coret...

Uhuuuuy!!

Banyak nisan orang-orang hebat disini

Dan lagi ada pemotretan bertema "Devil" huuuu..
Daripada ketiduran disana gara-gara angin yang sepoi-sepoi, kembali melajulah kita (niatnya) ke Galeri Nasional, disini semua mulai tepar, Hery yang paling semangat. Info yang Hery dapet, Galeri Nasional itu persis di depan Stasiun Gambir, it meaaans kita harus nyebrangin MONAS!! Iyah, monas. Well, mumpung Monas di depan mata sekalian ajah foto-foto dulu, hehehe, untungnya Hery ga punya niat buat masuk ke Monas dulu, ternyata info yang Hey dapet rada ga akurat, setelah berjalan kaki jauh sekali kok ga keliatan ya yang namanya Galeri Nasional? Ternyataaaa, bukan pas di depan stasiun Gambir, tapi di seberang ujung stasiun Gambir! *gubrak!* 
hery, mana Mizone kamiii??
Semua udah misuh-misuh sama Hery, minta dibeliin Mizone, dan kalo sampe galerinya udah tutup, kita mo nelanjangin Hery rame-rame! udah dengan perjuangan berpeluh debu di ibukota, eh galeri tetapnya beneran tutup ternyata karena kita kesorean. Tidaaaakk!! Untungnya, ada pameran “Japanese Design Today 100”, pameran barang-barang produk Jepang yang sebagian sudah kita kenal macam Yamaha, Xylitol, Daihatsu dan beberapa produk furniture Jepang yang emang didesign seefisien mungkin. 





Oh maaan, kaki gw rasanya melebar, hitam dan berantakan dan pulangnya gw pisah sama anak-anak karena harus Medical Check Up (jangan ambil darah saya kebanyakan dok!) overall, that was a great day with you all guys! Love you sooo *Hug* *hug*

1.24.2011

Waspadalah!! Waspadalah!!

Gw pikir trend ngejambret diantara pencopet dan penjambret di kereta udah ga in lagi. Dulu, pertama kali gw ngeliat penjambretan di atas kereta ekonomi itu tahun 2004, awal-awal gw jadi penghuni kereta, terus, jarang banget gw denger beritanya lagi. Eh, kemarin waktu mau ke Bogor, ternyata trend penjambretan kembali menjamur! Gw pikir udah punah ditelan alam, secara yang lagi trend sekarang hipnotis-hipnotis gitu (tatap mata sayaah!!)

Gw ngeliat adegan penjambretan itu lagi. Motifnya si penjambret bakal survey bolak-balik di sekeliling gerbong, biasanya berdua, mereka ga pernah kerja sendiri, sasarannya biasanya mereka yang duduk di pinggir deket pintu dan barang yang dijambret biasanya kalung emas yang biasa dipake ibu-ibu, eh, gw pernah denger juga dink hanphone, tas, dll. Nah, yang kemarin itu kejadiannya di stasiun Cilebut, secara gw kalo di kereta daripada bengong bengong ntar ditepok orang, biasanya gw baca buku (doo.. rajinnyaaa..) tenaaangg, skala buku yang gw baca ga akan seberat textbook, tapi komik Miiko (gubraakh!!), Conan, dan chicklit. Hehehe. Lagi khusyuk baca, tiba-tiba gw ngedenger ibu-ibu di seberang bangku gw teriak-teriak sambil megang kalungnya. Gw sempet sekilas liat adegannya, sebelum si jambret jahat itu loncat dari kereta. Jadi, ternyata si ibu emang udah diincer dari tadi, kondisi kereta cukup lowong, karena ada beberapa bangku yang kosong, nah tapi 2 orang ini berdiri terus di sekitar si ibu itu, pas kereta sampai di stasiun Cilebut, mereka berdiri di samping si ibu, yang artinya deket sama pintu, nah pas kereta mau jalan lagi, mereka langsung ngejambret sambil loncat. Jadi, orang-orang yang di dalem kereta pun akan telat nyadarnya dan si jambret akan kembali pura-pura jadi orang biasa. untungnya, si ibu gigih banget narik kalungnya, jadi ga sempet keambil. Gila banget!! Ga kebayang kalo kalungnya keambil, pasti leher si ibu itu akan luka, trus trauma. Fuuuhh, makin ga ada jaminan keamanan di kereta ekonomi. 

Sumber gambar darisini
Nah, pelajaran moral berharga buat para commuters, khususnya di kereta ekonomi sih :
1. Jangan pernah pake barang mencolok. Even sekaya apapun elo, ga usah pamer deh di kereta ekonomi demi keamanan bersama
2. Jangan duduk di pinggir, usahain cari yang tengah ajah.
3. Kalo bisa, ga usah ngeluarin hanphone di sepanjang perjalanana, kecuali kalo emang darurat banget atau saat kereta udah berangkat dari stasiun
4. Saat kereta berhenti di stasiun, ga usah ngeluarin apa-apa
5. Kalo mau turun atau naik, ga usah buru-buru, nah, saat transisi itu tuh biasanya banyak copet di sekitar.
6. Kalo udah sore atau malem, cari gerbong yang lampunya nyala, secara kereta ekonomi lampunya kadang ada yang nyala kadang enggak. 

Emang bener apa kata Bang Napi, kejahatan terjadi bukan saja karena ada niat si pelaku, tapi karena ada kesempatan! WASPADALAH!! WASPADALAH!!

1.21.2011

Pearl Of Lake Toba

Di project sebelumnya kerjaan gw adalah ngambil data ke lapangan, which is mean sampingannya : jalan-jalan gratis ke beberapa wilayah di Indonesia!! Horeee!! Salah satu perjalanan panjang nan melelahkan adalah waktu mau ke Kabupaten Singkil di Aceh Selatan, karena lokasi yang kita tuju jauh dari Bandara Sultan Iskandar Muda, Banda Aceh. Jadilah kita menempuh perjalanan darat dari Medan ke Singkil sejauh 9 jam seinget gw. Perjalanan aman terkendali, melewati kota Medaan yang padetnya kaya Jakarta, lebih-lebih lampu durasi lampu merahnya yang seandainya lo bawa motor sempet kali beli rokok dulu di pinggir jalan, teruuus lewat Sibolangit – Berastagi yang ampun sejuknyaaaa, namanya juga daerah pegunungan yah – Kabanjahe – Merek – Sidikalang – Singkil. Ampun dah, itu jalanan ga ada lurus-lurusnya, belon beres belokan pertama, langsung ketemu belokan kedua. Uuhh, pusing, perut kekocok, kalo udah kaya gini kerasa banget dah nikmatnya Tolak angin cair + tidur pastinya. Sikon kaya gini cocoknya pake backsound Ebiet G. Ade : Perjalanan ini… tersa sangat menyedihkan..

Tapi, saat masuk kawasan Merek (what?), kabupaten Karo yang biarpun namanya rada janggal tapi ternyata punya tempat wisata yang okeh punya : Taman Simalem Resort. Bosen liat view Danau Toba dari Perapat, nah coba deh kesini, you can see the beautifully Lake Toba from another side. gw selalu terpana kalo liat danau Toba, yang bentukannya berasal dari letusan gunung berapi dan jadi salah satu andalan tujuan wisata di Sumatera Utara.

Tempat wisata ini masih baru kayanya, soalnya masih kinclong gitu beberapa bangunannya, dan masih ada pembangunan disana sini. Harga tiketnya emang ajegile mahalnya : Rp. 150.000 (yang gw lupa ini buat 1 orang apa 1 mobil yah) luas banget taman wisatanya, sebagian kayanya dipake buat wisata agro, soalnya ada papan petujuknya gitu : kebun jeruk, kebun alpukat, kebun kopi, kebun teh, dll.  Sepenglihatan gw ada 2 kafe disana : Kafe Kodon-Kodon sama Kafe Toba, yang seru jelas di Pearl of Lake Toba Plaza – Best spot to take a picture with Lake Toba as a background. Sayang, kita ga sempet lama-lama disana karena perjalanan ke Singkil masih puanjaaaang, backsoud Ebiet G. Ade kembali berputar : Perjalanan ini.. terasa sangat menyedihkan…


Pearl Of Lake Toba Plaza

Kafe Toba




Lake Toba from other side