12.20.2010

Ke Jakarta aku kembali

Sabtu kemarin gw dengan baik hatinya berniat nemenin Manda (again and always) nyari sepatu diving (booties) yang katanya di daerah Kota. Karena gw lagi di rumah depok, jadilah gw janjian ma Manda ketemu di kereta aja. Pas gw udah duduk dengan manisnya di peron 1 stasiun Depok Lama, datang kereta ekonomi AC di peron 1, Manda bilang dia di gerbong 1, celinguk celinguk dah gw, tapi ga keliatan tuh si Manda sampe itu kereta berangkat lagi. 2 menit kemudian, dateng lagi kereta ekonomi AC, gw sms Manda, ternyata dia di kereta yang 1. Aaaahh.. emang kita berdua kadang rada-rada once..Jadilah yang tadinya mo ngegosip bareng sepanjang perjalanan kereta bataaal! Jadinya kita ketemu langsung di stasiun kota. Hehehe. Btw, Hufgh, gw selalu ga tahan dengan udara Jakarta apalagi liat langitnya yang abu-abu, bikin ga betah...

Sampai di stasiun Kota rencana awalnya mo langsung ke Toko yang dimaksud, katanya namanya Toko Tiga, tapi akhirnya kita ke museum Fatahillah dulu, jalan – jalan. Hehehe, as usual on holiday or weekend, kota tua selalu ramai pengunjung. Gw heran, itu tiket museum Fatahillah ga pernah naik yah? Tetep ajah Rp. 2000 buat dewasa. Maksud gw, pasti biaya perawatan museum dan koleksinya itu besar, apa dengan harga tiket segitu bisa mengcover semuanya? Sukur-sukur kalo pemerintah ada anggaran atau subsidi ke arah sana, kalo ga.. fuhh.. sedih banged rasanya kalo koleksi megah yang umurnya ratusan tahun itu akan hancur gitu aja.

Terakhir gw ke Fatahillah itu kalo ga salah 2 tahun lalu sama anak-anak kosan, koleksi favorit gw adalah Patung Hermes, si dewa pelindung pejalan kaki, perdagangan, atletik, dll yang terletak di taman belakang. Beuntung belum ada orang moron yang coret-coret di patung ini. Satu lagi adalah lukisan tertangkapnya pangeran Dipenogoro oleh Belanda karya Raden Saleh. Lukisan ini selalu berhasil bikin gw merinding karena  penggambaran emosional lukisan ini tinggi banget! Sayang, tetep banyak alay yang ga pernah bisa menghargai museum, contoh : bangku panjang rotan yang ada tulisan “dilarang duduk” tetep aja pada duduk di situ, foto-foto dengan gaya alaynya. Heraaaannn!!! Ditegur, malah pada nyolot, heraaannn!!

Penangkapan Dipenogoro - Raden Saleh. Source darisini

Hermes Statue
Di salah satu ruangan sebelah kanan patung Hermes, ternyata lagi ada peringatan 300 tahun museum Fatahillah, di ruangan pertama disambut dengan beberapa poster mengenai sejarah museum dan pameran foto. Yang unik, di ruangan kedua tempat pameran foto dan repro lukisan di kedua bagian dindingnya dilukis diorama mengenai kehidupan masa 300 tahun yang lalu, saat Belanda masih menduduki Indonesia, sayangnya, lukisan ini belum selesai semua, jadi kurang maksimal menikmatinya. 

Hehehe,, tetep pengen eksis
Mural or Painting ?
Dari sana, kita langsung mo menuju Toko Tiga yang katanya jual peralatan diving, gw nanya ma manda :
Gw : lo tau kan nda tokonya ?
Manda : kaga, katanya sih dari stasiun tinggal naik bajaj bilang ke toko tiga
Gw : ke arah mane?
Manda : hehe, Tanya aja nanti ama babang bajajnya
Gw  : …

Daripada kita balik ke stasiun kota lagi, akhirnya kita nanya sama satgas wisata yang punya pos di alun-alun taman fatahilah,
Gw : misi pak, mau Tanya kalo toko tiga itu ke arah mana yah ?
Bapak satgas berkumis : toko tiga ? ooh, di pasar pagi asemka de! Dari sini lurus ke arah kali, belok kiri, belok kanan, ketemu deh
Gw : (sambil berusaha mencerna) hoo, di pasar pagi ?
Bapak satgas berkumis : nyari baju de? Apa maenan anak2 ?
Gw : peralatan diving pak
Bapak satgas berkumis : diam seribu bahasa…

Berbasiskan arah dari si bapak satgas berkumis itu kita menuju pasar pagi, tapi di tengah jalan samping kali, kita ragu gitu, apa bener itu toko tiga jual peralatan diving, soalnya informasi yang sebelumnya kita tau juga mereka jual mainan anak-anak. Kalo kata ema gw :”usah maju jika kau ragu” jadilah akhirnya kita mengundurkan diri dan bergerak ke arah busway menuju monas (What, monas??) hahahaha, ga dink, mo ke istiqlal, mo numpang salat zuhur. Ini adalah pertama kalinya lagi gw ma manda ke istiqlal setelah duluu banget waktu masih kecil. Hal 1 yang mencuri perhatian adalah buanyaknya sampah yang berserakan di jalan, gila banget! Mulai dari halaman masjid, parkiran sampai di lorong dalam masjid. Ya Allah,,, kalo kaya gini jadi mikir mana yang katanya bersih itu sebagian dari iman, ternyata tadi pagi ada acara Indonesia Berdzikir, makanya jamaahnya membludak, bingung abis gw ma manda arah ngambil wudhu, toilet sampe lokasi salatnya. Karena penuh banget, jadi rasanya di dalam itu sumpek, belum lagi banyak orang lalu lalang. Huhuhuhu, padahal pengen banget sekalinya salat disini bisa sekhusyuk mungkin. 

Sampah yang berserakan di depan masjid Istiqlal

Tempat wudhunya unik banget!

Suasana di dalam masjid
Ah, sebenarnya gw ma manda melakukan kebodohan saat naik transjakarta, kita hampir nyasar ke Blok M! hahahaha!! Maklumlah, jarang ke ibukota, apalagi naik transjakarta :p gara-garanya, di halte busway Kota, kita dengan pedenya langsung naik aja gitu transjakarta yang berhenti, kita kan mikirnya ah, pasti lewat monas, monas kan deket istiqlal, berarti lewat istiqlal (jalan pikiran yang bermasalah *geleng-geleng) Hehehe, pas di halte Harmoni yang puenuh luar biasa, kita dengan belagunya ngomong “hoo, kalo mo ke ancol kita transit disini nih.” Di halte monas kita ragu, turun ga yah, kok istiqlalnya ga keliatan, akhirnya perjalanan dilanjutkan dengan penuh keraguan. Akhirnya, daripada ujung-ujungnya kita beneran ke Blok M, kita turun di halte BI, nanya sama petugasnya, naik TransJakarta lagi yang ternyata kita harus turun di Harmoni (dodoooll!!) di harmoni, kita ikut ngantri menuju ke halte Djuanda. Akhirnyaaaa!!! Harmoni – Pacenongan – Djuanda!! Kami sampai!!!! Hahahaha!! Dodoooll!!

Anyway, karena tanggung udah nyampe istiqlal yang katanya ga jauh darisitu ada Ragusa, si es krim italia yang terkenal itu, kita memutuskan jalan kesana. Info yang pernah kita cari, es Ragusa itu ada di jalan veteran. Ah! Ternyata sebelah kiri istiqlal itu Jl. Veteran! Dengan kekuatan penuh, dan iming-iming es krim yang katanya rasanya orisinil itu kita jalan lurus ke arah veteran.  1 gedung, 2 gedung, 3 gedung, kok ga ada tanda-tanda es krim Ragusa yah. Karena ga yakin jalan itu berujung di Ragusa, kita balik lagi ke depan jalan veteran dan mutusin ke arah sebelumnya, which is belakang istiqlal, hotel sriwijaya – barber shop – daaan es krim Ragusa!!! Wohoooo!!! Kedainya classy banget, mirip kedai - kedai kopi warga tionghoa di padang, dan rame banget yang jelas! Sampe kita harus ngantri supaya dapet tempat duduk. Finally, kita bisa order, gw mesen banana split, manda mesen rum raisin & cola float. Ga nyampe 10 menit, voilaaa!!! Es krim Ragusa siap disantap! Rasanya itu orisinil banget! Ga pake pengawet kayany,a soalnya ga perlu waktu lama, cepet banget cairnya, gw rekomendasi scoop yang coklat. Yummy! Harganya emang lumayan, 1 porsi Banana Split itu Rp. 27.000, Cola Float Rp. 19.000, Rum raisin Rp. 15.000. tapi sebandinglah sama rasanya. Belum kenyang ? tenang, di depan Ragusa ada beberapa penjual sate ayam, asinan, ketoprak yang bisa langsung diorder. Hemm, es krim Ragusa.. semoga tetap terjaga keasliannya.. 

Ragusa, The Italian Ice Cream

Hemm, Banana Split. Right choice :)

Manda the explorer
Akhirnya (dengan nada host "silet") kita ga jadi ke toko tiga, oh iya, ternyata yang bener Toko Lautan Mas di Jalan Toko Tiga (halaah) hahahaha!! yang ada ya tadi, kita ke Museum Fatahillah - Istiqlal - Es Krim Ragusa, dan berakhir dengan perjalanan naik kereta kembali ke Bogor melanjutkan petualangan ke resto Takigawa di Botani Square, dengan iming-iming Sushi dan Sashimi yang lagi diskon 30%. Hehehe.. 

Where's my sushi??

Berakhir di Takigawa Restaurant

Related Posts

No comments:

Post a Comment